Laman

  • Beranda
  • Tentang Saya
  • Cerita Kurdistan
  • Cerita Fiksi

21/06/13

Undangan Makan Malam di Rumah Saya

Akhirnya setelah kurang lebih satu tahun tiga bulan saya menetap di Suly, jadi juga ngundang temen-temen makan di rumah saya. Untung ada Mama. Eh, karena ada Mama, ding. Hehehe. Persiapannya bisa dibilang sejak dua hari sebelum acara, mengingat menu yang kami buat ini bisa dimasukkan ke kulkas dulu baru diproses lagi ketika acara akan mulai.



Penasaran Mama saya bikin apa? Pempek! Iya, pempek khas Palembang itu, loh! Ah, senangnya ada Mama di Suly. Hihihi. Sebelum orang-orang pada datang, saya foto-fotoin dulu makanan yang udah tersaji di meja. Ada meja sate ayam dan pempek. Silakan menikmati hidangan kami. :)

Pempek ala Mama :)

Lontong dan sate ayam wannabe :D

Es buah dan roti enak ala toko :p

Sambil makan, sambil ngobrol-ngobrol lah ya. Waktu itu emang ga begitu lengkap juga, karena Mas Helmy sedang pulang ke Indo, mau melangsungkan pernikahannya. Selamat, ya, Mas. Silakan bawa istrinya ke Suly. Hehe. Mbak Fitri juga datang bersama mertua dan kakak iparnya. Mereka yang malah semangat banget katanya pengen ikutan ke rumah saya. Hihihi, padahal udah datang pun pempek dan sate ga mereka makan. Mungkin malu. Atau malah ga cocok sama lidah mereka.

I'am-Laawan, Kamal, Shaki-Yara. Loh, foto Raina nggak ada?

Para bapak-bapak Goizha :D

Jadi ini acara arisan ibu-ibu, gitu ya? :D

Adzan Maghrib berkumandang, temen-temen yang tinggal di Goizha pada pamit pulang. Tinggallah Mbak Fitri dan keluarganya yang menunggu jemputan. Dan, tanpa disuruh, saudara iparnya malah ngambil makan dan minum sendiri. Hahaha, ternyata dari tadi dia malu mau ngambil sendiri. Mertua Mbak Fitri malah mengundang balik kami untuk makan malam di rumahnya minggu depan (berarti minggu ini).

Alhamdulillaah acara makan-makan usai sudah. Jadi begini, ya, rasanya ngundang temen-temen untuk makan di rumah sendiri? Hihihi. Deg-degan plus bahagia. Menambah erat silaturahim antar saudara setanah air, pastinya. :))

7 komentar:

  1. mau mpek2nya maaak :)
    Doyan banget saya sama mpek2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aish mak yanti ini, link belom dishare udah komen aja di mari. sini, mak, nanti dibikinin pempek deh :D

      Hapus
  2. mbak tiap aku berkunjung ke sini judulnya makan2 terus, jadi ngiler :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi kebetulan aja mak pas lagi makan2 terus :D

      Hapus
  3. mbak, seneng deh baca-baca blog mbak.
    aq ada rencana main ke iran terus mau main ke kurdistan
    ini ngurus visanya gimana ya? visa iraq atau kurdistan?
    kurdistan ini negara merdeka atau masih gabung sama iraq?
    makasih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillaah, makasih Riza! :)
      Kalo ke Kurdistan, ga ada visa turis. Kalo pun ngurusnya ke Iraq biasanya ditolak, mereka ga mau. Susah, ya.

      Kurdistan ini calon negara merdeka, sejak dulu kala. :D Jadi, bisa dibilang masih di bawah negara Irak hanya aja Kurdistan udah punya pemerintahan sendiri, bendera sendiri, dan bahasa sendiri.

      Tapi, denger2 sih, kalo kita punya visa Iraq bisa ke Kurdistan. Kurdistan cm ngeluarin visa untuk pekerja dan pelajar aja. Pelancong masih dilarang jalan-jalan ke sini.

      Coba kamu mampir ke http://www.krg.us/ mudah2an bisa dapat jawabannya di sana. :)

      Semoga jawaban saya membantu ^_^

      Hapus
  4. kumpul2 dg makanan ala Indonesia. Jd kangen Indonesia gak, Mbak? :)

    BalasHapus

Thank you for read my story. Please leave a comment, not a spam ^^