Having Dinner With Kurdish Family

5.25.2013

Jadi gini, Kamis kemarin itu saya dapat inbox message dari cewek Indo yang ternyata tinggal di Suly juga. Wow! Kaget dan senang, dong, ya. Namanya Mbak Fitri Baghi, dia tinggal di Suly karena suaminya memang asli orang Kurdi. Singkat cerita, suaminya ini kerja di London dan harus balik lagi ke London hari Jumatnya. Jadi, mereka mengundang saya sekeluarga untuk makan malam di rumahnya. Wogh! Excited sangat saya. Bukan karena undangan makan malamnya aja, tapi karena ingin ngerasain kehangatan keluarga Kurdi asli di rumahnya.


Gayung bersambut, suami saya pun mau. Jadi kami malah dijemput sama Mbak Fitri dan suaminya. Iya, kami nggak naik taksi jadinya karena mereka sendiri yang mau menjemput. Sumpah, nggak nyuruh, loh. :D Kami dijemput sekitar pukul setengah delapan malam. Ternyata rumahnya memang dekat dari apartemen saya. Hmm bisa deh ini kapan-kapan saya main ke rumahnya kalo suami lagi kerja :)

Begitu tiba di rumahnya, rame banget. Soalnya, kan suaminya mau balik lagi ke London, ya, jadi sekeluarga besar pada ngumpul di rumahnya itu. Saya sedikit canggung ketemu sama saudara-saudara iparnya. Untuk salaman pun kebingungan! Kayak orang ga pernah ketemu orang lain aja deh. Mau cipika-cipiki takut salah, mau cium tangan ga enak, mau salaman doang gimana gitu rasanya. Ah, campur aduk deh. Tapi mereka ramah-ramah banget, lho! Suka deh sama penyambutannya.

Selanjutnya kami ngobrol-ngobrol di ruang tamu. Ngobrol pake bahasa Inggris sama suami Mbak Fitri dan ponakannya, sementara sama keluarganya kami harus diterjemahkan dulu dengan ponakannya itu. Yak, segitu banyaknya orang yang bisa bahasa Inggris cuma ponakannya aja. Jadi ngga kebayang kayak gimana keseharian Mbak Fitri di rumah itu, yang setiap hari kudu pake bahasa isyarat untuk komunikasi sama mertua dan ipar-iparnya. Hihihi.

Sedikit kehebohan di ruang tamu
Dan, makan malam pun dimulai! Menu makan malam kami adalah Kurdish Food. Sebelum makan, saya ijin mau foto-fotoin menunya dulu, hehe. Kami makan lesehan. Dengan jumlah kelaurga yang cukup banyak dan rata-rata berbadan besar itu, ternyata cukup-cukup aja tuh makan hanya di rumah tv. Untung ada ayam bakar, jadi saya bisa terselamatkan dengannya.

Atas: makan lesehan. Bawah: ayam bakar dan daging kambing
Salad, cabe ijo yang super puedes, dan dua macam sayur kuah

Ritme makan orang Kurdi itu cepet banget. Ceppppppet bangettttt. Tuh, ya. Meski sambil ngobrol mereka makannya itu tap-tap-tap-tap-tap. Sementara kita, orang Indo, terbiasa makan santai sambil ngobrol-ngobrol. Apalagi makan malam, itu waktunya kumpul keluarga. Makan sambil membicarakan kejadian hari itu. Bisa ditebak, yang belakangan habisnya adalah saya, Bahkan ketika piring-piring udah diangkutin pun saya masih sibuk ngabisin ayam bakar di piring. -_____-


Acara makan selesai, kami pindah lagi ke ruang tamu. Ngga lama, kami disuguhi teh manis panas. Panas, ya, bukan hangat. Jadi kudu didiemin dulu biar ademan dikit, deh. Minum teh setelah makan berat adalah salah satu kebiasaan orang Kurdi juga. Sambil ngeteh, kami foto-foto sama bayi Mbak Fitri. Yap, Mbak Fitri ini baru aja lahiran awal Mei kemarin. Bayinya masih merah banget gitu, lucuuu. Dan waktu saya nyoba nggendong bayinya, Shaki langsung nangis dong! :D

Saya dan Mbak Fitri. Tuh, Shaki masih nangis aja :D
Ini dia suami Mbak Fitri. Psst, Shaki masih nangis, ga mau dipoto. Lho, I'am mana?
Selesai ngetehnya, kami masih ngobrol-ngobrol. Waktu udah pukul setengah sepuluh malam, dan saya pikir udah saatnya pamit. Tapi kami ditahan. Katanya acara belum selesai. Masih ada makanan penutup lagi: kue manis dan buah. Oh, perut saya udah penuh rasanya. Kata Mbak Fitri, orang Kurdi biasa tidur larut dan bangun siang. Ya karena itu tadi, mereka kalau udah ngumpul itu sampai tengah malam. Malah kadang pukul setengah satu malam masih makanin kwaci! Termasuk anak-anaknya juga yang masih pada balita.

Laas, Laawan, dan I'am lagi main bola di garasi :)
Lalu datanglah kue manis dan buah-buahan itu. Ngga tanggung-tanggung, buahnya banyak sekali. Ada strawberry, cherry, melon, peach, dan buah Kurdi yang saya lupa namanya. Seharusnya, biasanya, kue manis disajikan usai acara ngeteh sebelum buah dikeluarkan. Namun sepertinya mereka kelupaan kali malam itu, hihi. Ini juga kata Mbak Fitri sendiri, lho.

Paling kanan bawah itu kue manisnya, ga jelas ya hehe
Sesuai adat Kurdi, kalau udah disuguhin buah itu artinya makanan penutup. Dan, akhirnya sekitar pukul setengah sebelas (mungkin) kamu baru diijinin pulang, deh. Sampai di rumah, udah pada teler anak-anak. Senang bisa kenal dengan keluarga besar Mbak Fitri. Saya jadi banyak tau budaya dan kebiasaan orang Kurdi yang belum saya ketahui. Mudah-mudahan saya bisa ke sana lagi dalam waktu dekat. Terima kasih Mbak Fitri undangan makan malamnya! :)

24 comments :

  1. Wah asyik bisa saling mengenal budaya dengan ciri khas masakan dan makanan tradisionalnya.

    Sukses selalu
    Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, saya aja seneng banget bisa kenal sama keluarganya. makasih udah mampir :)

      Delete
  2. Seru ya mbak ngumpul seperti ini...yg beda budaya dengan kita...apalagi banyak dalam bahasa...tapi tetep seru...

    salam kenal
    Liswanti

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mba. padahal sama2 ga ngerti tapi pengen ngobrol. lucunya lagi, mereka pada tebak2an umur suami saya berapa, hahhahaha

      Delete
  3. Wah..pengalaman mengesankan tentunya ya..

    ReplyDelete
  4. langsung ketawa liat Shaki nangis, cz ingat anak sendiri :D. Kemarin pas maen k rumah temen juga gitu, saya nggendong anak temen ituh, si Av juga langsung nangisss :)))) *lostpokusnya jauh ya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkkwkwkww
      itu si shaki emang lagi rewel aja, udah jamnya tidur malem soalnya sih..

      Delete
  5. Waah asiik sekali makan malamnya seru penuh keakraban. Pengalaman yg menyenangkan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mbak. betul. makasih ya udah mampir :)

      Delete
  6. waduh biasa makan malem tradisi di sana, ya. Kalo saya kayak gitu kayaknya langsung cek timbangan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak, mak. tapi iya juga sih, kalo makan di sini tuh ga jauh dari daging2an. dan, berat saya pun ngkiut bertambah :D

      Delete
  7. Nah seperti itu yang aku suka dari merantau mak, mengenal budaya lain. Excited banget. Kalau pergi2 sekedar foto2 di landmark aku kurang suka, harus ada interaksi dari masyarakat setempat. Tapi gak kebayang ya punya suami dg budaya yang samasekali. Bagus sekali dicontoh cara emak minta ijin untuk memfoto makanan lebih dulu, tidak asal jepret saja. Ditunggu cerita seru selanjutnya mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihiihi, makasih, mak Lusi :)
      iya, aku minta ijin dulu dari sejak dia ngundang pas di telpon. aku bilang, minta ijin mau poto2 rumah dan makanannya nanti. kan ga enak ya klo udah bawa2 kamera tapi malah dicemberutin sama tuan rumah. hehe..

      Delete
  8. paling senang memang, kl dpt undangan makan2....#ketahuan males masak# anyway, menarik ya, bs tau kebiasaan negara lain :)

    ReplyDelete
  9. Mbak, saya kebetulan pengen sekali ke Kurdistan, untuk prosedur mendapatkan visa turis buat WNI gimana ya ? apa harus apply visa ke kedubes Irak di Jakarta dulu atau bisa mendapat visa on arrival di airport ?

    ReplyDelete
  10. Mbak, kebetulan saya ingin sekali mengunjungi Kurdistan. Untuk apply visa turis Kurdistan apa harus dari kedubes Irak di Jakarta atau bisa mendapat Visa on arrival di Erbil/Sulamaniah airport ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, Mas Rio!
      Untuk bisa ke Kurdistan, dipastikan dulu apa tujuannya? Kalo mas mau bekerja, biasanya dapet sponsor dari perusahaannya, dan mereka yang membuatkan visanya.
      Tapi kalo cuma sekadar berkunjung, alias jalan2, Kurdistan ga mengeluarkan visa turis. Jadi, maaf, dengan berat hati, saya ga bisa bantu jawab pertanyaan Mas. :)

      Delete
  11. Mba isti aq email mba.
    Tolong dcheck ya..
    Mau minta tolong informasinya..
    Makasih :)

    ReplyDelete
  12. Mba isti,
    Aq cuma mau tnya dpet visa kurdistan bisa beli on arrival atau harus buat dlu?
    Tolong di jwab ya mba.

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^