[Bazaar Online] Ada Karpet Kilim Murah di Sini!

2.27.2015

Belajar membuat toko online-nya nanti dari buku ini aja. :)

Yuuuhuu! Siapa yang 'gila' karpet? Karpet apa saja. Karpet modern, karpet iran, kilim turki, dll. Semenjak saya kenal sama teman yang sama-sama merantau di Sulaymaniyah ini, teman satu ini gila karpet, saya pun jadi ketularan. Bedanya, sekarang dia udah punya lapak online sendiri tapi saya masih angan-angan. Hahaha.

Sebenarnya, saya sendiri setiap kali mudik selalu bawa barang dagangan dari Suly, hihi. Ya, gimana lagi, kalau mudik itu koper saya kosong, sementara baliknya pasti penuh. Jadi ya dimanfaatkan aja, toh? Biasanya saya buka PO kilim sebulan sebelum saya mudik, jadi masih ada waktu untuk belanja sesuai pesanan pelanggan.



Beberapa kilim yang terjual di PO pertama saya.

Karpet yang saya jual ini belum banyak di pasaran, tapi bisa murah. Namanya kilim. Kilim ini terkenal dari Turki, meski banyak juga yang dari Iran, Afghanistan, dan Dubai, atau negara-negara Timur Tengah lainnya. Kebetulan yang saya jual ini kilim Turki, buatan mesin. Karena buatan mesin, jadi harga otomatis jauuuuuh lebih murah daripada yang buatan tangan.

Lagipula, kalau buatan mesin, itu motif bisa rapi, pinggirannya juga cantik. Dan, bahannya yang nggak kalah oke punya. Biar kata murah, kalau yang buatan mesin ini bahannya masih jauh lebih mulus daripada yang buatan tangan.

Ada berbagai macam ukuran kilim yang saya tawarkan, dari yang seukuran sajadah sampai yang 200x200 cm. Harganya pun bervariasi, dari yang 250 ribu rupiah sampai yang dua juta. Beberapa contoh motif yang ada di toko seperti ini. Dan, semuanya bolak-balik. Alias atas dan bawah bisa dipajang. Kalau bosan sama motif atas, bisa pakai motif yang bawah. Asal nggak kotor aja. :D

Macam-macam motif yang ada. Cantik, kan? 





Belakangan saya nemu toko karpet lagi di Suly yang menjual kilim. Dan, wow! Kilim handmade! Meski tekstur nggak sebaik yang buatan mesin, tapi kans untuk lakunya lebih besar. Tentu aja, siapa yang ngga suka punya koleksi asli buatan tangan? Anyone? Buatan tangan pastinya punya gengsi tersendiri bagi sang pemilik.

Juga, karena saya beli langsung dari toko lalu bawa ke Indonesia sendiri, nggak pakai jasa pengiriman kargo, jadi harga pun lebih terjangkau. Kilim handmade yang saya dapat rata-rata buatan Iran, atau Kurdistan. Dan limited, hanya ada lima buah dengan satu ukuran aja, yaitu sekitar 1x1,5 m. Untuk motif, tentu nggak pasaran karena cuma ada satu piece untuk satu motif. See? Nggak bakalan ada yang nyamain sama kilim kamu!



Psst! Ada artis yang ngelirik kilim handmade saya ini, lho! Awalnya sih saya nggak ngeh kalau itu artis, karena saya nggak hapal sama nama aslinya. Dan, setelah deal ples segala macam, nggak sengaja ketemu akun IG-nya, cocok! Beliau juga ngaku kalau beli kilim sama saya. Hihihi. Tau gitu, kan, saya kasihnya langsung aja ya ke rumahnya gitu. Sekalian foto-foto dan promo terselubung. Hahaha.

Oh ya, kilim handmade ini ada di PO kedua saya. PO-nya sendiri saya khususkan untuk orang-orang yang kehabisan pada PO pertama. Jadi nggak saya woro-woro-in di blog, hanya di email aja. Untuk harga, kemarin, sih, saya patok 150 USD, karena saya belinya pakai dollar waktu itu. Hehehe, jadi biar gampang aja, sih. Tapi, ini masih worth it banget, kok! Saya jamin, ini bener-bener handmade, bisa dipegang bahannya beda sama yang mesin tadi. Etapi kalo online kan nggak bisa pegang ya? Tenang, saya bisa kasih penampakan detil benangnya dari dekat kalau diminta. ;)

      
Detil kilim handmade.
Detil kilim mesin.

Biar nggak dibilang hoax, pernah jualan tapi nggak ada bukti, baiklah ini saya kasih beberapa testimoni dari pelanggan. Nggak semua pelanggan fotoin kilimnya, mungkin waktu itu belum dipasang, atau malah nggak punya akun IG. Etapi, saya jualannya juga bukan di IG, sih, sebenernya, hehe. Jadi wajar aja mereka nggak tahu akun FB atau IG saya. Hahaha.




Salah satu motif kilim handmade yang dibeli pelanggan ^__^

Saya sadar, dalam packaging-nya masih jauh dari kata memuaskan. Sekarang saya jadi ngerti, bahwa packaging dalam urusan jual-beli online sangatlah krusial. Pelanggan memang mengharapkan barangnya diterima dengan baik, tapi bukan berarti packaging-nya boleh asal-asalan yang penting aman, kan?

Kalau aja packaging-nya cantik, dibungkus rapih dengan brand kita sendiri, nggak menutup kemungkinan pelanggan akan merekomendasikan dagangan saya ke teman-temannya. Apalagi barang yang saya jual masih termasuk kebutuhan tersier bagi beberapa orang.

Ke depannya, bukan cuma karpet aja yang saya jual, tapi tas. Tas dari kilim. Udah ada yang pernah lihat? Di sini banyak sekali tas-tas yang terbuat dari kilim handmade. Catet, ya, handmade! Sayangnya, tas kilim saya ada di Jakarta, dan saya nggak punya stok fotonya di sini. Ya sudahlah, yang penting pada tahu, kalau saya jualan kilim online. Tapi, hanya pada saat menjelang mudik saja, biasanya sih setahun dua kali saya mudik.

Fyi, untuk pemesanan bisa melalui email di istiadzah.rohyati@gmail.com. Sampai saat ini, belum ada rencana mudik dalam waktu dekat, kemungkinan mudik menjelang bulan Ramadhan nanti. Jadi, kalau mau nge-tag dari sekarang, bisa. Nanti saya prioritaskan ketika buka PO lagi. Mudah-mudahan bisa menerima orderan kilim lebih banyak dari kemarin. Semoga juga saya bisa mewujudkan website untuk jualan kilim saya ini suatu saat. Aamiin.

Thank's for all the tips in this gorgeous book! ;)

35 comments :

  1. Jadi penasaran bgt sama kilim aku mbak,wah sampe artis lo yg beli..keren...^^

    ReplyDelete
  2. karpet? saya belum pernah kepikiran koleksi karpet. tapi motifnya oke banget mak, jadi mau juga nih...

    ReplyDelete
  3. Motifnya keren keren mbak...cakep...sm kyak mbak hm zwan, pnasaran jg euy sm kilim, lembut ya mbak? Nggak seitu karpet kan ?.
    Ayooo mbak, ndang bikin toko online...testimoni udh bnyak gt, artis jg pernah pesen, tuh kan, tunggu apa lagi...ayoooo :D

    ReplyDelete
  4. Saya berusaha membayangkan tas kilim... kaya apa ya penampakannya? Cocok ga ya buat saya? Mampu nggak ya saya beli nya? *ah... kebanyakan ngayal jadi nya* :D

    Ayo mak isti, di realisasikan toko onlen nya :)

    ReplyDelete
  5. keren2 ya karpetnya...murah lagi ya? Sayang gak bisa melihat penampakan tas kilim di sini ...

    ReplyDelete
  6. Setuju sama mak lidya, arisan ya.. Haha..
    Dari pertama mbam isti kenalin kilim, aku dah ngiler..

    ReplyDelete
  7. Mau, tapi belom sanggup beli. Hahaha. Mungkin suatu saat nanti bisa dijadikan giveaway *ngarep*

    ReplyDelete
  8. kilimmmnya cakep2 mak... mintaaa *loh

    tapi kilimnya emang keren2 artis2 aja pada nyamper ya mak ^^
    sukseesss

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku komen lagi...


      duh mak isti itu istri idaman...dah pinter, cakep, pinter masak tahu, jualannya juga oke..bagi kilim dongggg

      *sisiran

      Delete
  9. Lihat Kilim jualannya mak Isti bikin aku pengen punya banyak duit biar bisa beli.. ;D
    Cakepnya luar biasa ya. Parah nih, naksir berat aku!
    Tanggung jawab, mak! ^^

    ReplyDelete
  10. Aaaaaah... cakeeeep. Naksir jugaaa. Nungguin foto tas kilimnya :)

    Sukses yah Mbak :))

    ReplyDelete
  11. naksiiir..mau dong tasnya maak...

    ReplyDelete
  12. Sekedar usul aja nih Maksul untuk regulernya perdagangan kilimmu ;) Kudu dipikirin hitungan budget jika menggunakan metode pengiriman dari negara asalnya ke Indonesia. Soalnya klo mengandalkan hanya pas mudik, ntar pundi2mu gak rutin juga. aku ngedukung banget lhoooo dirimu jadi juragan kilim meskipun aq blm sanggup beli xixixiiii....

    ReplyDelete
  13. ini ongkirnya dari mana mak? jadi penasaran nih, tebal ga?
    semoga sukses bisnis kilimnya ya :)

    ReplyDelete
  14. mau banget katpetnya. Adakan giveaway dong hhe

    ReplyDelete
  15. Jadi pingin nih punya kilim. Motifnya bagus bagus..
    maju terus ya usahanya

    ReplyDelete
  16. smoga segera terwujud olshop kilimnya mak *eh ada cap bibirnya mak Carra di buku SMTO hihi :)

    ReplyDelete
  17. Waini, barang bagus langsung dari negara yang memproduksi. <3

    ReplyDelete
  18. Cuma satu kata: Canteeeeek :))

    ReplyDelete
  19. Aku dah punya satuuuu dari mak isti..nanti mau lagi aah...kilimnya memang lucuuuu..

    ReplyDelete
  20. Wah ide bagus itu, bisa menghasilkan penghasilan tambahan, so pasti suami suka karena ikut meringankan. Hehe.

    Oya bu, di blog saya juga ada lomba, mau ikutan?

    ReplyDelete
  21. duh, saya jadi mupeng ama kilim ini . semoga bisa order deh ntar menjelang lebaran :D

    ReplyDelete
  22. Aku naksir kilim runner kayak waktu itu kamo fotoin tuh...

    ReplyDelete
  23. Saia baru tau kilim tuh apaan hihihi ndeso, bagus2 yak motifnya limited pula.

    ReplyDelete
  24. Huaaaa kilimnya cantik *mupeng mode ON

    ReplyDelete
  25. motifnya cantik-cantik, salam sukses selalu ya bu ^_^

    ReplyDelete
  26. iHHHHH...ini kalo mamaku ngeliat dia bisa kalap deh :D. Koleksi karpet soalnya .... Cakep2 mba...;)Aku catet dulu ah, kalo butuh karpet , ntr tak kontak dirimu yaa ;)

    ReplyDelete
  27. Coraknya cantik. Sementara, aku ngelamun dulu, belum sanggup belinya hihihi....

    ReplyDelete
  28. Maaak, kalau open PO lagi colek diriku ya

    ReplyDelete
  29. Wah motipnya bagus-bagus yah, harganya juga lumayan murah

    ReplyDelete
  30. mbak caranya mau beli gimana ya?

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^