Kost PPM, My-Most-Place To Remember

5.05.2014

Jatinangor, 2004

Mobil kami mulai memasuki pekarangan sebuah gedung kost yang katanya penuh dengan mahasiswa-mahasiwi religius. Iya, religius. Karena yang perempuan semuanya berhijab. Hihihi, pemahaman religius saya cetek amat yak waktu itu. 

Dua gedung putih besar menyambut kami ketika baru melewati pintu pagar.Sebuah gedung yang lumayan lapang menarik perhatian saya. Mungkin gedung serba guna. Tapi, kost-kost-an mana yang punya gedung serba guna? Sungguh rugi! Ada beberapa orang di dalamnya, sedang melaksanakan ibadah sholat. Ya, Allah! Gedung itu musholla! Besar sekali untuk ukuran sebuah musholla, di dalam area kost. Well, awalnya ini emang 'cuma' gedung serba guna aja, tapi belakangan jadi musholla karena gedung serba guna yang sesungguhnya udah jadi.


Ini musholla-nya. Sebelahnya itu ada pappan mading, biasanya tim saya yg bikin. Tapi dulu.

Setelah berkenalan dengan penjaga kost yang sekaligus guru mengaji di area tersebut, kami diajak berkeliling lorong. Tentunya dengan penghuni cewek di situ, kan penjaganya tadi Bapak-bapak, nggak boleh dong masuk ke tempat cewek.

Kesan pertama saya masuk, batin menolak. Pasalnya, saya ini kalo ngaji suka mood-mood-an. Kalo ngaji, adaaaa aja yang bikin ngantuk. Haha. Itu mah udah bakat keles. Sesuai dengan nama kost-nya, Pondok Pesantren Mahasiswa. Kami dibimbing untuk menjadi mahasiswa yang nggak cuma pintar ilmu dunia, tapi juga ilmu akhirat. Duh, berat ye, bok. Tapi aslinya nggak seberat badan saya juga, kok. :D

Jatinangor, 2005

Setahun tinggal di situ, saya mulai akrab dan cepat aja gitu berbaur sama yang udah senior. Ehm, bukan senior, sih, tapi yang lebih tua. Hehehe. Yang paling bikin ngangenin itu, suasana pas ngaji. Kita punya jadwal ngaji ba'da Subuh dan ba'da Maghrib. Ya, ngaji Al Qur'an. Ada aja yang ngantuk, biasanya cowok-cowok yang kalo baru dateng pada pake sorban, itu katanya modus doang supaya kalo ngantuk nggak keliatan sama gurunya. Hahaha.

Yang ngangenin lagi, kalo pas lagi ada makanan. Duuuh, namanya juga anak kost, ya. Pantang liat makanan nyisa dikiiiit aja, langsuuung dulu-duluan ngabisin. Hihihi. Awal-awal di situ sih risih ya, jaim juga gitu, makanan aja kok sampe segitunya. Laaah udah 1-2 tahun di situ, malah yang paling doyan ngabisin makanan! Hahaha.


Ini di dalem gedung serba guna itu tadi. Maaf, kualitas gambarnya jelek, dari hape jadul soalnya. :D
Ini waktu kita lagi ngurusin drama kabaret, para cowok itu sedang mbaca skenario yg saya tulis, mau rekaman. :')

Kebetulan, saya sekamar berdua sama temen. Dan, setiap setahun sekali itu di-rolling temen sekamarnya. Tujuannya, supaya saling kenal sama yang lain. Efektif, loh! Saya bolak-balik dapet temen yang alhamdulillaah baik. Oh ya, metode rolling-nya itu pake nomer undian. Hahaha. Jadi lucu, deh pas kita tau dapet sama siapa atau ngarep sama siapa.

Dan yang paling berkesan adalah kebersamaannya. Semua udah kayak sodara aja gitu. Ya namanya juga jauh dari keluarga, ya. Yang paling jauh itu saya, waktu itu pindahannya dari Medan, karena SMA di sana. Udah pasti lah saya jarang pulang, lha wong tiket mahal. Jadilah kalo Lebaran Haji saya jarang pulang. Paling-paling pulangnya pas Lebaran Idul Fitri aja, itu juga 2 tahun sekali. Hiks. :(

Oh ya, saga inget banget di depan musholla ada tiga pohon mangga madu. Kalo udah mulai berbuah mangganya, kita buru-buru nge-cup pake nama. Jadi jangan heran kalo liat mangga banyak berbuah tapi udah pada punya merek masing-masing. Hahaha. Lucunya lagi, ada yang mangganya masih kecil udah dinamain duluan! 

Jatinangor, 2007

Beberapa tahun tinggal di sana, bikin saya betah dan nggak merasa terbebani dengan jadwal ngaji yang setiap ba'da Subuh dan Magrib. Iyalah nggak terasa, orang kadang saya suka tidur lagi tiap abis Subuh. Hehehe. :D

Temen-temen di sana orangnya asik-asik. Ngocol-ngocol, baik-baik juga pastinya. Sampe-sampe nama kost berubah arti, PPM: Pondok Pelawak Mahasiswa. Hahaha. Abis anak-anaknya pada suka ngelawak, sih! 

PPM udah jadi rumah kedua saya. Keruan aja, orang waktu itu saya rumahnya di Medan, pindah lagi orangtua ke Palembang, tetep aja jauh. Makanya cocok saya bilang rumah kedua. Di sana saya ketemu temen setia, ketemu cinta, ketemu saudara, ketemu sahabat. Di sana saya belajar mengaji dengan benar, belajar bertoleransi, belajar mandiri, belajar bertanggung jawab, belajar mengatur waktu dengan baik, belajar mengayomi temen yang lebih muda, belajar semuanyaaaaaa.


2011. Syukuran saya dan temen-temen yang wisudanya barengan, tapi sesungguhnya ini terdiri dari berbagai angkatan. :')

Tahun 2011. Foto bareng temen-temen penghuni (panitia) yang bikin acara syukuran. :')

Waktu saya lulus kuliah, 2011, kita bikin syukuran kecil-kecilan di sana. Patungan sama temen-temen yang 
lulusannya bareng seangkatan sama saya. Haru, bahagia. Apalagi sekarang temen-temen banyak juga yang udah pada nikah. Malah nggak sedikit juga yang terlibat cinlok. Ihiiiiiy... Alhamdulillaah, barokah ya. ^_^

Sulaymaniyah, 2014

Sekarang, denger-denger katanya kost-an saya ini mau dipindah-lokasikan. Hiks. Meski masih dengan nama yang sama, tapi kenangannya tetap beda. Kost ini udah nempel banget sama saya. Sebagai saksi hidup perjalanan saya, dari yang awalnya males ngaji dan bangun malem untuk tahajud, di situ saya belajar ikhlas untuk selalu menata hati ketika beribadah, tanpa paksaan. Semoga masih ada kesempatan sebelum kost saya yang ini benar-benar berubah yang belum tau mau dijadikan tempat apa nantinya. :')



Banner GA
"A Place to Remember Giveaway"

27 comments :

  1. hahaha....ya ampunnn kok sama ya kl ada mangga berbuah buru2 dksh nama ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhaha iyaaa itu yang paling ngangenin ya maaaak :')

      Delete
  2. mak isti ini masih muda ya, lulus kuliah th 2011 hehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya lulusnya 2011, tapi masuknya 2004 mak :D

      Delete
  3. wisuda udah nyangking si kecil ya mak.. lucunya ;)
    #salahfokus :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah 2 malahan, mak. itu yg kecil lagi bobo ajah jadi ga ikut difoto. :D

      Delete
  4. oow ketauan tuanya aku mak hehehe 2011 aku udah kerja

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi aku juga kok mama avlin. kerja di rumah. :D

      Delete
  5. Mak Isti..
    kayaknya seru ya tinggal dikost-kostan seperti itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. seruuu, meeeell...
      karena temen2nya asik2, sampe sekarang pun masih tetep komunikasi sama mereka. :)))

      Delete
  6. Waahhh kayaknya saya harus mengacungi jempol ke emak satu ini. Pengalaman ngekosnya lebih lama dari pada saya. Hehehee. Kalau saya gak betah ngekos mak, lebih joss kalau pulang aja walau jauh dan kalau terjangkau. Biasah anak manja pakek banget dirikuh ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehhe mau nggak mau ini, karena rumah saya waktu itu jauh sekali. huhuhuhu

      Delete
  7. seumur2 saya belum pernah ngerasain jadi anak kos, Mak. Kayaknya seru, ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru, Maaaakkkk! Jadi nggak nempel di ketek Mama-Papa terus. Hahhaha :D

      Delete
  8. maaak, jadi keinget foto jaman ngekos dulu banyak yang ilang seiring dengan rusaknya komputerku, itulah kalo nga buru2 dicetakin yak, huhuhu, sukses untuk GAnya ya mak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini juga fotonya minta2 Mak sama anak-anak yang masih pada di sana hahhaha

      Delete
  9. Masa-masa kuliah dan segala tektek bengeknya memang ngangenin. Huhuhu.... baca postinganmu bikin kangen kampus. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget-banget Maaak. Aku juga kangen kampus, tapi nggak kangen pengen kuliah lagi :D

      Delete
  10. Wah, seru juga cerita dari tempat kost mak Isti ya?
    Aku dulu kost 5 tahun dan emang ngangenin banget suasananya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah 5 tahun juga lumayan lama itu, pasti nyenengin deh temen-temennya :)))

      Delete
  11. Wah mbak Isti ternyata angkatan kuliah kita samaan :D
    Banyak banget ya mbak memory di sini.. jadi inget juga dulu pas sekolah aku pernah ikutan kabaret. Hihii.. ;))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kita seangkatan! Ahihihihi
      Itu pasti seru banget kabaretnya deh :)))

      Delete
  12. Kenangannya nyenengin banget, pas jaman kuliah...lah aku kalau mau cerita jaman kuliah udah 14 tahun yg lalu *tutup mukaaaaaaaa.....aaarrrgh *etapi asik kali yaaa aku cerita tempat yang menjadi kenangan dan selalu kuingat...hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak nyenengin. Tapi pas baru masuk2nya mah ngagetin. Wkwkwkkwkwk

      Delete
  13. Apaahhh? Mak isti masuk kuliah 2004? Msh muda cekalihh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyyyaaaaa Maaaak. Duh makasih yah dibilangin muda *tuutpmukapakelaptop*

      Delete
  14. Kuliah dari 2004 ampe 2011 mak? lumayan nih ada yg lebih lama dari aku xixixii...komennya modus banget. Etapi 2004 aku dah punya Vivi loh, jadi ngerasa tuwiiiirrr :'(
    Asyik ya pengalaman ngekos, aku dulu cuma sempat bbrp bulan aja, itu pun udah kerja, jadi geliat kosnya enggak seriuh spt anak kos. Maklum cuma buat numpang tidur doank, dari pagi mpe malam kerja.

    Terima kasih sudah berpartisipasi di GA ini ya, good luck.

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^