Piknik Murah di Kaki Gunung Sebelah

4.23.2015


Inilah salah satu asyiknya tinggal di Sulaymaniyah. Ketika spring tiba, kami bisa piknik sepuasnya. Kapan aja dan di mana aja. Mau direncanain atau dadakan, ayo aja! Soalnya, apartemen saya ini bersebelahan sama pegunungan Goizha. Kalau yang sering lihat foto-foto di Instagram saya, pasti udah ngerti, deh! :)


Piknik kali ini udah direncanain, makanya bisa pergi rame-rame sama teman suami. Semua temannya bekerja di satu perusahaan yang sama dengan suami saya. Iya, segini inilah yang sering ditemui anak-anak saya, selain teman-teman di sekolahnya. Nggak heran kalau anak-anak girang banget dibilang mau main sama Om-omnya ini, ya karena nggak punya teman lain yang bahasanya sama.

Seminggu sebelumnya, saya dan suami udah belanja keperluan untuk memanggang. Kalau ini memang udah niat banget, sih, sejak winter berakhir harus beli alat pemanggang untuk piknik-piknik. Sehari sebelum piknik, kami belanja daging untuk barbecue-an. Nggak sabar rasanya.

Sepulang belanja daging, saya langsung marinasi. Ayam potong saya ungkep dengan bumbu bakar solo, ayam fillet saya marinasi untuk disate. Daging sapi dan lamb chop-nya baru bisa dibeli sesaat sebelum tiba di tempat piknik, karena ketika kami cari-cari waktu itu kebetulan udah pada habis.




Foto ayam di atas dan lamb chop ini dokumentasi PJ

Lihat, kan, foto di awal tadi? Perempuannya cuma saya dan Shaki aja, hahaha. Kebetulan teman-teman suami ini pada bujang, di sininya. Alias pada nggak bawa keluarganya semua, huhuhu. Tega, ya, sama saya. Saya kan jadi nggak punya teman di sini. Lho?

Eh tapi, ada untungnya juga, lho! Saya kemarin itu nggak ngapa-ngapain. Yang ngebakar daging-dagingnya, bapak-bapak semua. Saya, nggak boleh kerja. Jadilah saya motret-motret aja keseruan mereka selama itu. Dan hasilnya, saya ngga ada yang fotoin, dong. Naseeep, naseeep! :D





Si I'am demen banget muterin kipasnya. Mayan lah, ada yang bantu ngipasin, ya, Om? :D

Berangkat dari rumahnya itu kira-kira jam sepuluhan lewat dikit. Ya dikit lagi hampir jam sebelas lah, ahahaha. Ini gara-gara nyari dagingnya dulu, katanya tokonya buka jam sepuluh, ternyata belum datang dagingnya. Jadilah suami saya keliling dulu nyari dagingnya, sama temannya. Setelah daging dapat, antar teman-temannya dulu ke kai gunung, barulah saya dan anak-anak dijemput. Untung dekat, mobil satu aja bisa buat pakai antar-jemput bolak-balik. Irit. Hahahaha.

Biar kata pikniknya dekat, tetap aja kudu muter ke sininya, nggak ada jalan tembusnya. >__<
Eh, mobilnya bukan yang itu, ya. Itu mah mobilnya orang lain yang lagi piknik juga. :D 





Minta gantian, dong, motonya. Biar eksis. :p

Meski di kaki gunung seperti ini, sholat tetap nggak boleh ketinggalan, kan? Iya, mereka semua sholat Dzuhur di situ. Karena saya sedang nggak sholat, lagi-lagi saya merasa wajib memotret mereka yang sedang beribadah. Kesempatan langka, bukan? Sholat di alam bebas. Karena sholat adalah tiangnya agama. :)

Duh, kalo edit-annya gini namanya under exposure, ya? >__<

Lah, laki aye mane, ye? Badannye kelelep! :D

Tuuh, dia! Keliatan sekarang! :D


Si Shaki ikutan pengen sholat juga, padahal nggak bawa mukena. :D 

Eh, ada yang ngambek! ;) *abaikan arang yang nempel di gigi saya, waktu itu silau banget masa depan saya*

Waktu masih panjang. Selesai sholat, suami saya mengajak naik gunung sebentar sama anak-anak. Salah banget piknik di kaki gunung pakai sepatu flat. Ya, walaupun nggak naik gunung enaknya, sih, tetep pakai kets, ya?

Nggak nyangka, saya dan suami mengira anak-anak bakalan capek diajak naik. Nyatanya, mereka malah lari-larian naiknya, kayak baru di-charge baterainya! Padahal, ya, jalanannya setapak gitu, tetep aja pada semangat larinya. Saya yang lihatnya aja udah kecapekan duluan! Duh, umur emang nggak bisa bohong, ya! LOL.

Lihat abangnya lari, Shaki juga ikutan ngejar. Mama aja pegal kakinya, baru juga naik dikit ini. -___-

Dari atas, ga tahan untuk nggak motret ini. Walaupun aslinya jauh lebih indah dipandang mata. >__<

Eh, kepencet! Yaah, ke-upload, deh! LOL.
*udah dibilangin, abaikan arang yang nempel di gigi!*







Ya, naiknya nggak sampe atas puncak, sih. Tapi lumayan lah bikin pegal-pegal kaki. Dan pas turunnya, si I'am kebelet pipis, pula! Hahaha! Melipir dulu, deh, dia sama papanya. Saya lanjut turun duluan sama Shaki.

Begitu sampai bawah, barang-barang udah pada diberesin ternyata. Wah, alhamdulillah sekali punya teman yang baik-baik begini. Besok-besok kita piknik lagi, ya, Mas? Hahaha. Dan sebelum pulang, kami wefie dulu. Sengaja saya minta, buat ditaruh di posting-an blog, tuh yang saya taruh tadi paling atas. :D

Dan ini, sambil nunggu barang-barang dimasukin ke mobil, si Shaki minta selfie sendiri pakai tongsis! Hih, anaknya sapa, sih, ini? -___-

Yang terakhir diberesin adalah tenda. Dan parahnya nggak ada yang bisa melipatnya lagi! Jadilah dimasukin ke bagasi mobil seadanya. Sampai rumah, suami saya masih penasaran, dia cari di Youtube kali-kali aja ada tutorialnya. Voila! Merasa berhasil dengan bantuan tutorialnya, jadi saya rekam aja sekalian buat nanti-nanti biar nggak lupa lagi. Terus saya upload ke Instagram, biar gampang dicari. Hihihi.

Google baik banget, ya. Belum juga saya edit foto dan video-nya, eh dia udah bikinin ini buat saya! Sekalian ngingetin juga, sih, karena saya belum bikin ceritanya di blog, hehe. Thank's, Google! Next, piknik ke air terjunnya kapan, nih, Om-om? ;)



19 comments :

  1. uwaaa seru bangettt,yang penting bisa piknik ya mbak meskipun deket hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya seruuuu. Mau piknik dadakan pun bisaaa, tapi palingan nggak bisa bawa barbecue-an aja. :D

      Delete
  2. Kasihan banget ya, cowok semua. Heheee. Pemandangannya baguuuus banget. Yang motret juga paling cantik dah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha iyaaa, yang paling cantik jadinya berdua sajah :D

      Delete
  3. Aku gak akan tanya kok pasti aslinya lebih bagus & makanny alebih enak daripada di foto :) itu pakai karpet I'am ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkkwkwkwk aslinya emang lebih keceeeeeee :))))

      Delete
  4. Tanahnya keras ya itu? Gak gembur? Penasaran aku... aku kira disana gak ada tempat teduhnya...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada, Mak. Karena sekarang udah spring, jadi ijoooooo semua. Makanya aku seneng banget kalo udah spring, kayak liat sawah2 di Indo. Ijo royo2.:)))

      Delete
  5. piknik memang seru bangeeet....pas dapet cuaca bagus dan teman yang asyik pasti seru yaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener bangeeeet. Mak Indah juga bisa piknik bentar lagi kaaan?

      Delete
  6. Cakep pemandangan dan langit biru ... jadi yg masak bapak2 yeeee, tapi co juga pada jago masak lho kalo jauh dari istri hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahha iya bener, Mas. Mereka pada jago2 masak. Jiper deh saya :D

      Delete
  7. Cantik banget pemandangannya mak... asyik ya pikbik jadi ga perlu jauh2 :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Maaak. Gunungnya sebelahan, jadi kalo mau piknik dadakan juga hayuk ajah! :D

      Delete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^