Well, I'm Not a Big Fan of Sewing

11.13.2016




Di sekolah anak-anak saya, ada acara workshop membuat bantal lucu. Acaranya sendiri sih udah lewat, dan saya ikut. Alasan saya ikut adalah supaya kenal sama para orang tua murid di sekolah. Bukannya apa-apa, anak-anak saya sekelas itu temannya nggak sampai 20 orang. Karena saya baru pindah, jadi saya nggak begitu kenal Mbak ini mamanya anu, Mbak ono mamanya ane, dll. Jadi tujuan saya yang utama supaya kenal sama mereka. Terlepas dari kegiatan workshop-nya.

Setelah minta ijin sama suami, saya langsung daftar. Ketika hari H, boleh membawa anak yang juga bersekolah di situ. Pas, deh, saya bisa bawa Shaki. Kebetulan juga papanya anak-anak udah di Jakarta, jadi bisa ikut untuk bantu pegangin Manda.

Okehsip, suami udah oke. Saya langsung daftar dan bayar. Jadwal langsung dikosongin untuk tanggal 22 Oktober kemarin. Oh ya, acara begini cuma untuk orang tua yang anaknya sekolah di sini aja, bukan untuk umum. :)

Hari H



Katanya mulai jam 9 pagi. Begitu tiba di sekolah, jam 9 memang sudah mulai, di ruangan kelas I'am. Tepat waktu. Buka acara, langsung disuruh keluar kelas. Ngapain? Exercise. :)))


Selesai exercise, makan dulu. Hahahaha. Belom apa-apa udah makan dulu aja masa. Abis makan, baru mulai deh jait-jaitannya. Karena saya masuk kelas terlambat, jadi saya ketinggalan sedikit disuruh ngapain aja untuk mulai jaitnya.


Jadi, saya juga baru tahu, kalau yang ngajarin ini Mbak Santi, anaknya sekelas sama I'am, namanya Wisang. FYI, Wisang ini salah satu anak yang ngajak I'am main pertama kali waktu baru masuk sekolah ini. Ada satunya lagi namanya Panji. Makasih, ya, Panji & Wisang. :)

Okeh, lanjut. Pas saya masuk ruangan, saya dikasih 2 lembar kain, sepaket spidol tekstil, jarum jahit dan benang putih, lem, juga kertas untuk gambar. Sebenarnya, sih, bebas mau gambar sendiri atau pakai yang udah ada. Saya nggak mau ambil pusing, pakai yang udah ada aja. Ada gambar bunga tulip, bunga matahari, sama kaktus. Saya pilih tulip, karena kelihatannya kok paling gampang. :D

Tapi ternyata ....

Waktu mulai menjahit bunganya, astaghfirullahal'adzhim. Pengen nangis rasanya. Belom juga mulai jahit, masukin benang ke jarumnya nggak lulus-lulus. Hahaha. Ya ampun itu jarum yang saya dapat kecil banget lubangnya, masa! Udah dibasahin, gunting, basahin, gunting, nggak masuk-masuk juga. Setres. Makin setres pas lihat sebelah kanan sama kiri saya udah pada mulai menjelujuri kainnya. Tambah makin setres pas lihat sebelah kiri saya jahitannya rapih sekali. Hayati sedih, Bang. :')

 



 

Akhirnya saya dibantu sama Mbak di sebelah kiri saya itu. Duh, saya lupa namanya. Pun anaknya. Anaknya di kelas 1, which is nggak sekelas sama I'am atau Shaki. Abis itu, saya mulai juga jahitnya. Terakhir jahit itu waktu pertama kali belajar PKK di kelas 1 SMP. Selesai belajar PKK itu, blas nggak pernah jahit-jahit lagi kecuali masang kancing baju. :D

Jahit jelujur saya bikin lebar-lebar dengan maksud biar cepat selesai. Bhahaha. Ternya malah nggak rapih. Dan saya keringetan padahal posisi saya dapet angin banget dari kipas (karea AC 4 bijik nggak sanggup melayani segitu banyak manusia di dalam ruangan). 

Nah, masuk bagian ngisi dakron, saya kelimpungan lagi. Pasalnya, sisa ruang yang saya buat untuk mengisi dakron itu sangat-sangat sempit syekali. Ibarat pake baju lama yang udah sempit, dipaksa masuk-masukin. Udah berhasil masuk, bingung lagi deh nutupnya gimana. Sementara Mama-mama yang lain ada yg udah pada jadi bantalnya dan udah pada pulang. Buahahaha. Anyway, makasih, ya, Mbaknya, nolongin saya banget beberapa kali, apalagi pas bagian penutup jahitan terakhir.

Well, yes, I'm not a big fan of sewing.



Catatan:
Silakan klik link tutorial membuat bantal lucu jika ingin tahu proses pembuatannya. :)

7 comments :

  1. Hahaha ya ampunnn...eh,mn hasilnya mak?

    ReplyDelete
  2. aaaah...aku jadi penasaran juga..soalnya memang lucuuu ituuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Okeh, aku tarik napas dulu kalo gitu sebelum motoin :D

      Delete
  3. hahaha, Isti nih, hasilnya malah gak diliatin. Penonton kecewa.. ;D

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^