Suly: Gersang, Namun Bersalju

9.13.2012

Yang bikin saya norak tinggal di Suly tuh karena ada 4 musim. Maklumlah ya, di Indonesia kan negara tropis, cuma ada 2 musim aja; hujan dan kemarau. Nah, pas saya datang 6-7 bulan yang lalu itu kebetulan lagi musim dingin alias winter. Asli, saya baru hapal nama-nama keempat musim di luar negeri secara berurutan plus artinya ya karena tinggal di Suly ini *tutup muka pake lap makan*

Udah tau ya dari cerita saya sebelumnya waktu baru menginjakkan kaki pertama di tanah Suly, udaranya duinginnnnnnn banget. Dari pesawat udah siap-siap pake jaket tebal dan sarung tangan. Begitu juga dengan anak-anak. I'am udah dipakein jaket, sarung tangan, kupluk. Shaki sih cuma pake jaket aja, soalnya dia kan digendong pake babywrap plus muat masuk ke dalam jaket saya, jadi tetep anget (banget) ^_^

Oke, kembali ke laptop. Hari-hari pertama tinggal di Suly, hampir ga pernah mandi. MasyaAlloh dinginnya kebangetan, padahal di dalam apertemen kita udah pake heater sampe 30 dercel, sodara-sodara. Dan masih kedinginan. Heaternya ini bukan bakar kayu yang ditaro dalam cerobong asap, ya, hehehe. Jadi dia itu AC, tapi berfungsi ganda. Kalo di remote AC biasa kan cuma ada tombol "cool" sama "fan" aja ya, kalo di sini ada pilihan "fan", "cool", "heat".

Gara-gara dingin inilah yang bikin saya jarang dan malas masak *halah, ngeles aja* tapi beneran loh, kalo ke dapur tuh rasanya kayak masuk kulkas. Di dapur ga pake heater, jadi masih dapet banget angin-angin dikit dari luar dan masyaAlloh dinginnyaaaaa. Kadang kalo lagi ke dapur suka bawa Shaki juga, soalnya masih dikit-dikit harus ada mama di sebelahnya. Jadilah Shaki ke dapur pake jaket tebal dan duduk anteng di stroller *nyari fotonya Shaki yang lagi di dapur ga nemu-nemu nih*

Karena hawa super dingin, anak-anak dipakein baju panjang terus dan tidak lupa kaos dalem *kalo di Jakarta suka ga pake kaos dalem saking gerahnya* terus kaos kaki juga. Tapi dasar anak-anak ya, ga betah gitu pake kaos kaki. Saya suka mbatin, ini pada ga kedinginan apa ya telapaknya? Alhamdulillahnya, anak-anak jarang sakit walaupun udara dingin menusuk. Kalo katanya sih, antibodi anak-anak itu lebih kuat daripada orang dewasa. Pantesan aja, yang ga bisa adaptasi sama dingin tuh malah saya, bukan anak-anak. Syukur, anak-anak juga ga rewel tinggal di tempat baru. Cuma masih sering nanya-nanyain aja tuh tentang Kakung, Uti, Tante TIka, Om Doni, Om Faqih karena beberapa bulan sebelum ke Suly saya dan anak-anak menumpang di rumah orangtua.*maap ya Om Dimas ga disebut, jarang ketemu sih*

Suhu di Suly ternyata tidak selalu sama setiap harinya. Yang saya ingat, waktu itu pada hari-hari kerja (Minggu-Kamis) suhunya normal, ya ga normal-normal banget sih paling ga masih di atas 0 dercel yah. Nah masuk weekend, suhu mulai deh sampe minus! Lagi enak-enak tiduran di kamar sama anak-anak tau-tau si Papa ngeliat ke luar jendela terus bilang, "Ma, hujan salju!" Tapi saya biasa aja, lantas si Papa pun kecewa, "Ah, Mama ga excited, sih" Hihihi rasanya pengen ketawa deh. Saya emang ga begitu excited waktu itu, soalnya pernah juga hujan salju tapi keliatannya malah kayak batu es serut yang berantakan di tanah. Jadi saya tetap di kasur dan main-main lagi dengan anak-anak.

Beberapa saat setelah si Papa kecewa, dia ngeliat ke luar jendela lagi. Dan kali ini pake histeris ngasih taunya. Saya pun jadi penasaran terus nyamperin, "Waaaaaaaaaaaa saljuuuuuuuuuuu" sambil pake muka kaget dan takjub. Ini baru bener-bener salju yang kayak di film "Home Alone" yang sering saya tonton. Langsung deh saya ajak keluar untuk norak-norakan sama salju. Hahhaahhaha... Biarin ah norak, yang penting udah ketemu salju ini :p

Nih, biar ga dibilang hoax saya kasi liat poto-potonya yah. Selamat menikmati :)

Ini difoto dari balkon kamar, yang si Papa teriak-teriak tadi ituh ;p

Ini foto di depan apartemen saya

Akhirnya ada juga foto yang berempat sama suami, hihihi... Derita tukang foto, jarang difoto ;p

Ga lama kita di luar hujan-hujanannya, soalnya takut anak-anak sakit. Jadi selesai foto-foto langsung balik apartemen lagi deh. Tapi si Papa ternyata masih belum puas motoinnya. Maklumlah, waktu dia duluan kemari saljunya ga setebal yang ini. 

I'am difoto dari balkon dapur. Tuh, mobil-mobil pada ketutup salju semua.

Ternyata bener-bener belum puas main saljunya. Malamnya, kita keluar lagi tapi sekalian mampir minimarket. Nah, pulangnya baru bisa bener-bener main salju. Kalo yang tadi sore kan cuma foto-foto doang aja, soalnya masih hujan salju.

Mampir sebentar main-main sama i'am, lempar-lemparan bola salju. Emang seruuuu *norak*

I'am kena timpuk bola saljunya mama :p

 Dan sekarang gantian I'am yang mau nimpukin mama :D

Segitu dulu aja ya poto-potonya. Yang lain masih dicari lagi soalnya, hehe... Next, kita cerita tentang jalan-jalan ke kota.  Horeeee... Beneran kota loh ya, kan di Suly ini ndesooo.

No comments :

Post a Comment

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^