Early Dinner with All My Hubby's Colleague

2.10.2014

Temen-temen baru. ^_^

Ini adalah #latepost, hehehe. Hari Sabtu kemarin, tanggal 1 Februari, bos suami saya mengundang makan (sore) di rumahnya. Seminggu sebelumnya, salah satu temannya juga mengundang. Ceritanya syukuran karena abis lahiran, tapi pas ke sana anaknya udah gede aja gitu. Udah 2-3 bulanan. Dianya juga udah kerja. Waktu itu, saya kan belum kenal dan baru pertama kali ketemu. Saya banyak diam, karena Ibu-ibu yang lain pada ngobrol pake bahasa Arab! :( Saya nggak bisa ikut nimbrung. Jadi cuma bisa nunggu ada yang ngajakin ngobrol aja, gitu. Dan, alhamdulillaah, ada paling enggak dua orang yang ngajakin saya ngobrol. ^_^


Dan, Sabtu kemarin, karena udah pernah ketemu sebelumnya, jadinya saya lebih enjoy di acaranya. Nggak ada acara resmi apa-apa, cuma mengundang makan aja. Otomatis saya senang, dong, karena berkesempatan kenal lebih dekat lagi sama mereka. Saya juga nggak perlu banyak diam. Saya bisa memulai percakapan duluan, dan nggak perlu merasa sungkan. Karena sebenarnya mereka pun ingin mengobrol, cuma mungkin sungkan juga dengan saya. Memang beberapa dari mereka ada yang nggak fasih berbahasa Inggris juga, makanya nggak ngajakin saya ngobrol duluan. Fyi, saya satu-satunya yang bukan orang Arab di situ. Hehehe.

Hokeh, lanjut ke makan-makannya. Karena yang mengundang makan adalah orang Arab, asli dari Jordan, makanannya pun nggak jauh-jauh dari khas mereka. Beberapa dari yang datang pada bawa makanan juga untuk ikut disuguhkan. Saya? Nggak bawa apa-apa! Hahahaha. Lagian saya juga bingung kalau bawa, bawa apaan?

Kebiasaan orang sini, menunggu semuanya berkumpul dulu baru bisa dimulai acara makannya, meski hanya appetizer sekali pun. Jadi kami menunggu semuanya hadir dulu sambil ngobrol dan foto-foto. Ketika menunggu, kami diberi minuman. Saya pikir itu teh, tapi nggak mungkin karena kebiasaan di sini tuh minum teh selalu setelah makan. Pas dituangin pun airnya cuma sedikit, sekitar 1/3 cangkirnya. Ternyata katanya itu light coffe with cardamom, no sugar. Rasanya? Pahit dan ada sedikit rempah-rempah entah apa saya nggak tahu, yang ternyata itu adalah rasa kapulaga. :D

Light coffee with cardamom. No sugar.


Kiri-kanan: Dahlia, saya, Kazh.
Lihat emas yang di pinggang dan diselempangin Kazh? Itu emas beneran, lho!

Dan saya di sini tampak seperti bumil. -__-

Ada yang menarik dari pakaian Kazh dan Dahlia di atas. Mereka sama-sama mengenakan pakaian tradisional Kurdistan, saya lupa namanya, hehe. Bedanya, Dahlia datang polosan aja, tanpa pernak-pernik macam-macam kecuali kerudung, sementara Kazh dikelilingin emas. Cukup kaget juga saya karena waktu ketemu sebelumnya, Kazh nggak dandanan begitu. Malah cuma pakai baju rumahan biasa aja; kaos dan legging, tanpa make up.

Katanya, sih, ya, kalau perempuan Kurdi datang undangan nggak pake emas, dianggap miskinun. Jadi, wajib banget itu semua emas yang dipunya dililitin di leher atau tangan. Itu saya rasa punya Kazh belum semuanya, deh, dipake, hehe. Secara mereka kalau nikah aja minta maharnya 5 kg emas! Dan mesti nambah karena kalau lahiran juga pada ngasih emas (buat bayinya, sih, ini). -___-

Kelar foto-foto, semua teman pun datang dan lengkaaap. Waktunya menghidangkan makanan. Duh, makanannya banyak bingits! Kebiasaan orang sini, setelah kumpul semua baru mulai makannya. Kemudian minum teh panas (bener-bener panas, bukan hangat). Lalu makan desserts-nya. Setelah dessert, buah dikeluarkan sebagai penanda harus-segera-pulang.

Eh, ada cabe merah nyempil! ^_^

Ini apa ya namanya. Lupa. Itu isinya 

Kalo kita bilang sih risol. Emang dalemannya sayuran kayak risol.
Enak dimakan sama cabe merahnya itu.

Semacam garlic bread tapi topping-nya banyak bingits! :D

Ini apa cobak? Saya nggak ngambil karena ngira ini tuh cake coklat. Hahahaha!
Yakali cake ditaro barengan sama makan berat! :D Ternyata, ini meat!

Kalo kita mah ini capcay, ya. Tapi ini dimasak sampe lembeeeeek banget sayur2annya.

Tumben, nih, ada nasi putih. :D

Pasta. Kayak makaroni skutel gitu, deh.

Daaaan, tradisi setelah makan adalaaaaah.... Ngeteh!

Chai, Kaka?

Selesai ngeteh, sambil nunggu desserts keluar, saya tertarik sama pemandangan dari jendela. Baguuuuuus banget. Pemandangan kota, pemandangan yang nggak pernah saya liat dari jendela apartemen saya. Hahaha. Iyalah, saya kan tinggal di lantai paling bawah. Lagipula, sebelah apartemen saya itu gunung. Jadi yang dilihat terus, ya, gunung.

Ini beberapa foto yang berhasil saya ambil. Ya, kualitasnya nggak sebagus kamera DSLR, soalnya saya cuma bawa hape aja kemarin itu. Malu mau bawa DSLR. Hihihi.





Karena meja sudah penuh terisi oleh berbagai macam camilan, jadilah jendela ditutup kembali lalu kami menikmati hidangan-hidangan yang nggak sedikit jumlahnya itu. :))))

Custard nanas. Enak, seger. Ini favorit saya dari semua camilan yang ada. ^_^

Ini nggak sempat nyobain, Potongannya gede-gede bingits! -___-

Semacam cake dan puding, isinya ada biskuit marie-nya.

Ini juga nggak nyobain.

Ini rasanya maniiiis bingit! Lupa apa namanya. Susah bener ngejanya! -___-

Ini semacam custard juga. Tapi pake taburan kacang pistachio yg dipotong2.

Semacam puding dan custard, dalamnya ada karamel. 

Kalo ini mah cake coklat biasa.

Ini katanya brownies. Tapi saya bilang, sih, bukan.
Beda banget sama brownies kukus Amanda atau Kartika Sari yang panggang.

Mariii, Kakaaaaaak. :D

Gimana? Kenyang? Penuh ya perut rasanya? Hahahaha. Beginilah mereka, kalau ada yang ngundang makan, beberapa pada bawa makanan juga. Makanya penuuuh banget itu meja. Ada juga, sih, yang nggak bawa makanan. Tapi mereka bawain amplop! Saya sampe mbatin, ini sebenernya acara apa, sih? Makan-makan biasa aja apa ulang tahun? Kok pada bawa macem-macem segala?

Nggak seperti kita, orang Indo, kalau selesai acara mestik foto-foto dulu sebelum pulang karena formasi masih lengkap. Nah, waktu itu, selesai makan, mereka pada pamitan, deh. Jadinya saya nggak punya foto-foto yang rameannya, yang sama anak-anak dan bapak-bapaknya juga. Sambil pamitan, satu per satu dari ibu-ibunya pada ngasih 'sesuatu' ke istri si bos. 

Beberapa amplop dan bingkisan manis dari tamu.
Di belakangnya adalah bingkai foto si empunya acara.

Daaaan, saya baru tahu ternyata kalau diundang makan di sini tuh kudu bawa 'oleh-oleh'. Haduuuuh. Tradisi yang sedikit memberatkan, buat saya. Hahaha. Jadi, next time kalau diundang, enaknya bawa apa, ya? Kalau makanan bisi pada nggak cocok. Kalau bingkisan? Itu kotak cantk motif pola dot di atas isinya emas. *doh* Kalau amplop, mau diisi berapah, Kakaaaakk? Masa' amplop kosoooong? Hahahahha! Apa 100 usd? Itu mah buat jajan anaknya doang. Ibarat kita ngasih duit lebaran 10 rebu buat anak-anak. -____- 

Tapi untung saya ini warga Indonesia asli. Kalau diundang, lenggang kangkung sajah nggak bawa apa-apa. Hahaha. Kalau pun saya yang ngundang, nggak ngarep dikasih apa-apa. Cukup pada datang sajah saya udah senang. ^_^

Oh iya, maaf, beberapa foto memang langsung saya ambil dari hape tanpa melalui proses pengeditan dulu. Lagi malas untuk sekadar croping aja. >_<

35 comments :

  1. Maak .. kirim2 ke majalah juga kayak mak Jihan .... ini keren lho kalo dikirim ke majalah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih belum pede, Mbak. Tapi untuk cerita ini boleh juga ya dikirim ke majalah. Ambil dari sudut pandang meas dan wanitanya. :)
      Makasih, Mbak, usulannya. :)))

      Delete
  2. wow wow wooooow, gak minta di bungkusin mbak makanannya? kaya di Indo xixixi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maluuuu, Maaak. Yang laen pada ga ngebungkus soalnyaaa. Wkwkkwkwkkw. :D :D :D

      Delete
  3. banyak makanannya, pingin nyobain mbak :)

    ReplyDelete
  4. Makanannya banyak banget ya and looks yummy
    Salam kenal mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banyaaak banget. Sampe bingung mana yang mau dimakan. Kayak kondangan aja. Hahahah.

      Delete
  5. wewww...makanannya banyak bingit, bikin ngiler yang lagi BW, ahahaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahahah. Maaf ya, ngga ada maksud untuk ngiler2in :D *apadeh bahasanya*

      Delete
  6. Waduh banyak sekali hidangannya dan semuanya menyelera ya Mak. Swear bikin ngiler. dan yang pasti tambah pengetahuan tentang makanan dari timur tengah walau mungkin sebagian sudah familiar di Indonesia.
    Btw salam kenal ya mampir juga di blog saya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih udah mampir, Mak Astutiana. Salam kenal juga, ya. ^_^

      Delete
  7. Wow itu abis semua mak? hihihihi
    jadi pengen nyicip idup di LN

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggaaaaaak. Masih nyisa buanyaaaaaaak banget di dapur. Huhuhuhuu

      Delete
  8. ladziz jiddan.....banyak banget makanannya ya mbk,laperrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banyak banget. Sisanya pun banyak. Malu mau ngebungkusinnya. :D :D :D

      Delete
  9. ngikik pas baca miskinun itu....saya asli ga punya emas...ntar cari menantu orang kurdis, biar di kasi mahar 5 kg emas....

    ReplyDelete
    Replies
    1. WKwkkwkkw lah ya sama, saya juga cuma punya emas sebiji cincin nikah doang ini. Itu pun emas putih, bukan emas kuning. Jadi ga kayak orang kaya ya. Hahahahhahahh

      Delete
  10. Serem bener tradisinya, Mak. Duh, nyumbang pake emas. Btw, makanannya kalo nggak kuat nampung mending kirim dimari Mak :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkkwk saya juga pengen nampung, tapi lah kok pada ga ada yg ngebungkus yak? -______-

      Delete
  11. Hmmmm tarik nafas kalau mahar disini bikin pingsan yaitu 70 Kg :P

    lagi -lagi diuntungkan karena jadi orang indo haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ebuset!!! Itu 70 kg berlaku untuk semua kalangan? Ya ampuuuuun... Kasian laki aku. *loh?

      Delete
  12. Haaaahh? kadonya emas? *pingsan* untung orang Indonesia, jadi dimaklumi yaaa ga bawa apa apa. Hahahaha. Lah, nanti kalo giliran ngundang, dijamu makanan apaaa, Mak? Makanannya segambreng gitu. *fiuh, elap keringet* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku nggak akan ngundang! Hahahhaha
      Etapi boeh juga ding ngundang, bair dapet sumbangan emas. Hahhahahahhha

      Delete
  13. hadeuh kadonya emas...kringetan ga jadi kesana deh hahahaha #alasyen bilang aja pelit hihihi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gapapa kalo mau ke sini, ke rumah akyu sajah. Nggak aku palakin, kok. ^_^

      Delete
  14. waduuh berat juga kalo bawa emas ya mak, tapi kalo ngga bawa ngga enak sama yng punya ahajt, scara yg lain pada bawa gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bawanya sih nggak berat, emas kan enteng. :p
      Tapi ngeluarin duitnya ini yang berat. Hahahhahahha. Aku beneran ga tau kalo kaya begitu tradisinya. -_____-
      Kalo tau kan aku ga akan dateng. :D :D :D

      Delete
  15. Ya amplooopp... pada tajir tajir bingiiits! kalo disini mah ya, daripada kudu ngasih emas, mending kaga usah dateng. bangkrut cyin :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho oh. Kalo tau pada kayak gini kan aku ga akan dateng. :D :D :D

      Delete
  16. Makanannya banyak dan bikin ngiler semua ya mak ..hahaha
    itu beneran yg dililitin emas? aje gileee..klo di Indo lgs dirampok org kali ya..hihihi


    mak, klo lg mandangin pemandangan diluar jendela gitu suka kangen Indo gak? :D
    kok saya ngebayangin kangen bgt ya sama tanah kelahiran, padahal cuma liat poto doank (apa efek sy lg kangen kampung) :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, itu emas aslik. Wanita sini emang pada gilak emas kayaknya. :D :D :D
      Di sini tingkat kriminalitas nggak kayak di Indo yg tinggi bingit. Jd kalo ke mana2 pd make emas segambreng juga santay2 sajah mereka.

      Ng.... aku sih lebih kangen Indo kalo ngeliat makanan. *ihik* :D ;D ;D

      Delete
  17. Bajunya bagus ya isti, dan emasnya wadooow..itu baru sebagian ya.
    dan makanannya banyak, btw disana ada tradisi bawa pulang makanan sisa jamuan juga ga mbak.

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^