Wong Ndeso Mlaku-Mlaku Nang Kota :D #ErbilPart1

9.14.2012

Judulnya kasian amat yak. Hahahha... Tapi beneran di Suly itu ga ngota, khususnya daerah apartemen saya yang letaknya deket banget ama gunung. Padahal ya, kalo udah di pusat kotanya sih ga jauh beda ama kota-kota kayak di Indonesia yang biasanya macet dan rame. Bedanya cuma kalo di Indonesia *khususnya Jakarta* macetnya ama angkot-angkot dan motor-motor yang rebutan nyalip dari mobil-mobil plus bis kota macam metromini dan kopaja. Lho, semua dong? Emang Jakarta itu kelebihan jumlah angkutan umum yak. Kalo di Suly, macetnya cuma sama mobil-mobil aja. Angkutan umumnya? Paling taksi doang. Itu juga macetnya cuma di pusat kota aja dan di jam-jam tertentu.

Beberapa minggu tinggal di Suly akhirnya kami dapat kesempatan untuk jalan-jalan ke luar kota. Erbil. Kalo kata om Wiki, Erbil ini ibukotanya Kurdistan. Udah pasti ya yang namanya ibukota biasanya ruameeee. Kebayang deh tempat-tempat rekreasi, mal-mal gede, dan katanya ada Carrefour juga loh! Horeee! :D

Berangkat dari apartemen sekitar jam 8 pagi. Kami menyewa bus (bus di sini cuma ada 1 macam, bus 3/4) barengan temen-temen Indonesia lainnya. Total ada 3 keluarga dan 1 single fighter (hehe, soalnya beliau ga bawa keluarga ke sini). Perjalanan ke Erbil melewati kota Dokan, yang mana pemandangan yang bisa dilihat selain padang pasir adalah danau, tapi jauh danaunya soalnya kita mengitari gunung dan danaunya itu di bawah.






Maaf yah, ternyata suami saya ga motoin danaunya. Padahal baguus banget. Kotanya kecil. Dari atas kita bisa ngeliat sekumpulan gedung-gedung kecil yang ngelilingin danau. Dan sekumpulan itulah kotanya.

Perjalanan Suly-Erbil memakan waktu sekitar 3 jam, kira-kira kayak Jakarta-Bandung lah ya. Selama perjalanan, kami harus melewati beberapa titik check point, seingat saya ada 3 titik. Sayang, di tempat check point ini ada plang "No Camera", jadi kami ga bisa foto-foto sedikit pun. Yang ada malah deg-degan di tempat ini. Para suami turun bersama supir bus dengan membawa segudang "senjata": paspor, residence card, dan ID card kantor. Check poin pertama cukup lama dan membuat kami para istri di dalam bus sedikit  resah, takut kenapa-kenapa aja gitu. Alhamdulillah, lolos. Kami bisa melanjutkan perjalanan kembali. Di checkpoint yang berikutnya tidak selama yang pertama tadi dan tidak perlu turun bus segala.

Tujuan pertama adalah ke Citadel. Citadel ini kota tua yang dulunya negara Irak. Jadi Irak hanya sebesar Citadel aja. cukup kecil untuk ukuran sebuah negara.

Dulu Irak hanya se-lingkaran yang di tengah itu aja. Ini saya ambil suka-suka dari sini

Udah pasti lah ya, begitu sampai ya foto-foto. Foto-foto di dalam kota tua. Bener-bener tua banget bangunannya, tapi masi dirawat, bersih, ga ada yang buang sampah sembarangan. Banyak juga turis-turis lokal dan asing yang berkunjung menikmati kunonya bangunan di sana sembari berfoto.



Kalau kita menyusuri jalan di atas, kita berada di atas dan bisa melihat keseluruhan kota dari atas. Ternyata di bawah rame, dan sepertinya itu pasar. Banyak yang berjualan souvenir-souvenir khas Timur Tengah. Sayangnya, saya dan rombongan tidak turun karena waktunya tidak memungkinkan, kami masih harus ke dua tempat tujuan lagi dan waktu sudah siang.


Para istri dan anak-anaknya. Ki-ka: Saya dan anak-anak, Mba Nurul dan anak-anaknya, Mba Gita dan anak-anaknya

Didalam Citadel ada museum sebenernya, tapi (lagi-lagi) sayang, suami saya ga motoin. Maybe in the next vacation :p

Bersiap kembali ke bus

Selanjutnya kami tiba di tempat tujuan kedua: Great Mosque in Hewler, Erbil. Kalo di bahasa Indonesiain mungkin maksutnya Mesjid Agung Erbil kali ya, hehe. 






Maaf, gambarnya seadanya aja, suami saya fotografer amatir soalnyeee :p

Selesai sholat Dzuhur dan diqoshor dengan Ashar, kami melanjutkan perjalanan lagi. Kali ini ke tempat yang menyenangkan bagi kaum ibu-ibu: Family Mall. Yeeeyyy... Maklumlah ya, di Suly kan mallnya kecil terus juga supermarketnya biasa aja. Mall yang akan kita kunjungi nanti ini ada Carrefournya, sodara-sodara! Hahahaha. Langsung deh blanja-blanji yang ga ada di Suly.


Di Family Mall kita (seharusnya) bisa makan nasi, soalnya di sana ada Texas Chicken. Tapi sayang, sewaktu kita pesan makan siang, nasinya ga ada. Jadilah kita makan ayam pake roti. Asa aneh nya, ayam pake roti. Roti emang makanan utamanya orang Timur Tengah, jadi jangan heran kalau di setiap menunya pake roti burger segede-gede gaban. Belanja puas, waktunya pulaaang. Tadinya sih pengen ke taman, tapi udah ga sempat lagi karena udah sore. Jadi kita langsung pulang deh.

Tunggu cerita selanjutnya di #ErbilPart2 ya. Yang kali itu pake bermalam di Erbil. See you . Happy weekend, everyone :)

11 comments :

  1. Ditunggu cerita selanjutnya ^^

    ReplyDelete
  2. kalo mo kirim surat ke erbil gimana ya caranya, apakah tetap tujuannya ke irak??? tq

    ReplyDelete
  3. wah saya kurang tau, mba/mas. Sepertinya masih ke Iraq. Kayaknya lebih mudah pakai surat elektronik, ya.. :D

    ReplyDelete
  4. VoA bisa nggak? and dapet berapa lama

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak bisa, mba/mas. Karena untuk sekarang hanya ada visa pelajar dan pekerja aja untuk ke Kurdistan. Belum ada visa turis apalagi voa :)

      Delete
  5. Wah senang rasanya nemu tulisan tentang Erbil, makasih mb, kyknya kotanya menyenangkan ya, sy rencananya minggu depan akan ke erbil dan tinggal disana selama 6 bulan, kl ke erbil lg mdh2an kita bs ketemu....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Erbil lebih kota daripada Suly, Mas. Kalau betah tinggal di Jkt, insyaAllah betah juga deh tinggal di Erbil. Banyak mal soalnya. Hahahha.

      Delete
  6. Makasih mb infonya ttg erbil, sy rencana mggu dpn akan ke erbil dr jkt. Spertinya menyenangkan.

    ReplyDelete
  7. Makasih mb infonya ttg erbil, sy rencana mggu dpn akan ke erbil dr jkt. Spertinya menyenangkan.

    ReplyDelete
  8. Good share sist...sy rencana mau berkunjung ke erbil.,tp visa tourist bisa ga??terus brp lama perjalanan dr indonesia ke erbil??kebetulan tunangan saya asal lebanon cm kerja di erbil,kurd d contraction company...info nya ya sist...tq..

    ReplyDelete
  9. Wah kenal djoko ya memang..haha ini lg iseng browsing ttg erbil nyasar kesini liat fotonya ada djoko tmn kerja wkt di indosat dulu..salam ya

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^