5 Barang Ini Nggak Perlu Ada di Tas Persalinan

1.25.2016


Memasuki trimester ketiga kehamilan, salah satu yang harus udah kita siapkan adalah: tas persalinan, atau biasa disebut dengan hospital bag. Untuk beberapa orang, hospital bag ini bukan hanya untuk calon Mama aja, tapi juga buat si bayi dan partner (suami atau siapapun yang menemani kita menginap nantinya).

Saya sendiri sempat kepikiran juga untuk nyiapin 2 tas; 1 buat saya, 1 buat suami dan calon bebi bala-bala yang sampai sekarang belum punya nama. Terus mikir lagi. Kayaknya nggak usah aja, deh. Kebanyakan bawaan, takutnya entar malah kerepotan sendiri. Eh, suami, ding, yang repot nenteng-nenteng tasnya nanti, ehehe. Jadi semuanya saya masukin aja ke dalam satu tas biar ringkas.

Dan fyi, di luar Indonesia tuh ternyata hospital bag-nya berbentuk koper! Saya sampai heran, kenapa bawa-bawa koper ke rumah sakit, kan pakai tas bayi aja cukup? Ternyata emang nggak cukup, pemirsah! Hahaha! Apalagi di musim winter begini, baju yang dibawa harus dobel biar tetap hangat nantinya. Tapi saya tetap berusaha mau bawa satu tas aja, biar ga ribet bawanya.

Nah, sekarang kita ngomongin isinya. Udah buanyaaaaaaak banget yang nulis tentang apa aja yang perlu disiapin dan dibawa di hospital bag atau tas persalinan. Coba aja, deh googling, mau yang versi bahasa Inggris atau bahasa Indonesia, blog dan website besar banyak yang udah bahas. Jadi, buat apa saya tulis juga, meski isi tas saya juga ada yang beda dengan kebanyakan para Mama dan calon Mama? Nanti posting-an saya nggak bisa nangkring di pejwan, dong! Kalau gitu saya tulis yang beda aja. Tentang barang yang nggak perlu dibawa di tas persalinan kita.

So, inilah dia 5 barang yang nggak perlu kita bawa di tas persalinan alias hospital bag, a la saya.


1. Buku atau Majalah


Serius, kalau berniat melahirkan secara normal, mending majalah ditinggalin aja, deh! Di rumah sakit nanti, kita bakalan ngerasain mules yang aduhai. Pengalaman saya dua kali melahirkan normal (dengan induksi di persalinan kedua), itu nggak akan kepikiran deh buat baca-baca buku atau majalah. Buat merapal doa aja susahnya minta ampun untuk bisa tetap konsentrasi, apalagi baca-baca buku?

Kecuali melahirkan cesar yang memang udah direncanakan sejak jauh-jauh hari, kayaknya sih masih memungkinkan untuk baca-baca sebentar sambil menunggu jadwal. Tapi, daripada baca-baca buku atau majalah, ya mendingan baca doa. Iya, nggak, sih? Kan kita posisinya sedang harap-harap cemas menanti kelahiran seorang bayi yang udah ditunggu-tunggu 9 bulan lamanya, tentunya merapal doa adalah jalan yang terbaik supaya persalinan berjalan lancar dan sesuai harapan.


2. Pakaian Sebelum Hamil


Ini juga, nggak penting. Perlu diketahui, sesaat setelah melahirkan, bentuk tubuh nggak mungkin langsung kembali seperti sebelum hamil. Bentuk tubuh pastinya bisa balik lagi, tapi nggak instan setelah bayi lahir juga, sih. Jadi mendingan bawa baju ukuran ketika hamil aja.

Nggak usah sok kepedean badan masih muat pakai gamis sebelum hamil. Apalagi sok-sokan bawa skinny jeans waktu belum hamil. Jangan! Daripada nanti kamu malu sendiri di rumah sakit. :D Enaknya, sih bawa daster, atau terusan-terusan gitu, deh. Apalagi buat yang lahiran normal, susah, bok, pakai celananya. Kalau daster kan langsung masuk dari kepala doang, selesai. Adem lagi.

Oh ya. Kalau berniat ASI, bawa bajunya yang ada bukaan depannya, ya, biar gampang nyusuin bayinya nanti. Untungnya, daster-daster banyak juga yang bukaan depan, loh.


3. Baju Bayi yang Keren


Baju bayi yang saya maksud di sini adalah, baju yang dipakai buat pergi-pergi gitu. Nggak perlu lah dibawa! Nggak perlu dibeli juga. Bayi baru lahir itu masih kecil banget, cepat tumbuh besarnya. Kalau kita beli baju bagus buat pergi-pergi untuk newborn baby, malah nggak kepake. Sayang duit, Cyin! :D

Pasalnya, bayi baru lahir itu cuma perlu baju kaos yang nyaman sama bawahan yang nggak ribet. Plus bedong. Kalau pas lahirannya di musim winter kayak sekarang-sekarang ini, bayi cuma butuh sleepsuit kaos nyaman yang panjang aja. Plus kain untuk membedong atau selimut tebal, supaya tetap hangat tubuhnya.

Jadi, nggak perlu kan bawa-bawa baju yang bagus? Percuma, nggak keliatan juga, orang ketutupan bedong atau selimut nantinya. :p


4. Bantal


Meski beberapa website bilang bawa bantal pribadi itu wajib demi kenyamanan bumil yang mau melahirkan, tapi menurut saya ini nggak perlu, deh!

RIBET.

Okelah kamu udah nyiapin bantal di dekat tas rumah sakit yang mau dibawa, tapi kan katanya bawa bantal yang nyaman, pasti biasanya selalu kita pake lah kan setiap hari? Seriously, suami kita bakalan kerepotan dengan si bantal ini nantinya.

Bayangin aja, misal ke rumah sakitnya naik taksi. Jadi suami kita udah panik sama istrinya yang lagi mules-mules, ditambah bawa tas rumah sakit yang nggak mungkin enteng, plus bantal. Pas turun rumah sakit, tangan kanan gandeng kita, tangan kiri bawa tas sama bantal? Duh, kesian, tauk!

Itu kalau naik taksi atau mobil pribadi. Lah, kalau naik motor? Bayangin aja sendiri. :p


5. Kosmetik Lengkap


Ini yang paling nggak penting banget dibawa. Yakali, mau lahiran sempat-sempatnya dandanan dulu? Lagi mules-mules nggak keruan begitu, masih mikirin "Make up gueeee! Alis mana alis?" -_____-

Bawa kosmetik nggak apa-apa, sih, sekadar bedak sama lipstik sama pensil alis aja, yang simpel-simpel, deh. Kan kadang suka ada yang mau jenguk waktu kita masih di rumah sakit, jadi ya nggak ada salahnya kalau dandanan dulu sebentar supaya tetap fresh waktu teman-teman datang berkunjung.

Tapi ya nggak lengkap-lengkap juga, sih, dandannya. Nggak usah bawa foundation segala, eye shadow, eyeliner, contour kit, sisir alis, bulu mata palsu, blush on, highlight, dan kawan-kawannya. Selain ribet, nanti juga nggak akan kepikiran, deh, secara kita bakalan disibukin sama mules dan bayi yang baru aja lahir. Situ mau lahiran apa ngelenong?

Kecuali, ya, kita bawa teman yang mau nemenin selama persalinan. Dan, sebelum bersalin, dia mau dandanin kita dulu. Jadi waktu bayi lahir, muka kita udah siap banget buat difoto dan nggak akan keliatan capek dilihat. Hahaha! Ini, sih, ide yang boleh-juga-tapi-sekaligus-enggak-banget-deh! :D


Well, itu tadi 5 barang paling nggak penting untuk dibawa. Ada yang punya tambahan lain? Sebenarnya banyak lagi, kayak CD musik, headphone atau earphone, dll, tapi kayaknya 5 di atas tadi yang paling-paling enggak penting banget dibawa. Bawa yang perlu-perlunya aja, ya!

17 comments :

  1. hmm... kayanya entar saya mah ribet bawa sabun cuci muka endesbre endesbre :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahhaa saya juga bawa, mbak. Tapi ternyata nggak kepakai. Wkwkkw.

      Delete
  2. radio, televisi dan almari juga gak perlu dibawa ya mbak. saya pikir karena berat

    ReplyDelete
  3. nanti pucet loh kalau gak bawa kosmetik hahaha kabuuuuur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bhahahahah. Paling enggak ada pensil alis, Mbak. :p

      Delete
  4. Sempet kepikiran bawa baju bayi yang keren di hospital bag. Tp dipikir2 lagi, halah, ngapain juga. Pake yang biasa2 aja. Wong pulang dari rumah sakit juga lgsg ke rumah, bukan ngemall kan ya? Wkwkwkwkw...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah, lagian entar bebinya dipakein bedong sama selimut juga, ketutupan :D

      Delete
  5. udah mo lahiran ya mak? moga lancar2 ya

    ReplyDelete
  6. Haha.. Menarik mbaak.. Tapi kayaknya kalo bantal pengen tetep bawa deh, bantalnya tapi yang kecil. Kemarin waktu dirawat berguna banget abisnya, sungguh mengurangi rasa pegal, hehe

    ReplyDelete
  7. gak pernah bawa yg ada di list atas, hehe. yg ada bawa cemilan, itu hrs bgt

    ReplyDelete
  8. Handphone kayakny harus dibawa deh. Kosmetik nggak tahu sempat nggak makenya.haha

    ReplyDelete
  9. yang baju itu pasti pada gereget pengen pakein yg bagus dan lucu... hihi...

    ReplyDelete
  10. Skinny jeans?? Ntar diketawain bayi nya pula hahahhaha

    ReplyDelete
  11. Aku dulu kayaknya cuma bawa sisir dan baju2 aja, nggak inget bawa bedak dll itu :D

    ReplyDelete
  12. Kok beda ya dengan artis yang mau bersalin? Mereka malah nyempatin diri dandan canti dulu tuh, kan habis melahirkan langsung diwawancara hehee

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^