Tentang Kartu Undangan Pernikahan

1.28.2016


Dulu pas nikahan pada pake kartu undangan fisik, nggak? Apa ada yang masih nyimpen desainnya? Atau malah masih nyimpen juga undangannya sekadar buat kenang-kenangan?

Enggak, saya bukan mau bikin GA atau sejenisnya, kok. Cuma pengin sharing aja, kebetulan banget ini kemarin waktu lagi oprek-oprek FB, pas di album yang di-tag sama teman-teman, nemu foto di atas. Ya ampun, ini udah 7 tahun yang lalu! 

TUJUH TAHUN LALU.

Saya udah menikah selama tujuh tahun dengan suami saya, ternyata. Time flies so fast banget, ya? Perasaan baru kemarin itu lahiran anak pertama, eh sekarang udah mau lahiran lagi anak ketiga. Alhamdulillah. :')

Masih inget gimana perjuangan menikah dulu, di saat saya masih kuliah, belum sidang apalagi wisuda, dan masih usia dua puluh dua. Ihik. Tapi ketika akhirnya saya bisa wisuda, udah punya anak dua.

Balik lagi ke undangan tadi, ya. 

Saya nggak tau kalau sekarang masih pada butuh undangan fisik atau nggak, secara ya, sosial media udah pada punya semua, kalau mau undang teman-teman bisa irit hemat. Ya, hemat waktu, nggak perlu kirim-kirim ke alamat rumahnya. Hemat budget juga pastinya. Undangan buat teman-teman bisa dialokasikan untuk konsumsi lagi. Hahaha. Ya kan lumayan ya kalau harga undangannya sebiji lima puluh ribu? :D

Dulu, harga undangan saya ini nggak nyampe lima ribu, lho. InsyaAllah, kalau nggak salah ingat, ya, nggak sampai lima ribu. Kalau salah ya palingan nggak sampai lima belas ribu. Pokoknya ada lima-limanya gitu, deh. Yang pasti, sih, bukan lima puluh ribu, karena terbatas banget budget-nya. Ditekan-tekan banget budget-nya buat undangan ini, bolak-balik revisi juga. Untungnya sama temen sendiri bikinnya, dese waktu itu baru aja usaha percetakan, dan saya langsung percayain kartu undangan ini sama dese.

Aslinya, kartu undangan mau diambil alih sama orang tua saya. Maklum, nikahannya kan di rumah orang tua saya, yang waktu itu masih domisili Palembang. Jadi maksudnya biar nggak ribet-ribet gitu, biar bikin di Palembang aja sekalian, jadi nanti saya dan suami tinggal lenggang-kangkung aja dateng ke Palembangnya. FYI, waktu itu saya masih kuliah ya, di Bandung coret alias Jatinangor, sementara calon suami kerja di Jakarta.

Karena saya pikir ini acara kami berdua, boleh lah ambil alih satu aja gitu. Biar aja urusan sewa tenda dan baju dan makanan dan musik dan lain-lainnya sama orang tua, kami berdua yang urus kartu undangan. Penginnya, sih, biar sesuai gitu desainnya, minimal nggak jadul lah. Tapi nyatanya, ngurus desain undangan itu super rumit, apalagi buat kami berdua, yang nggak punya contoh undangan yang dipenginin kayak apa. Hahaha!

Tambah lagi, teman saya ini juga kan baru aja buka usaha percetakannya, jadi ya belum ada referensi banyak, cuma ada contoh-contoh yang pernah dese kerjain dulu dan punya entah siapa-siapanya. Dan waktu ngitung-ngitung harga satu biji aja, itu bisa sampe puluhan ribu ya ternyata! Dan waktu itu saya maunya neko-neko pula, pake kertas jenis ini, laminasi apaan gitu lupa, tulisan arabnya tinta emas atau silver, dan total-total jadinya mahal. Hiks. Akhirnya ganti jenis kertas dan warna tulisan disamain semua. 

Yang penting warna kartu tetap ungu, sesuai dengan tema yang saya mau. Untuk pilih warna ungunya pun, ga semudah tinggal tunjuk gitu aja. Ada banyak warna ungu, dan harus sesuai dengan saya dan suami. Manalah ketemunya jarang-jarang, ya, jadi pas ketemu itu semua dihabisin untuk bahas kartu undangan doang. Pening. 

Belum lagi amplopnya. Hahaha. Selesai urusan isi, amplop masih menanti lagi. Kertas amplopnya mau kayak apa, juga ngaruh banget. Warna dan besar kecilnya tulisan juga. Terus, ada lagi kertas kecil yang biasanya buat ucapan terima kasih, itu juga diperhitungkan. Jangan kelupaan! Hahaha pusying, kan, Syantiek? :p

Tau gitu mah serahin aja ke orang tua, deh. Tapi udah mepet, saya waktu itu cuma dikasih jatah sebulan untuk ngurus undangan. Kalau bisa sebelum sebulan malah, soalnya nikahannya kan awal Januari, mutusin tanggal nikahannya pas di bulan Desember. Ngok. :D

Akhirnya, dua minggu selesai cetak. Cepet juga, yah. Iya, sekarang mah bisa bilang cepat. Padahal dulu nungguinnya deg-degan banget. Bolak-balik ditanyain terus sama orang tua di Palembang, mau neror percetakannya juga nggak enak, lha wong temen sendiri, dese juga pasti pening banget itu mikirin untungnya dari mana. :D

Last but not least, alhamdulillah jazaa kallohu khoiro, Mas Ikhlas, udah mau direpotin waktu tujuh tahun yang lalu untuk bikinin kartu undangan gue & suami. Coba aja lo masih buka percetakannya sampe sekarang, kayaknya anak-anak lain bakalan pesen ke elo, deh. :)))

Oh ya, teman-teman sendiri, dulu gimana cerita kartu undangannya? Share di kolom komentar boleh banget. :))

20 comments :

  1. Saya masih simpen juga undangan fisiknya mbak hehehe, eh sama dong saya nikah belum wisuda hahah dan wisuda pas udah ada anak, hihih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aih cepatnya komen, Mbak. :))
      Seru ya pas wisuda udah ada anak. ;)

      Delete
  2. Kartu undangan ane masih berbentuk fisik, tahun 2014 kemarin, bentuknya anti mainstream dah pokoknya

    ReplyDelete
  3. Belum married. Mau dong ngerasain ngurusin undangan begitu Mbaaaak :P biar bisa jawab komen ini hahaha

    ReplyDelete
  4. saya ni mbak yg lagi bingung mau pake undangan kayak apa. hihi

    ReplyDelete
  5. undangan pernikahan yaaa.... wahhhh

    ReplyDelete
  6. Aku masih menyimpan kartu undangan pernikahan kami dulu.. Terselip di album foto kenangan pernikahan..

    ReplyDelete
  7. Aku masih nyimpen dong kartu undangan pernikahanku dulu. Undangannya sih sederhana banget... kalo gak salah inget sih cuma seribu lima ratus sebijinya. Maklum, nikah di jaman krisis moneter kudu ekstra ngirit hahaha


    Ternyata dek Isti kartu undangannya pun warnanya ungu ya? Bener2 pecinta ungu nih

    ReplyDelete
  8. aku juga pakai undangan fisik ,maklum lah masih mengikuti orang tua

    ReplyDelete
  9. Teteuuup Unguu yaa!
    Btw, skrg 5ribu ngga dapat yang kek di atas. Punyaku yg sederhana banget, soft cover, 7ribu. :D

    ReplyDelete
  10. Aku seneng banget ngoleksi undangan pernikahan baik fisik/digital dari teman-teman. Ternyata sekarang berguna karena mas pacar punya usaha desain dan cetakan, jadi bisa jadi referensi hihi

    ReplyDelete
  11. Masiih mbak..malah saya pigura n pasang di ruang tamu. Sok bangga karena desainnya nggak mainstream dan murmer. Skitar 5000 uda sm amplopnya..akhir taun 2008 :)

    ReplyDelete
  12. Dulu pas nikah nggak sempat bikin undangan karena persiapannya mepet.., by the way...saya dulu wisuda sudah punya anak 3..lho

    ReplyDelete
  13. Undangan nya online, hadiah nya juga online donk mba.. Hihihii.. Kalau aku menikah pakai undangan fisik, hard cover dan serba pink dan layout, design, sampai undangan nya pun masih aku simpan mba buat kenang kenangan hehe

    ReplyDelete
  14. Saya juga pake undangan fisik koq Mbak, 2thn lalu.. masih simpen juga itu undangannya. Waktu itu cetaknya terbatas, sampe rela banget saya umpetin 1lembar gegara niat banget buat disimpan jadi kenang2an, xixiix.
    Waktu itu gak sampe 5rb/lembar juga, gegara budget yg ngepas juga. Malah waktu itu cetaknya nyaris ekspress jg, hampir mirip cerita Mbak, saya malah ketok tgl nikah ke hari H itu gak sampe sebulan :D

    ReplyDelete
  15. masih dong. bahkan kipas suvenir juga masih saya simpan. undangan fisik lebih berkesan mbak. dan bisa untuk penujuk jalan. apalagi bagi yang udah sepuh-sepuh.

    dulu, 2008, saya undangannya gratis-tis. soalnya tempat saya kerja dulu ngurusin desain untuk periklanan. ga jauh kan ya desai mendesain. sama boss dikasih gratis desain undangan, nyetaknya, finishing plus bonus kartu ucapan terima kasih mini yg diselipin di suvenir yang memang saya ga kepikiran untuk bikin gituan. haha... alhamdulillaah. rezeki.

    ReplyDelete
  16. aku sangat sederhana , kecil dan mungil sesederhana pesta pernikahannya. kalau aku sih bilang sama ibuku, bikin yang kecil saja, lebih baik uangnya buat ke depan mengarungi bahtera rumah tangga, ngisi rumah kontrakan

    ReplyDelete
  17. Aku juga sangat sederhana, bikin sendiri designnya dan cetak sendiri hihi.

    Glowlicious.Me | A Beauty Escape Playground

    ReplyDelete
  18. Unguuu unguuu .. Aku belum nikah sih Mak mgkn aku akan sebar undangam via RSVP online saja buat yg muda2 kalo nanti nikah hihihi

    ReplyDelete
  19. Aku masih nyimpen tapi ada di rumah ortu :D Warnanya biru.

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^