Backpacking With Children

3.02.2016




Backpacking with children, why not? Oh iya, saya bukan salah satu backpacker, sih. Tapi sampai sekarang masih penasaran kepengen banget nyobain.

Backpacking. Sama. Anak-anak.

Saya selalu ngebayangin kalau saya bisa keliling dunia, eh keliling Indonesia aja dulu, deh, sama suami, saya penginnya backpacking in style. Dengan tas ransel besar (dan kece) di punggung. Hahaha. Tapi tahu sendiri lah, kayaknya nggak pernah ketemu backpacker yang stylish. Iya, sih, mereka bakcpacking-an dengan style mereka masing-masing, tapi nggak ada yang stylish. Ya kali orang backpacking biar irit ini malah mau gegayaan. -__-

Kalau suatu saat datang waktunya, saya mau beli backpack yang cocok sama outfit saya nanti. LOL.

Meski saya sama sekali nggak tahu dan nggak ngerti ransel mana yang bermerek bagus dan oke, saya masih bisa tanya sama teman saya yang memang backpacker, Nurul Noe. Noe ini, biasanya backpacking-an sama anak-anaknya, Daffa' dan Abyan.

Kamu harus tahu kalau Noe ini --bisa dibilang-- keren. Dia pertama kali mengajak anaknya backpacking ketika masih umur 6 tahun. Dan waktu itu, mereka, naik gunung! Hosh. Kok, bisa ya, dia nggak takut anaknya rewel di jalan? Oh, kayaknya salah, deh, pertanyaannya. Kok, bisa ya, anaknya nggak takut dan nggak capek selama naik gunung? Kalau saya jadi dia, saya nggak ngebolehin anak-anak ikut, deh. Soalnya saya nggak mau anak-anak rewel sepanjang jalan karena capek. :D

Pernah lagi, mereka backpacking dan dapat hotel bintang sedikit yang nggak ada AC dan banyak nyamuknya. Pernah juga anak-anaknya diajak bermalam di sebuah warung ketika mereka singgah. Dan anak-anaknya, nurut. Nggak ngeluh sama sekali untuk tidur di tempat seperti itu.

Rasa penasaran saya untuk backpacking sama anak-anak mungkin baru bisa terwujud kalau anak-anak saya udah gede. Haha. Secara sekarang aja nggak kepengen repot di perjalanan, gimana bisa tenang di jalan? :D

But, hey!

Tadi saya bilang si Noe ini keren, kan, ya? Dia juga hebat, lho! Dia bisa membuat anaknya merasa nyaman selama backpacking. Dan saya yakin anak-anaknya bisa tumbuh menjadi anak yang tangguh.

Iniliah bedanya saya dengan Noe. Instead of saya sayang dan peduli sama anak, sebenarnya saya yang nggak mau diganggu dengan kerewelan mereka sepanjang perjalanan. Tapi buat dia, sama sekali nggak mengganggu. Anaknya nggak pernah rewel, lho, selama naik gunung! Kalau pun capek, nggak akan sampai nangis. Anak-anaknya juga nggak nakal selama backpacking.

Saya ingat waktu dia pernah cerita kenapa ngajak anak-anaknya backpacking.

Dengan mengajak anak-anak backpacking, mereka belajar untuk hidup sederhana dan tidak mengeluh, apalagi menuntut. Dengan mengajak mereka naik gunung, mereka juga bisa belajar untuk mencintai alam. Salah satunya dengan tidak membuang sampah sembarangan.

Oh, satu lagi. Kalau kamu mau tahu kayak apa hebatnya si Noe, dia pernah backpacking (ke air terjun) saat hamil! Dan beberapa bulan kemudian, backpacking lagi ke gunung dengan bayinya yang baru lahir. Edan, kan?!

20 comments :

  1. Salut sama Mbak Nurul, saya jujur belum berani, anak-anak masih pinyik-pinyik :D

    ReplyDelete
  2. Mak Noe memang warbiyasahhh....saya mah nyerah deh :)))

    ReplyDelete
  3. backpacking bawa anak bener2 salut saya

    ReplyDelete
  4. Emang emak yang satu itu bener2 deh. Takjub aku dibuatnya. Aku inget banget ceritanya backpacker sm anak2nya ke bandung kemudian ke jatinangor. Mak, buat aku liatnya perjuangan banget. Aku mah angkat tangan dah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita, ngajak anak naek angkot bentaran aja perjuangan banget yak :D :D :D Rempooooong -_____-

      Delete
  5. Quoted: Dengan mengajak anak-anak backpacking, mereka belajar untuk hidup sederhana dan tidak mengeluh, apalagi menuntut. Dengan mengajak mereka naik gunung, mereka juga bisa belajar untuk mencintai alam. Salah satunya dengan tidak membuang sampah sembarangan.

    Mengajak anak2 biasanya bikin ortu stress krn khawatir anaknya akan lelah sepanjang perjalanan. Dan kl sdh lelah ya jadi rewel... Belum lagi sebentar2 minta berhenti krn mau makan. Saya pernah ketemu kelg yg bawa dua anak kecil. Saya yg memang jujur gak terlalu suka sama anak kecil udah sebel duluan. Membayangkan mereka akan rewel sepanjang jalan. Tp ternyata mereka gak rewel... Memang sih mengoceh terus dan bawel, tapi buat saya mereka amazing banget... Salut deh sama orangtua yang bisa mengajak anak jalan2 dan mereka menikmatinya walau perjalanannya gak nyaman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget, bisa bikin stres :D Apalagi kalau suami nggak ikut :D

      Delete
  6. Idenya keren mb Is... Salut buat mb Noe.. Tp kok masih jauh dari bayangan saya juga yaaa, hehe...

    ReplyDelete
  7. Aduh aduh, mba isti, aku jadi GR. :p btw, pada sadar ngga sih kalo Sebenarnya kami bekpekeran karena ngga bs jln2 ala org kaya. Wekeke... Budget budget budget :v *buka kartu* btw, makasiih mamanya I'am, Shaki & Manda :* sehat terus ya kalian sekeluargaaa

    ReplyDelete
  8. kalau naik gunung bisa tandem gak ya? hehehe bawa diir aja udah lumayan ya apalagi bawa anak

    ReplyDelete
  9. Iyaaaa.. Aku salut banget sama mbak Noe. Kok bisa ya bawa baby ranu ke mana-mana sambil bawa 2 bocah? Ngga rewel pula mereka semua.. Doa apa yg dirapal sama dia :)

    ReplyDelete
  10. tapi itu yang bikin seru memang mba isti..aku dan udi juga ngajakin anak-anak jalaaan ke mana-mana since their tender ages hehehe. Mkanya Bo udah merengek mau ikutan aku diving..sama kayaknya ama maska ini hehehe

    ReplyDelete
  11. Kereeen Nurul Nore, saya masih harus banyak belajar sbr kalo ajak anak jalan2..apalagi ngga sama suami

    ReplyDelete
  12. Mak Noe keren ya. Kalau aku masih suka mikir budget kalau liburan jauh sama keluarga.

    ReplyDelete
  13. Salut dengan Noe.
    Aku malah rempong banget kalo bawa anak-anak, tapi emang seneng kalo bisa pergi rame2 sekeluarga, ya.

    ReplyDelete
  14. Keren anak-anak di ajakin ngebolangg, hehe

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^