Yippie! Nemu Harta di Metro Supermarket

6.25.2014

Metro Supermarket, Sulaymaniyah. Gambar dari sini.

Ini posting-an nggak berhak di-share sebenernya, hahaha. Posting-an norak soalnya.


Jadi, Sabtu kemarin itu, saya belanja ke Metro supermarket. Daaan, tebak apa yang saya dapat! Bukan hadiah, apalagi diskonan. Saya ingat-ingat supermarket di sini tuh nggak pernah banget ngasih diskon untuk kebutuhan dapur. Kecuali yang di-sale itu jajanan kayak permen atau coklat-coklat.

Ada kuranglebih empat supermarket di Suly, dan kesemuanya jarang-jarang tuh naro banderol harga yang dicoret dan ada harga barunya. Kecuali ya itu tadi, untuk coklat-coklat. Itu pun biasanya di-sale karena udah mau kadaluarsa. Palingan sebulan mau kadaluarsa, di-sale habis-habisan.


Nah, itu tadi yang saya dapat. Hihihi norak, yes? Susu soya, alias susu kedelai. Sebelumnya sih emang ada, tapi dalam bentuk botol kaca. Dan saya cari yang sekardusan gitu nggak ada. Kan susah kalau saya beli sepuluh botol sementara saya biasanya sehabis belanja itu mampir makan siang. Naik taksi. Kebayang nggak sih beratnya kayak apa? Kan belanjanya bukan cuma susu itu doang aja. -___-

Makanya pas kemarin saya lihat susu kedelai yang seliter di box gitu saya senang banget. Saya cuma ambil satu, soalnya mau nyobain dulu. Begitu sampe rumah, saya cobain, kok rasanya nggak kayak susu kedelai yang di botol itu ya. Pas saya lihat-lihat lagi kemasannya, ada tulisannya 'unsweetened'. Hoh, ya pantes aja nggak manis. Tapi malah enak, berasa kedelainya. Cucoklah buat saya yang lagi mau diet. Catet yah, mau, bukan sedang :D.


Ini yang bikin saya jejingkrakan. Hahahaha. Nemu produk di Suly dalam tulisan Bahasa Indonesia itu rasanyaaaa kayak nemu berlian di tengah padang pasir. Hokeh, lebay. Sip. Kedua sambal ini tentunya bukan produksi Indonesia. Siapa yang pernah lihat kemasan ini di Indonesia? Begitu pun mereknya? Saya pun nggak pernah. Sambal-sambal ini keluaran Belanda. Nah, sekarang tahu kan kenapa Bahasa Indonesia related to Belanda? Tetiba jadi inget kumisnya dosen Bahasa Belanda saya pas kuliah. Iya, beliau kumisan. Khas sekali.

Oh ya, saya juga nggak berekspetkasi tinggi sama kedua sambal ini. Karena dulu pernah ada namanya sambal oelek, tapi pas dicoba alamak asinnyaaa! Itu pun saa jadiin bumbu dasar aja, buat masak-masak, bukan buat dicocol. Udah kasih gula banyak, tetep aja asin. Hih. Jadinya saya ogah beli yang kayak gituan lagi. Kemarin juga ada lagi tuh si sambal oelek ini. Keluaran Belanda juga, lah. Syukurnya, setelah saya penasaran berat sama sambal-sambal yang saya beli ini, rasanya enak. Nggak seasin sambal oelek waktu itu. Tapi ini beneran nggak asin, cuma ya nggak pedes juga sih. Hahaha. Biarin aja deh. Yang penting judulnya sambal, yes.

Cukup norak kah saya? Udah, bilang aja iya. Hahaha.

Beginilah kalau hidup jauh dari tanah air. Makanan yang jarang kita makan di Indonesia pun mendadak jadi bisa dinikmati di sini. Bersyukur ada sambal-sambal itu masuk ke Suly, mesku buatan Belanda sekalipun. Berarti, masyarakat sini bisa mulai mengenal Indonesia lebih jauh melalui salah satu khasnya, yaitu sambal. Meskipun saya nggak yakin sambalnya akan pedas, tapi nggak papa lah ya, lagi pula orang sini tuh nggak doyan pedas.

Dari mana mereka tahu kalau sambal ini khas Indonesia, padahal produksi Belanda? Itu, di bawa tulisan Sambal Bajdak, ada tulisan lagi paling bawahnya "Indonesian". SIAPA COBAK YANG NGGAK GIRANG?

Fyi, nggak banyak masyarakat Suly yang kenal Indonesia. Dikiranya Indonesia itu sama dengan Malaysia. Atau yang paling banyak ditebak sebelum nanya adalah, Cina. Emangnya mata saya sipit? Duh, Indonesia sama Malaysia gedean mana, sih? Kenapa bisa mereka yang lebih dikenal? *tanyakenapa*

Balik lagi aja ya ke belanjaan saya. Hahaha. Mumet kalau udah ngomongin itu. Soalnya Indonesia itu luas, nggak kayak Malaysia yang kecil, yang memudahkan para turis melancong, nggak harus memilih ke temapt mana yang akan dituju. Cukup naik pesawat tujuan KL mereka udah bisa menjelajah negeri jiran itu. Kalo ke Indonesia? Mungkin buat para pelancong malah bingung, karena kalau mau ke Bali berarti nggak bisa jalan hari itu juga ke Raja Ampat. Eh, kok masih ngomongin itu juga sih? Udah jelas-jelas visa ke Indonesia itu (katanya) mahal. Ya pantes aja turis nggak banyak kenal sama negara kita. Hadeeh, ngomongin lagi :D.

Baiklah. Sekarang udah musim ceri lagi. Kalau waktu lagi belum musim, nemu ceri itu bisa sampe ID 15.000 sekilo, alias IDR 150.000, sekarang cuma ID 3.500 alias IDR 35.000 aja. Yiihaaa! Tapi kemarin saya nggak tertarik sama ceri, saya lebih milih alpukat, mangga, sama anggur. Walaupun alpukat dan mangga jauh lebih mahal daripada harga ceri sekilonya, tapi nggak papalah sekali-kali beli. Lumayan bisa buat tajil. Ealah masih jauh, Mak :p.


Iya, bener. Itu mangganya. Saya nggak sabaran begitu liat bagian atas si salah satu mangganya menguning. Dipegang-pegang juga agak lembek. Jadilah saya kupas, mana yang paling besar pulak. Warna dagingnya aja kuning. Apalagi pas dicobain. MasyaAlloh asemnyaaaa! Mangga muda dikupas! Hahaha. Suami saya mana mau makaninnya, nyobainnya aja ogah! Begitulah cara saya menghabiskan sebeuah mangga muda, dicocol pake garam. Nikmaaaat :D.

Oh ya, ada udang Black Tiger juga. Ini sih emang udah dari kapan tau adanya, tapi frozen loh ya. Sekilonya ID 36.000, alias IDR 360.000. Makjleb! Ada juga kemarin udah tepung yang bentuknya mirip nugget. Hadeeh ini baru liat. Saya langsung ambil aja itu. Lumayan, buat ganti-ganti lauk. Biar nggak bosen makaninnya cuma bisa daging sapi-ayam-telur, itu-itu doang.

Udah, cuma mau cerita itu aja, sik :D.

11 comments :

  1. Hahaha seru ya mak kl nemu berlian eh nemu ssmbel badjak...q aja yg nemu jenang dodol di riau aja jejingkraan aplgi dirimu yg jauh di sono hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahha nggak akan mungkin aku nemu jenang di mariii. :D :D :D

      Delete
  2. Emang udang di indonesia berapa ya hihihi... disini jg aku mikir kl mau beli udang apalagi yg tiger rm 40 aka 130 ribu sekilo hahah... itu bisa dapet ayam kampung 2.5 kg kl ayam biasa dapet 5 kg wkwkwk.
    Btw sambel disini jg ga pedes... yg pedes cm sos chilinya nandos

    ReplyDelete
  3. horee berlian!
    mungkin perasaannnya sama kayak waktu aku nemuin tukang somay di kalimantan plus penjual ti Bandung aselinyah pada jaman dahulu kala ^_^

    ReplyDelete
  4. Jadi penasaran sama sambal bajak mbak Isti

    ReplyDelete
  5. Kenapa gak bawa sambal sendiri aja mak dr Indo?
    atau bikin sendiri gitu trus dijualin di Sully..haha

    ReplyDelete
  6. sumpah,,berliannya nggak nguatin nih mak,,itu tuh aku suka banget,,,nggak kebayang deh jejingkrakannya mak isti,,,hihihi

    ReplyDelete
  7. Pantesan sampai bawa bakso dan pempek kesana ya :) mak isti lagi ngadain ya calon adenya Shaki hehehe bikin gosip

    ReplyDelete
  8. Maaak Sully sambal bajak itu sudah lama aku gak temuiiiin, dulu banget, ibuku sering bikin,etapi sekarang aku lupa cara bikinnya piye?

    ReplyDelete
  9. Salam kenal Mak.. blogwalking nyasar kemarii, baca-baca eehhh apik tenan isine.pengalamannya itu lo.. bikin aku gak berenti baca. hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. ketinggalann... itu aku td mau komen mangganya juga tuh, puasa2 gini liat mangga sm garam jd agak gimanaa gitu. mingin-mingini. wkkwkw

      Delete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^