[Kehamilan Ketiga]: USG Radiologi dan Plasenta di Bawah (1)

11.04.2015



USG Radiologi


Dua bulan lalu saat saya cek kandungan rutin bulanan, dokter kandungan saya meminta supaya saya ke bagian radiologi untuk USG lanjutan. Saya heran, karena dua kali hamil belum pernah diminta untuk cek ke radiologi sekali pun. Lalu saya tanya alasannya kenapa saya harus cek ke radiologi segala, padahal selama USG dengan beliau rasa-rasanya janin saya baik-baik aja.

"Saya biasa meminta pasien untuk USG lanjutan ke radiologi di usia kandungan 16 dan 20 minggu."

Udah, gitu aja jawabannya. Melongo, nggak, kamu?

Saya, kan, butuh penjelasan kenapa harus USG lanjutan. Misal, untuk mengetahui fisik janin saya sempurna atau enggak, untuk ngecek apa ada kelainan pada janin saya atau enggak, gitu-gitu, deh.

Memang, saya nggak punya pilihan lain untuk RS dan dokter di sini. RS yang saya pilih ini cuma punya satu dokter kandungan, tapi beliau spesialis menangani IVF, sebenanrnya, sih. Saya juga nggak ngerti kenapa RS sebesar ini hanya punya satu dokter kandungan aja? 

Nah, kalau RS lainnya itu, menurut saya, jauh di bawah kualitas RS yang saya pilih ini. Lagipula, RS lainnya itu kendala di bahasa, mereka nggak bisa bicara bahasa Inggris dan hanya bahasa Kurdi aja, otomatis ini bikin saya bingung, dong, kalau kontrol nanti. :((

Jadilah saya ke ruangan radiologi saat itu, untuk USG lanjutan. Dan ternyata, dokter radiologinya cowok! Pfft.

Sebenarnya saya kurang suka diperiksa sama dokter cowok. Yah, ini memang menyangkut prinsip pribadi, ya. Saya lebih enak aja diperiksa sama dokter cewek, jadi daerah pribadi saya sekali pun ga masalah.

Dan ternyata, dari USG radiologi itu saya bisa tahu segalanya tentang keadaan janin saya, yang nggak bisa saya dapatin kalau USG biasa aja. Dari jumlah jari-jari tangan dan kaki, sampai letak organ dalam bayi saya. Tentu aja organ-organ yang sudah ada saat itu. Sambil beliau menjelaskan dengan bahasa Arab campur Inggris dan istilah-istilah medis yang-saya-ngga-begitu-ngerti, saya juga deg-degan dan berdoa semoga kesehatannya sempurna. Nggak ada cacat atau kelainan apapun.

Syukurlah, selama di-USG sama dokter radiologi, alhamdulillah semua kondisi dalam keadaan normal. Fisik bayi saya normal, alhamdulillah. Ukuran berat badan, kepala, kaki, tangan, perut, juga normal. Detak jantung normal. Dan nggak ada tanda-tanda kelainan apa pun. Alhamdulillah, ya Allah.


Plasenta di Bawah


Di antara kabar baik yang keluar dari mulut dokter radiologi saya itu, cuma satu yang sedikit berbeda. Letak plasenta saya ada di bawah. Saya sempat kaget. Itu berarti plasenta previa, dong? Tapi, katanya, sih, nggak perlu dipikirin. InsyaAllah, katanya lagi, semakin besar kandungan, semakin besar bayinya, diharapkan letak plasenta bisa bergeser. Usia kandungan saya masih 20 minggu saat itu. Jadi, nggak ada yang perlu dikhawatirkan.

"Tapi saya masih bisa melahirkan normal, kan, Dok?"

Beliau jawab, "InsyaAllah."

Alhamdulillah, jawabannya bikin saya tenang. Setahu saya, yang letak janinnya di bawah itu nggak bisa melahirkan secara normal. Mau nggak mau, ya, harus operasi. Saya nggak mau operasi. Apalagi saya udah berniat mau melahirkan di Suly. Yang artinya, belum tentu bisa ditemanin sama orangtua saya.

Saya tanya lagi, "Ada yang bisa saya lakukan, nggak, Dok, supaya plasentanya bergeser?"

"Nggak ada."

Hah, masak nggak ada, sih? Nungging, kek, atau ngapain, gitu? 

"Nggak ada yang perlu dilakukan. Kamu cuma perlu istirahat aja, dan jangan terlalu capek. Kita ketemu satu bulan lagi, ya. Kita lihat bagaimana perkembangannya nanti. Semoga udah bergeser."

Kayaknya dokternya baca pikiran saya, deh. Saya cuma kasih raut muka heran, beliau langsung jawab begitu. Hahaha. Tapi, tetep aja masih bingung. Soalnya saya benar-benar ragu.

Melihat saya masih kebingungan, akhirnya beliau pesan satu lagi; supaya saya dan suami berhenti "berhubungan" dulu untuk sementara, sampai waktu yang belum ditentukan.

Ngik.

21 comments :

  1. Preiiii disikkkk njehhhh xD

    Sehat2 ya... Usg radiologu itu 4D bukan isti? Kayaknya kalau liat layarnya seh ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasa aja, Mbak. Tapi kadang2 dikasih teaser juga yg 4D-nya, sih. :D Di postingan yg lanjutan ini ada tuh video-nya yg usg radiologi.

      Delete
  2. Selamat yah mba :D
    Semoga bisa melahirkan dengan lancar :)

    ReplyDelete
  3. Moga selalu sehat janinnya mba istiiiii

    ReplyDelete
  4. memang utk kehamilan di usia 20 minggu plasenta masih bisa bergeser. Semoga sehat selalu ya bumil.... :)

    ReplyDelete
  5. semoga sehat selalu dan dilancarkan ya mba

    ReplyDelete
  6. Semoga selalu sehat ya Mbak Isti, iya, kalau sedang hamil pikirannya positif saja, apa adanya di depan jalani..hehee, gampang ngomonginnya ya... yuk belanja buat baby saja...

    ReplyDelete
  7. sehat-sehat terus ya. Gak sabar deh lihat adenya Saki & I'am

    ReplyDelete
  8. wakakkakakka astajaaah dokteeeer pesen terakhirnya bikin *ngiik* juga :D semoga sehat selalu ya mak. Tapi, emang kok rada cemana ya disuruh USG radiologi, mak kan gak ada keluhan apa-apa. Beda nih sama aku, keluhan sakit bagian kanan jadi kudu USG radiologi dan test darah lengkap >.<

    ReplyDelete
  9. Hahahaa....ngakak di bagian akhir, kasian bumil... cedih karena gak bisa berhubungan #LOH :)))

    ReplyDelete
  10. kirain disuruh nungging. ternyata.. ngik.
    moga plasentanya cpt pindah ya mak. sehat terus buat dek utun :)

    ReplyDelete
  11. 2 bulan lalu pas cek ke dokter kandungan,aku juga kena masalah yang sama,plasenta dibawah,itupun taunya dari USG g pake ke radiologi. Nggak boleh capek dan disuruh tidur miring kiri,kemarin cek lagi,alhamdulillah posisi aman dan sehat...
    Semoga cepet bergeser ya mak plasentanya,sehat2 ya mak^^

    ReplyDelete
  12. Hehe jd slh saru sebab musababnya karena "berhubungan"?. Plasenta dibawah sm posisi kepala janin belum dibawah beda kan ya..smg sehat2 y mak.doakan saya juga..br 26minggu mulai berasa sesek soalnya..:D

    ReplyDelete
  13. Semoga baik-baik aja, melahirkannya bs normal

    ReplyDelete
  14. Saya juga hamil ketiga placenta pravia, di kehamilan 16 minggu bleeding sampai keluar air kaya' pipis tapi gak bisa ditahan, malah sama dokter waktu itu disarankan untuk dikeluarkan saja... aduhh... mana ngancem lagi kalau sampai nanti lahir juga plasentanya bakal terus di situ, ngalangin jalan lahir... akhirnya konsul ke dokter lain, bedrest 2 minggu di RS... disarankan memang mengurangi hubungan. lah... iya juga sih, itu pas bleeding gitu emang kemarennya baru aja *ttiiittt* sensor :P

    Beberapa hari sebelum lahir, bayinya masih melintang. Pas waktunya lahir alhamdulillah normal

    Semoga mak Isti dan dede bayi lahir lancar, selamat dan sehat yaaa :)

    ReplyDelete
  15. Lobuur wik iwiik bikin ngiiik ngiiik, yaa. .. :D
    Aku bulan besok cek lengkap, nih.
    Kmrn abis cek darah lengkap. . .

    ReplyDelete
  16. Dokternya antiiik yaaa hehehe.. Mustinya ada yg bisa dilakukan lhooo.. Semoga semua lancaar yooo

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^