[BeraniCerita #17]: Roni dan Dika

6.20.2013

Sepi, itu yang dirasakan Roni siang itu. Mungkin hanya beberapa anak saja yang berseliweran di lorong kelas saat jam ketiga. 

"Kesempatan. Mumpung sepi."

Roni tersenyum sambil bersyukur dalam hati karena sepertinya suasana sedang berpihak padanya. Diambilnya sebuah kursi, lalu membuka sebuah jendela kelas 8-H yang sudah rusak.

Roni memanjat perlahan ke dalam kelas. Kemudian dilihatnya sebuah buku tergeletak di atas meja paling belakang. Ia kenal dengan pemilik meja itu, karena setiap hari hanya ada satu orang yang sama yang menempatinya, Dika, teman dekatnya ketika ia masih bersekolah di sini.

Dengan langkah sigap ia menyambar buku tersebut kemudian dibawanya kembali ke luar kelas. Ia mengendap-endap sambil menggulung buku yang diambilnya tadi. Ketika dirasa tak ada anak lain yang berseliweran, ia mulai membuka bukunya.
credit

Buku Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas VIII. Wajahnya sumringah. Ia membuka Daftar Isi buku tersebut dan menemukan topik Sastra. Dengan semangat membara, ia membuka halaman yang dituju dan kemudian membacanya tanpa memerhatikan kedatangan Dika.

"Ron, ..."

Roni terkejut. Ia langsung menutup buku lalu melemparnya asal.

"Aku sedih lihat kamu begini. Ayo, sekolah lagi. Aku akan bantu mengajukan keringanan untuk biaya sekolahmu."

Mata Roni berkaca-kaca.

Berani Cerita

186 kata.

26 comments :

  1. Aih...manis bgt ceritanya mba Is.
    Semoga Roni bisa sekolah lg ya ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin..
      ini promptnya padahal memancing kita utk bikin cerita kriminal atau sejenisnya, tp aku kmrn abis bikin cerita dosen itu jd mual sendiri, akhirnya jadilah si manis Roni ini :D

      Delete
    2. kikikikkk.. memang iyaaa.. kita tinggal lihat mana-mana peserta yang out of box berfikirnya. tidak terlalu mengikuti 'maunya' si prompt.

      cerita ini manis, meskipun tokohnya laki-laki :)

      Delete
  2. Sabar ya Ron...

    Bagus Mbak.... :)

    ReplyDelete
  3. terlalu sederhana, mbak. i bet you can do better than this and make this story more interesting. Salam. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. uwoh. selalu saja ada yang protes kalo saya bikin cerita biasa nan sederhana :| padahal saya ga mau dicap sebagai psikopat karena selalu bikin cerita dark theme. saya kan orangnya manis :p

      baiklah, makasih mas kritikannya. :)

      Delete
  4. Aih Roni kasihannya, semoga bisa sekolah lagi ya?

    ReplyDelete
  5. Roni ini pengen banget sekolah ya? Bikin terharu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. dia pernah sekolah di situ, tp harus berhenti karena ga mampu :(

      Delete
  6. ceritanya sederhana tapi mengena, Mbak.
    Banyak sekali anak seperti Roni yang ingin sekolah tapi terkendala biaya.

    ReplyDelete
  7. Gue suka yang sederhana kayak gini.. :)

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^