Indonesia, Jauh di Mata Dekat di Hati

12.26.2013

Tanah airku, tidak kulupakan
'Kan terkenang, selama hidupku
Biarpun saya pergi jauh
Tidak kan hilang dari kalbu

Masih ingat penggalan lagu di atas? Ada yang masih hafal judulnya apa? Atau masih hafal lirik lagu semuanya?


Dulu, waktu saya masih SD, saya sering banget nyanyiin lagu ini. Entah itu di kamar mandi ketika sedang "menunggu", atau di depan kelas ketika jam pelajaran kosong di awal masuk sekolah sehabis liburan panjang. Saya nggak peduli dengan kualitas suara saya yang di bawah rata-rata orang tidak mampu. Pede abis, dah, pokoknya! :p

Entah kenapa, kalau saya nyanyiin lagu ini, saya begitu menghayati. Sampai pernah saking menghayatinya, saya hampir menangis. Nggak tau juga ya, kok bisa-bisanya anak kelas 5 SD nyanyi hampir nangis padahal belum pernah ngerasain tinggal di luar Indonesia. Tapi itu saya. Dulu.

Lagu andalan saya lainnya adalah "Terpujilah Engkau Wahai Guruku", eh apa sih judulnya? Saya lupa. Yah, pokoknya yang lirik pertamanya begitu bunyinya. Diliat-liat kok lagu kesukaan saya nasionalis banget, ya. :D

Bertahun-tahun setelah lulus SD, saya makin menyadari bahwa suara saya nggak pantas untuk dinikmati orang lain *abis ngaca*. Saya juga udah mulai melupakan lagu ini. Namun, siapa nyana, ternyata saya "reuni" dengan lagu tersebut, bersama suami saya sendiri.

Suami saya, sering banget dengerin lagu ini dari Youtube. Bukannya apa-apa, soalnya video-nya juga makin bikin hati tambah rindu akan kampung halaman. Hilang, deh, hal-hal jelek tentang tanah air. Nggak inget lagi macetnya, korupsinya, banjirnya, politiknya, gosipnya, sinetronnya. Cuma inget kalau Indonesia itu kaya. Kaya alamnya. Indah panoramanya.


Indonesia itu benar-benar negara yang beruntung karena terletak di garis khatulistiwa. Biar nggak punya musim semi, gugur, apalagi salju, Indonesia tetap menjadi tempat yang cocok untuk kulit saya *eh*. Soalnya, kulit saya nggak pernah, tuh, kering pecah-pecah selama di Jakarta atau Bandung atau Medan atau Palembang, tempat tinggal saya dulu.

Indonesia punya beraneka ragam suku bangsa, bahasa, dan budaya. Semua orang juga tahu ini. Apalagi yang pernah baca-baca RPUL. Anak jaman sekarang apa masih tahu RPUL, ya? :D Tapi, sayangnya, kebanyakan hanya sekadar tahu, bukan mengerti. Haduh, saya mulai takut, nih, bahas-bahas beginian. Kita ngomongin makanan aja, ya? :p

Indonesia punya tahu dan tempe. Meski sekarang tempe bukan "milik" Indonesia, saya tetap rindu dan selalu merasa mewah jika bisa makan tempe di sini. Di Irak, belum banyak WNI-nya, otomatis pasokan bahan makanan dari Indonesia itu belum seberapa. Paling-paling hanya mie instan yang satu itu ajah. :p

Indonesia punya pantai-pantai bagus. Punya gunung-gunung yang gagah perkasa. Punya masyarakat yang gemah ripah loh jinawi. Punya senyum yang tulus, punya hati yang mulus, juga punya pejabat yang ber"fulus". :D *abaikan yang terakhir* Biar kata orang enak tinggal di luar negeri, ya, yang namanya punya Ibu, pasti lebih enak Ibu ke mana-mana, ya, kan? Saya masih punya Ibu Pertiwi.

Postingan ini saya tulis cuma sekadar menuliskan rasa rindu pada tanah air. Tolong sampaikan padanya, mohon jangan menghilang dulu dari ingatan saya. Saya nggak akan ke mana-mana, saya tetap setia padanya. Saya masih bisa merindu pada panasnya malam di Jakarta. Saya masih bisa menyayang pada ramainya kendaraan umum di jalan. Saya masih bisa menanti si Mbah tukang pijat datang ke rumah.

Meski saya tinggal jauh di belahan bumi rada utara, saya tetap bangga membawa nama Indonesia ketika berkenalan dengan siapa pun. Dan meski mereka kebanyakan nggak mengenal Indonesia, saya tetap semangat menjelaskan bahwa Indonesia negeri yang indah. Banyak pepohonan tumbuh subur, banyak sawah di desa-desa berdiri di atas tanah yang gembur. Banyak pula polisi-polisi di jalanan yang sedang tidur.

Yang sangat disayangkan, Indonesia belum membuka diri untuk negara-negara seperti Irak ini. Banyak warga sini yang lebih memilih berlibur ke beberapa negara tetangga kita dibanding ke Indonesia. Alasannya? Susah visa. Yah, kecewa juga, sih, saya. Padahal, warga sini itu loyal-loyal. Ketika liburan, mereka nggak sayang-sayang menghabiskan uangnya untuk jalan-jalan ke luar negeri. Pantas aja mereka pada nggak kenal Indonesia. :(

Tuh kan jadi ke mana-mana ngomonginnya!

Whatever they said about Indonesia, I do still love Indonesia!


credit

14 comments :

  1. Saya juga sayang Indonesia, mbak. :)

    ReplyDelete
  2. lagu itu ngena banget mbk,kapan hari pas dengerin kok mrebes mili alias nangis ya,,terharu rasanya..... ^^, katanya,kalo tinggal di LN memang kerasaaa banget cinta indonesianya...bener ya mbak?? :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi. iya, mbak. kangen ini, kangen itu, kangen anu, kangen inu. kangen semuanya. ya budayanya (bertetangga, gotong royong), ya bahasanya (iyalah di indo pan ngomongnya pake bhs indo semua) -___-, ya lingkungannya, ya tempat2 rekreasinya, ya alamnya, ya apalagi makanannya. :D :D :D :D Indonesia is the best lah, mbak. :)))

      Delete
  3. lagu nina boboknya si kecil dirumah ituh mbak :p



    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya gimana, Mbak? Lagu "Tanah Airku" itu jadi lagu nina boboknya anak mbak? Wkwkwkkwkwk. Egapapa, keren malahan. Kenapa gak kepikiran ya saya? Makasih udah mampir, Mbak. :)

      Delete
  4. Unguuuu... sukaa banget *eh..jadi los pokus gini ya :D*

    ReplyDelete
  5. Lebih baik hujan batu di negri sendiri dari pada hujan emas di negri orang ya mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengennya, sih, hujan emas di negeri sendiri. Bisa, nggak, mak? :D

      Delete
  6. thank you udah main ke blog aku mbak...

    Indonesia enak mbak, ada nasi jagung sama sayur asem.

    ReplyDelete
  7. Indonesia akan selalu ada di hati....wherever we go ya maaak....malah buatku, makin jauh dari tanah air, makin cinta kita pada merah putih..peluuuk dari Jakarta...

    ReplyDelete
  8. Pernah ngerasain jg apa yg dirasain mb isti skrg ini..jauh dr keluarga,dr teman..jauh dari indonesia
    Saat baca cerita diatas,ada sesuatu yg hampir runtuh teringat pengalamanku dl..
    Mksh ya mbak..ceritanya bagus2

    ReplyDelete
  9. mantap kk :)
    jdi terinspirasi nulis ni kk
    sama blog yang ini sukak x awak kk

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^