[Kehamilan Ketiga]: Dari Drama Blighted Ovum Sampai Hashtag #3before30

8.31.2015


Blighted Ovum apaan, sih? Mungkin teman-temin yang kenal saya udah pada tau tentang hestek #3before30. Iya, sekarang saya sedang mengandung anak ketiga, dan kehamilan ini saya beri hestek #3before30 biar hits. Simpel aja, karena cita-cita saya sejak punya anak kedua, saya pengin punya anak lagi (yang ketiga) sebelum usia saya menginjak kepala 3. :D

SIMPEL banget emang cita-cita saya! Nggak jauh-jauh dari urusan reproduksi. LOL.

Taaapiii, banyak yang nggak tahu juga pastinya kalau saya sempat mengalami drama blighted ovum. Alias kehamilan kosong. Kok bisa? Saya cerita satu-satu dulu, ya.

#3before30


Untuk mewujudkan hashtag itu emang nggak sesimpel yang diimpikan. Bukan cuma tinggal bilang pengin hamil lagi, jadi. Bukan tinggal bilang mumpung belum umur 30, jadi. Bukan tinggal bilang anak-anak udah pada sekolah, jadi. Nggak gitu juga.

Sejak ngomong ke suami bahwa "ini waktu yang tepat untuk punya anak lagi", saya udah amat sangat yakin sekali kalau kehamilan ketiga ini bisa saya jalani dengan mental yang kuat. Bukannya apa-apa, yang udah pernah baca cerita anak pertama saya kesundulan mesti ngerti rasanya. Kali ini, karena anak-anak udah gede, saya pun makin siap untuk hamil lagi. Ditambah, anak-anak juga udah pada ngerti tentang bayi.

Lalu, yang terjadi kemudian adalah berbungkus-bungkus testpack saya beli demi lihat dua garis merah bertengger di batangnya dengan cepat, tanpa harus menunggu terlambat datang bulan. SALAH BANGET INI.

Teorinya, ketika sel sperma mulai bertarung menuju rahim, yang menang belum tentu bisa langsung membuahi. Dia harus melalui berbagai proses dulu sampai akhirnya terbentuk cairan plasenta. Plasenta ini mengandung hormon HCG (Human Chorionic Gonadotropin), dan hormon inilah yang selama-ini-kita-tahu dapat dibaca oleh testpack.

Testpack-nya unguuuuuuu. Uwuwuwuwu.

Testpack yang kelihatannya lebih canggih tapi ternyata malah lebih murah daripada yang di atas. LOL.

Cuma dua testpack di atas yang sempat saya fotoin, yang lainnya nggak difotoin lagi karena udah males duluan. Dan pada akhirnya saya menyerah, bersabar menunggu sampai bulan tak kunjung datang.

Akhirnya, setelah sehari telat, saya langsung coba lagi. Hasilnya? DUA GARIS MUNCUL. Alhamdulillah. Saking girangnya, saya nggak bilang-bilang ke suami. Saya tinggalin aja itu testpack-nya di washtafel kamar mandi, supaya begitu suami masuk kamar mandi nanti dia surprised. :)))

Tapi, abis itu saya nggak share di sosmed. Karena apapun itu, saya masih takut dengan rencana Tuhan selanjutnya. Saya tahu ini kabar baik, tapi tetap aja saya nggak mau sesumbar dulu. Takut banget terjadi hal-hal yang nggak diinginkan. Saya hanya memberitahu teman-teman dekat aja, dan minta doanya supaya kehamilan ini berjalan lancar, apalagi saat itu saya mau terbang ke Indonesia via Turki. Naik pesawat dua kali yang mana kalau dari Turki itu 12 jam perjalanan udara ke Indonesia. -___-

Beberapa hari sebelum berangkat, saya ke dokter kandungan dulu demi memastikan kandungan saya baik-baik saja. Ya namanya masih bulan pertama, ya, banyak takutnya. Bukan berarti saya selo aja karena ini ini udah kehamilan ketiga. Tetap saya was-was juga. Apalagi sering banget dengar dari orang-orang kalau lagi hamil muda itu nggak boleh naik pesawat. Bahaya. >___<

Syukurnya, dokter bilang nggak ada yang perlu dikhawatirkan kalau saya melakukan perjalanan udara selama itu. Nggak perlu surat dokter juga, karena perut saya masih rata (ehem), jadi nggak akan ada yang tahu kalau saya lagi hamil. Beliau cuma berpesan, begitu sampai di Indonesia, saya harus cek lagi untuk memastikan kantung janinnya berkembang atau enggak.

Blighted Ovum


Dokter: "Bu, waktu kontrol pertama memang ada isinya?"

Saya: "Ada, Dok. Masih kantung janin, kan waktu itu kontrolnya pas masih 4 minggu."

Dokter: "Ini, kok, kosong gini, ya?" 

Saya: (lihat monitor USG)

Dokter: (sambil nunjukin bagian rahim saya) "Seharusnya di sini udah ada isinya, Bu, walaupun masih kantung."

Saya: "Tapi, usia 7 minggu memang normalnya ada, Dok?"

Dokter: "Iya. Begini aja, vitaminnya masih ada, kan? Kita observasi aja dulu seminggu. Nanti minggu depan balik lagi kita lihat apa tindakan selanjutnya."

Keluar ruangan dokter, saya masih bisa nahan nangis. Berusaha tegar ngasih tahu ke anak-anak bahwa calon adik mereka ternyata nggak ada. Selesai suami bayar, kami keluar RS. Saya ternyata nggak bisa nahan waktu suami ngelus-ngelus punggung saya sambil bilang, "Sabar, ya, Ma." TT____TT

Ada yang tahu apa itu Blighted Ovum

Seperti yang udah saya tulis di awal cerita, Blighted Ovum atau yang biasa disingkat dengan BO, adalah keadaan di mana kantung janin dalam rahim kita kosong padahal kita dinyatakan sedang mengandung. Bahasa mudahnya, kehamilan kosong. Sayangnya, saya nggak kepikiran untuk fotoin hasil USG-nya. Udah terlalu syok dengar kabar begitu dari dokter.

Kira-kira begini bentuk rahim saya waktu di-USG. Kosong.
Foto punya web ini.

Saya sempat bertanya pada dokter, apa kehamilan kosong ini diakibatkan lamanya terbang di pesawat minggu lalu? Karena setelah perjalanan panjang Sulaymaniyah-Turki, kemudian Turki-Jakarta, sehari tiba di Jakarta kami langsung terbang lagi ke Solo, dan dua hari kemudian balik lagi terbang ke Jakarta.

Namun, dokter saya bilang bukan karena itu. Kehamilan kosong bisa terjadi pada saat konsepsi. Karena berbagai faktor, sel telur yang dibuahi sperma nggak dapat berkembang sempurna dan hanya berbentuk cairan plasenta yang menempel di dinding rahim. Nah, plasenta ini yang menghasilkan hormon HCG, yang mana hormon HCG ini mengindikasikan kehamilan dan memberi sinyal pada testpack.

Saya cuma bisa pasrah. Tapi yang terjadi kemudian adalah saya benar-benar pasrah dan nggak mau tahu lagi. Saya makan durian banyak-banyak, makan rujak yang pedas, makan nanas yang banyak, makan apapun yang katanya pantangan selama hamil. Saya udah hopeless. Ditambah lagi anak-anak saya yang bolak-balik nanya kenapa nggak ada baby di dalam perut saya. Juga, suami udah balik lagi ke Suly. Lengkap, deh, kesedihan saya.

Seminggu kemudian saya ke RS, dokternya sedang cuti. Saya balik lagi minggu depannya dengan menelepon dulu, dokternya ganti jadwal. Saya kesal. Padahal dokter ini favorit saya, sewaktu lahiran Shaki ditanganin sama beliau. Akhirnya saya ganti dokter dan pindah RS sekalian. Alhamdulillah, dapat pencerahan dari dokter yang baru. Ya, nggak baru-baru juga, sih, soalnya waktu hamil Shaki sempat kontrol sekali sama beliau.

Setelah saya ceritakan masalah saya, dan saya berniat mencari second opinion, dokter langsung ngerti. Beliau nanya gimana ngeceknya waktu itu, USD di perut apa transvaginal? Lalu terungkaplah bahwa untuk mengetahui kehamilan kosong atau enggak, kudunya ya dari USG transvaginal biar lebih akurat. Jadi saya langsung diajak USG transvaginal saat itu juga.

Ketika alat vital saya dimasukkan alat untuk mendeteksi janinnya, saya sembari melihat ke layar monitor. Ada sebentuk bulatan dalam rahim saya.

Hello, baby!

"Nah, ini ada, kok! Tuh, lihat, kan?"

"Ini beneran, Dok?" pertanyaan saya yang sebenarnya nggak perlu ditanyain lagi.

Air mata saya menetes satu-satu sambil mengucap syukur. Alhamdulillah. Subhanallahu wallahu akbar! Saya jadi menyesal sempat makan sembarangan beberapa hari belakangan. Saya juga menyalahkan diri sendiri yang sempat berhenti berdoa untuk keberadaan sang janin. Saya menangis karena sempat menyerah pada keadaan.

Saya langsung minta print-an hasil USG-nya untuk saya bawa pulang. Keluar dari ruangan dokter, saya fotoin dan kasih tahu suami yang udah di Suly sejak seminggu yang lalu.

Alhamdulillah, ternyata Allah masih sayang sama kami. Dan masih mau menitipkan amanah-Nya kepada kami melalui saya. Lagi. Untuk yang ketiga kali. :')

Ini perut saya sekarang, 18 minggu kehamilan. :)

40 comments :

  1. Selamat ya mak..moga sehat terus yah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mamacih, Mama Nadia. Salam buat Nadia ya... :)))

      Delete
  2. Akhhh senangnyaaa....selamat ya mak :)

    ReplyDelete
  3. ikut bhagia mendengarnya, semoga sehat selalu, ya, Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ada yang ikut bahagia juga dengan kabar baik ini. Aamiin. Makasih, ya, Mas. :)

      Delete
  4. Allhamduillah ikut seneng waktu denger kehamilannya baik2 aja. Sehat selalu ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mak. Alhamdulillah baik2 aja baby-nya. Makasih doa & support-nya, ya. ^___^

      Delete
  5. DUh, mrinding bacanya mbak.. ikut terharu :')
    Semoga sehat selalu mbak..

    ReplyDelete
  6. Ikut seneng ya Deksul baca ini. Semoga selalu diberi kesehatan ya di kehamilan ketiga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Budheeeeee! Aamiin, aamiin. Makasih doa dan support-nya, ya, Budhe. ^___^

      Delete
  7. Sehat terus ya mba Istiiiii.. lancar terus sampe lahiran..
    saya juga gak sabar pengen hamil lg setelah keguguran yg pertama.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Makasih doanya, Yu. Kamu juga ya, semoga bisa cepat hamil lagi dan lancar sampai persalinannya nanti. ;)))

      Delete
  8. ah senangnya... kirain babynya gak ada beneran tapi alhamdulillah ada ya mba... sehat sehat terus ibu dan adik bayi y

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Deramah sekali itu pokoknya cuma gara2 kurang akurat aja meriksanya. Huhuhu.
      Aamiin, makasih doanya ya Mbak. :))

      Delete
  9. Terharu bacanya. Alhamdulillah i'am dan shaki bakal menyambut adik beberapa bulan ke depan. Bismillah semoga selalu sehat ya. Amin ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Ajkk doanya, Mbak. Dirimu juga, ya. Lagi hamil lagi, kan? ;)

      Delete
  10. sehat-sehatt yaaaaa :*
    nanti bikin hestek lagi #4before30

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bwakakkakakkaka. Ogaaaaaaah :p Taon depan kan aku 30, yakali taun depan langsung ngebut :')

      Delete
  11. Maaak... terharu bacanya. sehat terus yaaa sampai lahiran. saya jg lagi program nih. hihihi. minta doanya juga ya. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih doanya, yaaa. Semoga Mama Nisa bisa kasih hadiah adik buat Nisa tahun ini. Aamiin. :))))

      Delete
  12. hiks hiks...aku nangis bacanya, Mak....;((

    Btw, selamat ya....moga ibu dan dedek dalam perut selalu sehat...lancar segala sesuatunya...Aamiin....

    ReplyDelete
  13. selamat y mbak. semoga sehat dan lancar semua urusan. duh kok pada lagi hamil sih? jadi pingin juga :-)

    ReplyDelete
  14. uwahhh... alhamdulillah yaaa.. Klo aku kmrn beneran BO.. tp gpp, emang blm rejekiku. hihi.. smg bs sgera menyusul dirimuuu...

    ReplyDelete
  15. Selamat mak..ceritanya mirip sm aku. Awal usg aku jg sempat galau krn ga keliatan apa2..aku ngga cm second tp third opinion..alhmdulilah skrg udah 17 minggu sehat. Semoga sehat terus dan lancar sampe lahiran mak :)

    ReplyDelete
  16. Alhamdulillaaaah. Sehat2 terus yaa mak istiiii dan calon bayinyaaa.
    Aku jg lg hamil, anak pertama. Gak bisa ikuta hesteh #3before30 nih kayak jenahara :D
    Aneh jg ya si dokter nggak USG transvaginal? Mgkn krn dia pikir udh pernah dicek kali ya. Awal2 yg akurat emang transvaginal,kan

    ReplyDelete
  17. alhamdulillah ya semoga selalu sehat anak ketiganya , dan lahir secara normal dan lancar :) . waktu di usg keliatan kosong itu mungkin debay nya masih malu jadi ngumpet :D

    ReplyDelete
  18. selamat ya mba...moga lancar kehamilan ke-3nya ini...

    sukses juga GAnya ya

    ReplyDelete
  19. Duh...jadi inget kisah bloghted ovumku dulu baca ini... peluk Isti lagi deh... semoga ibu n baby sehat sehat selalu

    ReplyDelete
  20. sempat ngalamin Mak, waktu itu periksa kehamilan pertama di usia 4 minggu, dan memang belum terlihat kalau via USG, dan syukurnya dokter cantik favoritku langsung inisiatif cek via transvagina, baru nampak deh kantung janinnya.

    dua minggu sebelumnya, karena gak tau sedang hamil, aku pengeeeen banget pancake durian haha, akhirnya kemakanlah delapan pancake durian yang gede, Alhamdulillah janin gak apa, tapi akunya yang masuk angin berat, hihi

    Barakallah ya Mak atas kehamilan ketiga semoga lancar sampai hari melahirkan tiba, doakan daku ya Mak, tinggal menghitung hari launching anak pertama ^_^

    ReplyDelete
  21. Hastag nya juara!

    Sehat terus ya bumil

    ReplyDelete
  22. Maak, deg2an ih bacanya soalnya kemaren aku jg sempet BO sampe dicek ke fetomaternal segala. Sehat terus ya mak n baby dalam kandungannya...

    ReplyDelete
  23. Hesteknya kereeen, hihihi. Moga lancar lkehamilan ketiga ini maak. Rencana lahiran di Indonesia apa Suly mak?

    ReplyDelete
  24. Ingat dulu curhatan Dek Isti soal kantong yang kosong ini dan semua ikutan harap2 cemas... syukurlah ternyata emang beneran hamil dan sekarang kehamilannya sehat2 aja.
    Semoga debay nya sehat terus ya Dek Isti dan semoga persalinannya kelak lancar, ibu dan baby nya sehat semua. Aamiin

    ReplyDelete
  25. Samaa, aku juga ngga langsung ngeSosmed. Apalagi pas tahu MbakSul BO gitu. Aku ikut was2 dg janinku. :D

    Alhamdulillaah drama itu berahir bahagia, ya. Selamat melanjutkan menjadi #4before32. :D

    ReplyDelete
  26. Jadi terharu bacanyaaa..nano-nano, sedih, lucu dan hepi ending akhirnya :)

    ReplyDelete
  27. maaaak...peluuuk..following your story since the beginning and memang alhamdulillah kalau rezeki pasti akan menjadi milik kita, termasuk anak :)...All the best for the rest of the journey yaa bumil et tahnks for joining #BlessfulAugust :)

    ReplyDelete
  28. Aku pun lg deg2an nunggu seminggu lagi.. semoga rezeki aamiiiin

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^