Prompt Challenge #1: G-String Merah

1.23.2013


Seorang lelaki memarkir kendaraan sepeda motornya di halaman parkir samping. Halaman parkir di samping khusus untuk penghuni kost itu. Ia memang bukan penghuni kost itu, namun ia sudah kenal dengan semua penghuni kost termasuk penjaganya.

Namanya Dion.
Ia tidak beranjak dari sepeda motornya. Ia mengeluarkan telepon genggamnya lalu mengecek notifikasi –notifikasi yang masuk. Rupanya ia terlalu malas masuk ke dalam kostan, dan lebih memilih menunggu di parkiran. Kemudian ia membuka salah satu menu pesan singkat di telepon genggamnya dan mulai mengetik.

“Masih lama, ngga? Gue tunggu di parkiran aja, ya.”

Tak harus menunggu lama, balasan yang dinanti-nanti langsung sampai di telepon genggamnya. Cepat sekali.

“Oh ok. Elu langsung masuk kamar aja dulu ya. Gw masih mandi nih.”

Mehhh… Dion nyengir. Jaman sekarang. Mandi, hape juga dibawa. Watsapan sambil mandi. Dion terkekeh sendiri. Dia menuju kamar nomor dua di deretan kanan. Dibukanya pintu yang memang tak pernah terkunci, lalu masuk.

Kamar itu tak terlalu luas. Dipenuhi dengan barang-barang praktis. Dion menggelesot di lantai bersandarkan tempat tidur. Tapi tiba-tiba matanya tertarik pada sesuatu yang berwarna merah yang sedikit menyembul keluar dari bawah bantal. Penasaran, karena hampir tak ada baju setahu Dion yang berwarna merah di kamar ini, ditariknya benda berwarna merah itu.


Dion terkesiap. G-String? G-String warna merah?

“Gah! Buruan! Mandi lama amat, sih,” protes Dion kesal.

Tak lama kemudian orang yang bernama Gagah keluar dari kamar mandi.

“Apaan, nih?” tanya Dion seraya menjumput dengan jijik g-string berwarna merah tadi. “Pasti cewek nakal, ya, yang dateng semalem?

Gagah masih berbalut handuk, setengah telanjang. Dan sambil mengacak-acak rambutnya ia menjawab, “G-String itu. Masak lu ga tau, sih!”

Dion melempar jijik g-string merah yang dijumputnya tadi. “Iya gue tau ini g-string. Ih, siapa lagi yang ke sini semalam?”

“Waaah, kalo lu tau, ya. Beuuh, bohay banget. Tante-tante, sih, tapi ajegile bikin gw ketagihan! Orangnya baru aja pulang pas lu watsap mau ke sini,” jelas Gagah panjang-lebar sambil menggambarkan bentuk tubuh si Tante yang datang semalam .

“Kapan lu tobat, Gah? Lihat dong temen lu ini! Masih menjaga keperjakaannya untuk wanita yang dinikahinya nanti. Wanita itu buat gw suatu yang rentan. Fragile. Jadi harus hati-hati megangnya,” elak Dion tak mau kalah.

Dion melanjutkan, “Gue masih menghargai nyokap. Nyokap rela ga nikah lagi padahal udah bertahun-tahun ditinggal Bokap meninggal. Nyokap gw masih cinta sama Bokap, Gah. Gue salut sama nyokap gue.”

Tiba-tiba telepon genggam Gagah berbunyi. Ada pesan instan yang masuk. Gagah membuka pesan tersebut.
“Dari tante yang semalem, nih, Yon,” kata Gagah. “Eh, dia udah di parkiran katanya. Waduh, gue belom pake baju, nih. Eh, ntar kalo...”

Braak! Pintu kamar Gagah terbuka. Seorang wanita paruh baya berdiri di pintu. Wanita itu berambut pendek. Ia mengenakan gaun merah menyala setengah paha dengan belahan yang tinggi. Seksi sekali. Dion terkesiap melihat wanita itu.

“Halo, Tante bohay! Nyari ini, kan?” Gagah berjalan perlahan sambil melenggak-lenggokkan badannya dengan g-string yang dikalungkan di lehernya. “Masih wangi, loh, Tante.. Mau lagi, ngga?

Dion berdiri menghampiri Gagah yang berusaha mencium mesra si Tante. Si Tante terkejut melihat Gagah ditarik kemudian kepalan tangan Dion mendarat tepat di hidung Gagah.

Si Tante berlari ke luar dari kost Gagah. Namun lengannya ditarik oleh Dion.

“Jadi ini yang Mama lakuin selama jadi janda? HAH!?”

Si Tante menampar keras wajah Dion. Lalu berlari keluar dan masuk ke dalam taksi yang ternyata sudah menunggunya sejak tadi. Sambil menangis.

***
Suly, 23 Januari 2013

Cerita ini dibuat untuk diikutsertakan dalam Prompt Challenge yang diadakan oleh Mba Carolina Ratri dari Kumpulan Emak-Emak Blogger



16 comments :

  1. Replies
    1. hahhahah
      malu nih, cerita saya terlalu panjang. baru tau kalo ff itu ga lebih dari 500 kata :D

      Delete
  2. mbak.... aku suka alur ceritanya, singkat dan terarah... semoga jadi pemenang yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasii mba wina :)
      hohooh sepertinya belum bisa jd pemenang, nih :D

      Delete
  3. Wah, bunda seneng banget bacanya. Ini baru cerita yang asyiiiik banget: alur ceritanya jelas, terarah dengan ulasan yang apik, hehehehe...walaupun kata-katanya kan untuk 17+ tuh, tapi it's oke-lah. Yang penting emang punya bakat menulis FF nih. Kereen, bunda suka banget. Ciyuus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju sama komen bunda! 17++ tapi baguus, saya juga suka :D

      Delete
    2. @bunda yati dan mba karryna: haduh haduh, bundaaa... makasih banyak ya. hihih iya ya 17++ wkwkkwk *baru nyadar*
      saya dari dulu suka bikin cerita ttg sexual disorder, mba. jadi mungkin kebawa pas lagi nulis, ngalir gitu aja, hehehehe.. :D

      Delete
  4. Perriiihhh...hehehee..jadi semangat ya Mak, nunggu prompt berikutnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betuul.. semangat banget, nih, jadinya :))
      salam kenal ya mba helda :)

      Delete
  5. hadeuuuuhhh :))))) ckckckckkcckk... tante doyan ih hahah..
    nice mak..

    btw jadi gabungkah ke grup Monday FlashFIction? klo jadi silakan ke sini aja yah https://www.facebook.com/groups/124674414370234/

    ReplyDelete
    Replies
    1. naaaah ini dia mba Carra yang punya hajat ngomen juga.. Mau lapor sekalian ah, ini ffku ternyata 549 kata, hihi.. lebih sedikit dar i500 kata :D
      aku dah join grup yah :)

      Delete
  6. Ini cerita kedua yang saya baca kalau G-String merah itu ternyata punya mamanya Dion.. :)

    Bagus ceritanya..

    ReplyDelete
  7. oh baru tau juga kalau FF gak lebih dari 500 kata. punyaku kelebihan gak ya? he2. btw, rame ceritanya mba, bayangin betapa malu dan sakitnya Dion. oh Dion, malang terus nasibmu nak...:D

    ReplyDelete
  8. hebat, mak carra membuat para emak berimajinasi tinglat tinggi xixixiii....nice mak ;)

    ReplyDelete
  9. Wah.. ikut hanyut dalam ceritanya...
    awalnya biasa aja, trus berubah jijik, illfeel dan kemudian ikutan shock
    Kasihan Dion... :)

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^