Belajar Bahasa Kurdistan, Yuk!

11.03.2014


Iya, udah seminggu ini saya ikut les Bahasa Kurdi. Ajaibnya, yang ngajar adalah orang asing juga, dari Swiss! Hebat kan, gimana orang asing ngajar bahasa asing untuk orang asing juga?


Namanya Tabea. Suaminya kerja di salah satu LSM terkenal yang udah mendunia. Dia buka les begini juga karena ingin membantu sesama pendatang. Jadwalnya dua kali seminggu, cuma satu setengah jam aja belajarnya tiap pertemuan. Lesnya pun dilakukan di rumahnya, santai. Dengan anak balitanya yang sering ngelendotin kakinya kalau dia lagi mengajar. :')

Tulisan Kurdi itu mirip-mirip Arab. Kalau di kita biasa disebut Arab gundul. Hayo, masih pada inget nggak sama pelajaran itu? Yang pernah ikut Madrasah, mesti lupa jugak. :p Meski tulisannya mirip Arab, bukan berarti bahasanya juga sama dengan Arab. Jauuuuuh beda sama Arab. Cara bacanya pun beda. Bisa dibilang, cara penulisan dan bacanya sama kayak kita biasa nulis Arab gundul. Nah, bingung, kan?

Selain hurufnya yang mirip sama Arab, angka-angkanya juga mirip. Cuma ada beberapa aja yang beda sedikit bentuknya, kayak angka dua, enam, sama lima. Susah, deh, kalau nggak pake contoh.

Belajar bahasa suatu negara, berarti juga ikut mempelajari budayanya. Setuju, nggak?


Lihat kan kosakata di atas, setelah kata ganti penunjuk yang ditulis kemudian adalah mother, father, uncle, aunt, sister, brother, dst dalam keluarga. Itu bukan suka-sukanya si Tabea.

Dia bilang, "Saya sengaja meletakkan family di awal, karena di sini, keluarga itu sangat penting. Kalau kalian bertemu teman atau menelepon seseorang, pasti yang ditanyakan duluan adalah keluarga. 'Halo! Apa kabar kamu, gimana orangtua kamu, gimana anak kamu, sehat-sehat semua?' dll. Pertanyaan seperti itu udah pasti disebut di awal pembicaraan. Karena, kalau kalimat itu nggak ditanyakan, pasti ada yang salah sama dia, pasti ada yang nggak beres sama keluarganya. Kalau kamu pergi tapi nggak bawa keluarga kamu, berarti ada masalah sama kamu."

Saya udah sering dengar tentang pertanyaan buat keluarga itu; dari suami saya, dari teman, bahkan dari sopir taksi. Kalau saya sedang naik taksi, saya sering dengar sopirnya menelepon. Neleponnya itu luamaaa. Ternyata lamanya itu karena yang ditanyain keluarganya dulu, baru keperluannya. Maka itu, masyarakat di sini, lebih senang menelepon daripada chatting. Pantesan aja BB nggak laku di sini, pada nggak demen chatting, sih.

Begitulah budayanya. Keluarga itu nomor satu. Kalau kamu nggak perhatian sama keluarga teman kamu, berarti kamu sendiri ada masalah sama keluarga kamu.

Ayako, cewek Jepang yang nikah sama cowok Kurdi.

Hari pertama belajar, masih meraba-raba. Begitu juga dengan teman-teman yang ikut les. Total yang ikut ada tujuh orang, dan ada yang dari Jepang, lho! Ih, norak deh saya, girang banget dapet temen orang Jepang asli. :D




CATATAN
+ Nawt ci ya? Nama kamu siapa?
- Nawm Isti ya. Nama saya adalah Isti
+ Khalki kuwt? Dari mana kamu?
- Khalki Andanusiam. Saya dari Indonesia
+ Lakhuw azit? Tinggal di mana kamu?
- Lasulaymaniya azim. Saya tinggal di Sulaymaniyah
Mn nawm ... ya. ---> Saya namanya adalah ....
To nawt ... ya. ---> Kamu namanya adalah ....
Aw nawi ... ya. ---> Dia namanya adalah ....
Kata 'naw' artinya adalah 'nama'. Jika disandingkan dengan 'm' maka artinya menjadi 'namaku'. Begitu juga jika disandingkan dengan 't' maka artinya menjadi 'namamu'. Pun jika dengan 'i' menjadi 'namanya'. Penambahan huruf 'm', 't', atau 'i' di akhir kata benda (noun) adalah sebagai penanda kepunyaan.

Fungsi 'ya' adalah sebagai 'adalah'. Kata 'ya' bisa berubah menjadi 'a' jika kata sebelumnya diakhiri dengan huruf konsonan. Misal nama saya Isti. Maka, kalimatnya adalah Mn nawm Istiya. Kalau nama saya Brad, maka kalimatnya jadi Mn nawt Brada. Gampang, yes?

Oke, itu sedikit yang bisa saya bagi di sini. Sekalian saya juga bikin catatan di sini supaya nggak lupa. Hihihi. Seru, kan, belajarnya? Nanti sambung lagi, yaaaa. :)))

44 comments :

  1. itu pengucapan sama kn mbak dengan penulisannya ??? hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sama. :))
      Makasih ya udah mampir, Fiu. Salam kenal. :)

      Delete
    2. Ohya, kalau untuk baca dari tulisan latinnya, itu agak beda. Kayak 'this' atau 'ema', itu bacanya 'ama'. Juga untuk 'no' atau 'nexér' bacanya 'nakher'. Hehehe, ribet ya? Paling enak baca dari tulisan asli Kurdinya, sih. :)

      Delete
  2. Seru ya mak bljar bhasa kurdi. Aku punya teman kuliah orang kurdistan juga dan smpat bbrp kali bljr bhsa kurdi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah, kuliah di mana Mak? Asik yah belajar bahasa baru? :)))

      Delete
  3. Jadi inget ketika nemu buku yg full arab gundul alias pegon,saya membacanya terbata-bata sementara ibu&bapak saya membacanya waswus aja hahaha
    (produk lama tak selalu lebih buruk :) )

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi kalau pegon masih mudah dibaca kayaknya, ya. Tapi kalau bahasa Indo ditulis pakai pegon. Kalau bahasa Arab yang pake pegon, ya saya juga nggak bisa bacanya. -___-

      Delete
  4. Nggak kebayang mak...pusing kayaknya kalo saya. Tapi kalo udah butuh pasti semangat ya belajarnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahhaa. Saya juga nggak butuh-butuh amat. Kali aja ntar pulang bisa jadi staf di kedutaan Kurdistan. Kalo Kurdistan udah merdeka. :D

      Delete
  5. Replies
    1. Kalau kamu yg ngomong, "Mn nawm Echaya."
      Kalau aku yg ngomong, "To nawt Echaya."
      ^_^

      Delete
  6. mbak, usul, di belakang kata dikasih cara bacanya....biar dikit2 tahu bahasa kurdi...hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siaaap! Makasih Mbak. Di postingan berikutnya saya kasih cara bacanya juga. :)

      Delete
  7. Jadi ikut belajar ni mb... Thx ud bagi2 ilmunya mb..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2, Mbak. Sekalian buat catatan saya juga ini. :)

      Delete
  8. Nama saya Brad koq jadinya Mn Nawt Brada? Bukannya Mn Nawm Brad? *bingung ih eike
    Asyik juga ya belajar bahasa, ntar buka les2an Bahasa Kurdi ya klo dah pulang Andanusia ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya. Itu harusnya Mn Nawm Brada. Makasih ya Mak, ntar aku ralat.

      Delete
  9. Binguuuung. hihihi. belibet lidah saya. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahhaa. Emang enaknya belajar langsung yak biar bisa nanya dan minta benerin. ;)
      Aku malah bingung kalo belajar bahasa Jepang. Eh, emang belom pernah belajar juga sih. :D

      Delete
  10. naw HM Zwan hhehhe..asik ya mak,nambah bahasa baruu lagii

    ReplyDelete
  11. aku belajar juga dong online ya di blog :)

    ReplyDelete
  12. hahaha orang asing diajarin sama orang asing lagi ditambah belajar bahasa asing juga ..wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa. Orang asing ngajar bahasa asing, muridnya orang asing juga. :D

      Delete
  13. Mn nawm ... ya -> ini bacanya begimanah? Em en nawm? hihihihi *belibet lidah dicoba semua*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bacanya: Men nawem .... ya.
      Baca huruf 'e'nya kayak kita bilang 'delapan'.

      Delete
  14. kaya nya ribet ya mba hihiih, tapi boleh nambah ilmu juga ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ribet awalnya aja, kok. Lama2 tambah ribet jugak. :D

      Delete
  15. Asliiii seruuu ya mak...aku juga semangat kalau belajar bahasa baru, heboooh soalnya...have fuuun ya...salam untuk gueunya, bisa sekalian belajar bahasa FR or German hehehe...cheers

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahha banyak nih, Mak, maunya. Mumpung ada temen Jepang, pengennya belajar bahasa Jepang jugak. :D
      Mudah2an otakku masih kuat. ;D

      Delete
  16. Aiih serunyaa... arab gundul aku mah nyeraah, tp klo pake alfabet boleh lah ayok belajar bahasssa baruu

    ReplyDelete
  17. Mb Isti,
    Sy ada belajar sdikit bahasa kurdi dr teman.tapi kok beda ya..
    Mereka ajari sy greating.macam gini mba.
    Slav= hi
    Chewani
    Ash basm to chewani dst
    Sy sangat interest dgn budaya kurdi.

    ReplyDelete
  18. Mba Isti..
    Skalian tanya boleh ya mba? Klo mau ke Erbil, bagaimana cara dpt visanya mba? Kan mereka lum merdeka.sy sdh browsing , ga ada kedutaan Kurdistan di ina.hiks
    Terimakasih sbelumnya mba

    ReplyDelete
  19. Ka isti, kalau mau ke kurdistan itu gimana caranya ya kak? Tolong dibalas :)

    ReplyDelete
  20. supas, nambah kosa kata nih :)
    salam kenal mbak

    ReplyDelete
  21. waaah, dapet ilmu baru, terima kasih banyak mbk isti. senang sekali blajar bhasa kurdish.
    zor swpas mbk isti.

    ReplyDelete
  22. Salam kenal mbak.... :)
    Semenjak saya mempunyai pacar orang Sulaymaniyah (yah meskipun pacaran hanya di dunia maya) saya sering mengunjungi blog ini... Kadang saya diajarin sama si doi bahasa Suli, ternyata sulit juga ya pengucapannya, Untung baca blog ini....jadi ngeh deh tentang penulisannya... hehehee

    ReplyDelete
  23. Asyik ya les bahasa asing, kenalan juga dengan teman-teman lainnya, seru sekali Mba

    ReplyDelete
  24. Mba tambahin lagi dunk biar bisa blajar lebih byk lg....soalx saya mempunyai banyak teman di kurdiatan walau pun cuma lewat fb doank....hehehheee

    ReplyDelete
  25. Ez Gorani fêm nakin, lê ez fêm Kurmancî :)

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^