Nostalgia (Durian) Medan

10.20.2016


Ngomongin soal Medan, pastilah nggak jauh-jauh dari durian. Selama saya tinggal di Berandan dua puluh tahun silam, kenyaaaaaang banget makan durian. Murraaaaaahhhhh banget. Apalagi kalau udah musimnya. Perut bisa dibikin mblendung kekenyangan karena tiap habis makan nasi, dessert-nya durian. Biar kata setiap hari makanin durian, tetep aja ya, habis makan nggak mau, tuh, cuci tangan pakai sabun. Biar baunya long lasting. Hahahaha.

Teman saya, sebut aja Rendy (nama yang sebenarnya), pernah cerita, kalau dia lagi pulang ke Nias, itu durian sebuahnya cuma dihargain Rp 100,- aja. Saya ulangin lagi. Se-ra-tus-ru-pi-ah. CEPEK. Di situ aja saya masih melongo karena nggak pernah tahu Nias itu kayak apa kalau pas musim durian. Beda lagi sama teman saya yang lain. Kita panggil aja Rani, ya, karena memang namanya Rani. Nah, si Rani ini punya pohonnya. Kalau pulang sekolah, disuruh mampir ke rumahnya untuk ngabisin durian yang dipungutin. Ah, sedapnya. Padahal, rumahnya dia ini jauuuh dari rumah saya. Tetep saya jabanin. Demi durian.

Beruntung banget saya, waktu ke Medan bulan lalu itu, pas lagi musim durian. Sengaja saya pilih flight pagi H-1 acara akad, supaya saya punya waktu untuk berburu durian. Hahaha. Dan ternyata Mama saya juga punya rencana yang sama. Buah memang jatuh nggak jauh dari pohonnya. :p

Credit to atemalem.com

Sampai di sana, malamnya saya langsung diajak sebenarnya saya yang minta sih bukannya diajak ke salah satu tempat yang jual durian 24 jam. FYI, harga duriannya Rp 35.000,- sampai Rp. 40.000,- per buah. Selain makan duriannya, beli juga, dong, pancake duriannya, biar bisa bawa buat oleh-oleh. Dan pancake-nya, sudah dikemas dalam sebuah kotak yang isinya 8 buah. Kalau daging duriannya mau dibawa pulang buat oleh-oleh, bisa juga lho. Mulai dari seratus ribu sekotak, sampai lima ratus ribuan, ada semua. Mau yang ada biji atau dagingnya aja, bisa!

Ngomong-ngomong soal pancake, saya jadi menyesal kenapa cuma beli sedikit. Padahal, begitu sampai Jakarta, langsung makan rame-rame sekeluarga. Dua kotak pancake, ludes seketika berikut daging durian yang sekotak harganya Rp 70.000,-. Pas durian dan pancake habis, baru ingat padahal pengin nyimpen sekotak buat suami yang waktu itu masih di Suly. Sekarang, suami udah di Jakarta, baru, deh, nyari-nyari toko mana yang jual pancake online.

Pas lagi iseng-iseng bukain web e-commerce yang saya ikutin (yah, ketahuan, deh, kerjaannya cuma stalking-in semua website jualan :D). Pencarian pancake dimulai dari di Paylesser Indonesia. Biar kata di situ cuma jual produk-produk lifestyle aja, saya tetap nyari ke toko-toko yang kerjasama di situ. Ealah nggak tahunya ada juga barang-barang kebutuhan mamak-mamak macam kita ini. Hah, kiiiitaaa? :D




Karena udah kadung tahu ada produk untuk mamak-mamak, ya saya langsung stalking-in lagi lah kupon-kupon yang paling ngehits di situ. Eh, ada Matahari Mall kupon yang lagi sale gila-gilaan! Tuh, kan. Ada diskon sampai 70% untuk makanan! Aaaaaakkkk!


FYI, nggak usah bingung kalau harga yang tertera di website nggak sesuai budget, di sini bisa nyicil, kok. Mau yang harga lima ribu atau lima juta, semua bisa dicicil bulanan. Tuh, pancake duriannya aja nggak diskon. Biar kata nggak diskon, masih bisa nyicil, tuh, kalau emang nggak mau bayar cash segitu. :p



Btw, kenapa tulisannya jadi random gini, deh? Pancake-nya untung aja jadi kebeli. Nggak usah bandingin lagi harga pancake sama durian di Nias yang cuma cepek doang, nanti makaninnya nggak bisa ditelan. Hahaha.

11 comments :

  1. ngiler denger kata durian medan. huhu. kapan bisa nyobain.

    ReplyDelete
  2. medaaan oh medan...kebayang serunya jalan ke sanaaa :). Dan itu dureeen :)

    ReplyDelete
  3. seratus ribu itu murah ya? di Jombang duren bisa dapat 2 gede-gede

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang mana seratus ribu, Mas? Saya nulisnya seratus rupiah di atas. :)))))))

      Delete
  4. harganya bikin melongo, padahal disini mahal ya durian

    ReplyDelete
  5. Beuh sadis. Kapan ya aku bisa ke sana, mau makan durian sepuas puasnya sampek perut panas. Hahaha

    ReplyDelete
  6. Kalo ada yg ke Medan biasanya minta dibeliin pancake durian, enaaaakkk
    Harga duriannya 100 aja? Lebih murah dari harga permen

    ReplyDelete
  7. Mbaa, aku kalau ke Medan mesti minta dibungkuin pancake durian yang enak itu. Hihii

    ReplyDelete
  8. Mba , aku orang Medan yang nggak suka durian nih hahaha. Tapi emang kalo di Medan murah karena banyak kebunnya. Terus aku diledek sama Nantulangku rugi katanya nggak suka durian hiks..

    ReplyDelete
  9. Waduh durian. Kapan ya aku terakhir makan durian? Udah lama banget. Susah di sini. Seringnya dapet zonk. Masa kudu ke Medan? Hihi

    ReplyDelete
  10. Apaaaaa, seratus rupiah????
    Ya ampun bisa diserbu penggemar durian nih kalo harganya segitu. Pesta durian! :D

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^