Ada Danau di Kurdistan, Lho!

3.27.2013

Hari Kamis kemarin, 21 Maret, merupakan Newroz Day di Kurdistan. Kebetulan, teman saya yang di Erbil, Mbak Merry sekeluarga, main ke Suly dan menginap. Wah, senangnya bukan kepalang! Sehari sebelumnya, ia menawarkan diri untuk berbelanja sebentar di Carrefour. Saya pun nitip mie dari Thailand 20 bungkus yang tempo hari ketinggalan di rumahnya, plus udang dan ikan tongkol. Hehe. Ngerampok ini mah :p

Mereka berangkat sekitar pukul 9 pagi dari rumah. Sayangnya, karena Newroz, lalu-lintas macet. Orang-orang pada keluar menuju gunung. Mereka merayakan Newroz dengan piknik di atas gunung sambil menghangatkan kebersamaan. Dan mereka tiba di Suly sekitar pukul 3 sore. Wow banget, kan?!

Kayak mudik Lebaran kita, ya?


Sesampai di apartemen saya, mereka makan siang lalu istirahat sebentar. Malamnya, kami keliling mall. Namun sayangnya, karena Newroz, nggak ada satu pun mall yang buka. Kasihan, ya. Akhirnya kami mampir makan malam di Burger Fuel lalu ke Azadi Park. Sayangnya juga, nggak bisa foto-foto di sana. Karena udah malam, gelap, dan suami Mbak Merry nggak bawa kameranya. Huhuhu.

Besoknya, saya sekeluarga diajak jalan-jalan ke Dukan. Dukan merupakan salah satu kota kecil dan masih termasuk wilayah kenegaraan Irak, dan Kurdistan juga tentunya. Di sana ada danau katanya. Wah, saya antusias sekali. Pagi-apagi kami menyiapkan bekal unutk dibawa piknik ke danau. Perjalanan menuju Dukan nggak selama ke Erbil, hanya satu jam. Kami berangkat dari Suly sekitar pukul 9.30 pagi dan tiba di Dukan pukul 11 siang, karena macet. Ya, macet juga.

Selama perjalanan, saya melihat banyak pedagang pinggir jalan yang menjajakan tenda-tenda kamping, kursi plastik, kursi lipat, air minum botolan, dan arang. Arang? Yap, arang untuk membakar. Kebanyakan digunakan untuk membuat semacam api unggun (ingat mitos Newroz di postingan saya yang ini?), atau memang untuk membakar daging kambing.

Itu arang yang di plastik hitam

Tiba di tempat tujuan, kami langsung menambil spot untuk berfoto-foto ria. Dari tempat kami berfoto, ada sebuah mobil yang menyetel musik dengan volume yang keras. Sepertinya mereka (para pria) mau menari sebentar lagi. Jadi kami hanya foto-foto dengan latar danau di sana kemudian mencari spot yang lebih enakan lagi.

Danau Dukan



Ada sekelompok wanita yang sedang menari tarian tradisional Kurdistan. Nampaknya mereka keluarga. Kami menuju ke sana niatnya mau ngerekam tariannya. Tapi, syaratnya, saya dan Mbak Merry harus ikut nari juga biar enak ngerekamnya. Itu syarat dari suaminya Mbak Merry. Malu saya sebenernya, tapi demi video rekaman tarian khas Kurdi, saya mengiyakan syarat itu.



Ini dia videonya. Haduh, tutup muka, ah, saya pake serbet :D

Lumayan pegal, loh, cuma joget gitu-gitu doang. Pasalnya, yang banyak gerak tuh kan kaki, ya. Cocok deh buat yang diet, sebagai alternatif olahraga ini sebenernya. Tapi kenapa ibu-ibu di sini tetap pada melebar semua ya badannya? Padahal kan kalau ada acara kumpul-kumpul begini pasti pada nari ini.

Capek joget-joget, kami menuju danau. Nyobain naik boatnya dulu. Walaupun nggak sampe ngelilingin seluruh danau, tapi kami cukup puas. Ya, itung-itung buat pengalaman aja pernah naik boat di danau Dukan. Hehehe.


Puas berkeliling di danau, kami naik mobil lagi mencari tempat teduh untuk menikmati bekal makan siang. Selesai makan siang, foto-foto lagi. Hihihi. Beginilah, kalau pergi sama yang seneng foto; seneng moto sama seneng difoto.

Ini difoto dari tempat makan siang kami 

Bete nggak ikut difoto di sini, huhuhu. Saya iri :(

Mungkin lain waktu masih pengen lagi jalan-jalan ke sini sama temen-temen di Suly. Saya perhatikan, ada juga bus yang bisa sampe ke danau Dukan, berarti nanti bisa juga kami jalan-jalan naik bus ke sana. Ayo, mumpung belum masuk summer dan hawa masih segar, enak banget jalan-jalan ke danau, nih. :)

20 comments :

  1. Replies
    1. hahahhaa ga mauuu.. malu, mak *tutupmukapakesepatu*

      Delete
  2. Replies
    1. makasih, sayang :)
      aku berasa punya adek lagi deh jadinya :)

      Delete
  3. Replies
    1. yah mudah2an begitu liat videonya jadi mupeng juga, mak. hehehhe

      Delete
  4. Maaf baru main ke mari mbak, tempo hari saya sempat sakit. Pernah dah nyampe ke blog ini, belum baca2 eh tiba2 anak2 harus diladeni :)

    Seru pengalamannya, asyiknya ada orang Indonesia juga ya di sana. Untung tariannya jenis tarian kaki ya bukan tarian perut. Kalo tarian perut dan harus ikutan menari? Waduh :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. gapapa, kok, mak. aku seneng banget deh ada yang suka sama tulisanku :)

      hahahha ini aja nari2 kaki gini malunya minta ampun, mak. kalo tari perut aku malah ga malu. *eh* ahahhahaa

      Delete
  5. itu lalu lintas'a macet banget mba ? udah kaya di Semanggi kalau jam berangkat kantor :)
    kalau liburan ramai-ramai atau sama keluarga, emang paling asyik, jd kangen liburan bersama sama orang rumah nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, super macet, mas! betul, saya dan suami juga sempet ngomong begitu pas di mobil. kayak di semanggi. hahahhaa. tapi ini jalur yang berlawanannya sepiiiiiiiiiiii banget.
      saya juga kangen keluarga. pengen pulang lebaran nantiiiii :(

      Delete
  6. salam mba..
    first comment, keren banget..
    mba ini blog menginspirasi saya banget ^^
    mba saya mau tanya nih, susah ga utk adjust dengan culture mereka?

    ReplyDelete
  7. wow keren banget mba,, blog ini menginspirasi saya tentang kehidupan di sono ^_^
    mba, saya mau nanya nih awal tinggal disana adjustmentnya sulit ga buat orang indonesia? mereka pada ramah sama orang asing mba? calon saya orang sana mba iraqy kurdistan, tapi dia asli duhok, kami lagi study di malaysia dan punya planning kedepan jadi saya lagi cari informasi tentang kehidupan disana :)
    terima kasih mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mbak udah mampir.. nemu aja ih blog saya :p
      kalau nggak bisa bahasa sini sih susah ya. jadi kalo emang niat banget tinggal di sini, belajar bahasa kurdi, itu enak banget. enak karena orang kurdi pada ga bisa bahasa inggris, kecuali pelajar, org kantoran, atau bbrp sipil yg pernah tinggal di luar negeri karena dapat suaka bbr tahun lalu.
      'saya ikut doakan semoga lancar ke depannya ya mbak, sama pasangannya. aamiin. :)

      Delete
    2. hai mba maaf saya mau tanya,rencana tahun depan saya ingin pergi ke kurdistan tp saya bingung krn tidak ada visa kurdistan di indonesia,mohon bantuan info nya untuk pergi ke sana mba,terima kasih

      Delete
  8. keren....saya pengen sekali ke Kurdistan..

    ReplyDelete
  9. Keren banget mba pemandangannya. Saya baru tahu nih ttg Kurdistan jadinya penasaran bgt. Saya tadi email ke mba, mau nanya tentang visa kesana, tp dari blog mba terjawablah sudah, ternyata ga bisa apply visa tourist ya? Sayang sekali, huhuhuhu :( update terus ya mba blognya, buat ngobatin penasaran saya, hihihihihi...

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^