Keluar Checkpoint Suly, Belok Kiri

5.17.2015

Liat speaker di situ? Orang Kurdi kalau piknik, itu nggak boleh ketinggalan, soalnya buat nari-nari. :D
Hahaha judulnya enggak banget, ya. Entah apa nama tempat rekreasi yang baru aja kami kunjungi sebulan yang lalu ini. Suami bilang, Mirkapan, atau Mirkaban. Tapi saya cari di Google kok nggak nongol, ya? Yang jelas, lokasinya ini gampang banget dicapai dari Sulaymaniyah. Keluar checkpoint Suly, langsung belok kiri. Jalan aja terus, nanti nggak sampai sejam juga ketemu pintu gerbang ini di sebelah kiri.

Oh iya, di Kurdistan masih berlaku sistem checkpoint. Jadi di setiap perbatasan kota ada checkpoint-nya. Di tempat checkpoint, cuma ditanyain aja, kok, mau ke mana kitanya. Terus palingan sama diperiksa surat-surat penting macam SIM, semacam STNK, juga recident card. Malah kadang ditanyain paspor juga. Jadi, kalau kami mau bepergian ke luar kota, paspor juga harus dibawa buat jaga-jaga.

Kalau udah ketemu mesjid ini, kira-kira 5 menitan lagi ketemu tempat rekreasinya. :)

Dari rumah berangkat agak siang, karena kami pikir masih spring gini ya cuaca masih enak-enaknya. Adem, banyak angin, nggak panas. Apalagi tempat tujuannya itu dekat gunung, sama macam tempat tinggal saya. Kira-kira 11-12 lah. Sampai di sana, jam 11 siang, lha ternyata lumayan panas juga, ya. Tambah lagi, orang Kurdi kalau piknik tuh pasti sekalian bakar-bakar. Kebayang panasnya kayak apa. Ng, kami juga, sih, mau bakar-bakar. Hehehe.

Di sini, ada danau kecil. Lalu ada pondok-pondok di pinggir kiri dan kanan yang bisa kita pakai untuk istirahat selama kita di sana. Pondoknya sendiri kita sewa seharga IQD 20.000 atau sekitar IDR 200.000,- sepuasnya. Di masing-masing pondok ada lampu dan stop kontak. Wah, boleh juga, nih, buat ngecas hp kalau lowbat.

Kami pilih pondok di deretan sebelah kanan, yang menghadap gunung. Biar ada pemandangan lah gitu. Di danau, ada beberapa boat kecil yang didayung juga yang pakai mesin sedang keliling. I'am excited banget liat engine boat yang lewat di depannya. 

Akhirnya milih tempat ini buat istirahat makan :D

Di setiap pondok, juga disediain tempat untuk bakar-bakar. Tinggal taruh arang aja, dan gunakan kekuatan tangan untuk ngipasinnya. :D





Biar anak-anak nggak rewel, bakar dulu sate sosisnya. Anak anteng, kami pun anteng juga makannya. :D

Cuma berempat aja bekalnya banyak bener >___<


Lamb chop, nggak boleh ketinggalan! 

Di sana, kita bisa naik boat kelilingin danau yang nggak seberapa itu. Beneran nggak seberapa, soalnya kecil banget. Tapi, si I'am bener-bener excited banget! Sambil ngantre, di belakang kami ada beberapa kuda yang diparkir dan boleh dinaikin. Cukup bayar IQD 2000 untuk kuda besar atau IQD 1000 untuk kuda kecil. Buat saya, ini murah. Keliling naik kuda cuma bayar segitu.

Dan ternyata, kudanya bukan buat jalan-jalan! Jadi yang abis pada naikin, foto-foto bentaran, terus turun. Bayar. Ahahaha. Pantesan murah! Bweek! Akhirnya yang naik cuma anak-anak aja. Itu pun dengan sepuluh kali bujukan baru mereka pada mau naik. Pada takut liat kuda beneran! Ahahaha. Hahaha. Emaknya juga, sih. -___-





Setiap kali jalan ke luar kota, bukan tempat tujuan yang jadi poin bagi saya, dan suami. Beruntungnya tinggal di Kurdistan, yang kalau ke luar kota selalu disuguhi pemandangan indah. Yang bisa berubah-ubah sesuai musim. Saat itu masih spring, otomatis pemandangan yang kami dapati adalah hijau-hijau. Mungkin kalau di Indonesia udah biasa, ya, lihat yang hijau-hijau. Apalagi rumput tetangga, lebih hijau. Ngok!

Karena di sini masih banyak gunung-gunung batu, jadi kami merasa amazed lihat gunung batu bersanding dengan pepohonan hijau. Gersangnya jadi segar. Ini yang kami tunggu-tunggu. Bolak-balik jalan dan ngelewatin jalanan itu pun, tetap masih takjub sama pemandangannya. Berkali-kali difoto pun, tetap nggak bisa nandingin penglihatan asli dari Tuhan. Nggak bosen-bosen lihatnya. 

Tapi foto-fotonya masih mentah ini, males ngeditnya. Next time diedit dulu, deh! :)






Walaupun saya pesimis yang baca blog ini nggak mungkin ngunjungin tempat ini, tapi saya kepengin aja, gitu, bagi-bagi tips. :D

  1. Lebih enak perginya dari pagi, meski spring sekalipun. Summer? Enakan sore kayaknya, nggak panas.
  2. Bawa bekal sendiri. Kami biasanya kalau piknik bawa daging mentah yang sudah dimarinasi, nanti di sana tinggal bakar aja.
  3. Bawa peralatan barbeque sendiri. Meski disediakan, tapi nggak mau kan ngipas-ngipasin sendiri? Capek, bok! Mau bawa nasi? Tenang, di sana disediakan colokan listrik, bawa berasnya aja, masak nasi di sana. Jadi enak, bisa makan nasi hangat! :)
  4. Yang paling utama, bawa karpet atau tikar sendiri. Di sana cuma nyediain pondokannya aja, tapi alas duduk enggak. 
  5. Kantong sampah. Disediakan sih, ketika kita bayar sewa pondokannya. Tapi nggak ada salahnya, kan, kita nyiapin juga?


26 comments :

  1. pemandangannya khas ya mbk,gunung2 hehehe.....jadi,itu kuda cuma buat foto2 aja terus bayar gitu??hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho oh. WKwkwkwk bisa juga dibawa jalan ternyata, tapi sebentaran doang -___-

      Delete
  2. itu sosis bisa dikirim kesini, Nggak, Mbak? haha

    ReplyDelete
  3. Asyik banget ya mak bisa piknik gitu. itu makanan yang paling banyak punya mamanya kan ya :)

    ReplyDelete
  4. itu ada yg kayak bukit teletubbies. pohonnya unik cuma tumbuh di beberapa lahan aja.

    ReplyDelete
  5. Indah pemandangannya, jadi pengen liburan juga :D

    ReplyDelete
  6. pemandangannya indah mbak,pondoknya lumayan juga ya,hehehe,terimakasih tipsnya :))

    ReplyDelete
  7. Bagus ya pemandangannya. Ini pertama kalinya aku mampir nih, salam kenal ya....kurdistan itu dimana ya *brb liat google dulu* lanjut baca2 postingan lainnya ah

    ReplyDelete
  8. pantesaaaann....dari pertama kali liat karpet yg digelar itu aku udah curiga, bagus bener karpetnya *halaaahhh malah OOT :D :D

    ReplyDelete
  9. Emak-emak yang suka nyinyir dan kurang piknik bisa kesini ya mak...hihi

    ReplyDelete
  10. Isti, kok pesimiiis siiich, niih aku baru aja ke sanaaa..heheee, kangen kamuuuuu...jadi contoh buat aku klo piknik mending nyiapin sendiri yaaa...Sully itu indah beneeeeer,

    ReplyDelete
  11. Ini persis di Kawah Sikidang. "Naik Kuda bayar Rp 5000". Jebul naik tok. Ngga keliling sama sekali. Bhahaha

    Apik itu bukit yg ijo2. Buat guling2 ala indiaheee.

    ReplyDelete
  12. Jangan pesimis, echa sekeluarga pasti kesana #eaaaaaa
    Gitu aja udah bagus....apalagi kalau diedit..
    Btw, kalau belok kanan kemaaaana :D

    ReplyDelete
  13. Haaa...seperti liat oase ya, ternyata masih ada yang hijau, tak seperti yg di bayangkan disini. Negara sana tanduuus semua. Pengalaman mahal,Mbak...:)

    ReplyDelete
  14. kayaknya jalanan ke sana gak pake macet, ya? hehehe

    ReplyDelete
  15. Mak Isti, akuh berkunjung, nih ^^
    Aku kalo piknik malah sengaja bawa makanan banyak, soalnya biasanya anak-anak makan lebih lahap kalo di tempat terbuka :D
    Colokannya disewain nggak, Mak?

    ReplyDelete
  16. Hahaha padahal tadi aku baru mau komen... soal banyaknya bekal yang dibawa padahal yg pergi cuma berempat, tapi sudah keduluan dibahas ama dek Isti :)

    Asyik ya bisa berlibur bersama keluarga.... BTW bagaimana kehamilannya dek Isti? Moga gak mual2 terus yaa...

    ReplyDelete
  17. Bukitnya hijauuuu bangeeet :).. Kalau piknik rame2 memang selalu asyik :).. Seruuuu ..

    ReplyDelete
  18. Tempatnya nyaman banget ya mak. Kayaknya enak buat leyeh-leyeh.

    ReplyDelete
  19. Asyik banget ya mak bisa piknik gitu. itu makanan yang paling banyak punya mamanya kan ya :)

    ReplyDelete
  20. Jadi inget bakar-bakar bareng sahabat beberapa waktu yang lalu.... ^^

    ReplyDelete
  21. Wah kerenn :D
    aduh enaknya bakar-bakar sama keluarga
    tempatnya juga nyaman banget kayaknya :D
    thanks infonya kak hehe

    ReplyDelete
  22. Mak Isti, akuh berkunjung, nih ^^
    Aku kalo piknik malah sengaja bawa makanan banyak, soalnya biasanya anak-anak makan lebih lahap kalo di tempat terbuka :D
    Colokannya disewain nggak, Mak?

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^