Peluncuran Modul Iya Boleh untuk Anak Unggul Indonesia

4.11.2019

27 comments :

"Manda, besok Mama mau kerja lagi ada acara Dancow yang kayak waktu itu, Manda mau ikut?"
"Mau! Tapi nanti Manda boleh main di peygaun lagi?"
"Iya, boleh."
"Asiiiik!"

Hidup Bertetangga Itu, Harus Banyak Sabar

4.07.2019

2 comments :
"Bu, pinggangnya agak ngepas."
"Ah, enggak. Ini kan saya jahitnya sama kayak contoh bajunya! Nanti juga melar!"
"Oh, gitu, ya? Ya udah, deh, nggak jadi."
"Ada lagi?"
"Iya, sama ini lubang lehernya kekencengan. Kepala saya jadi susah masuknya."
"Masak? Tapi nanti melar ini lama-lama!"
"Tapi kan yang pake dan ngerasain saya, Bu. Ini kekecilan!"

*******

"Mbak, ini ada baju bagus. Saya inget anak Mbak aja nih makanya ngambil tadi dua. Lucu nih, buat anaknya, Mbak. Pasti cantik, deh. Tuh, modelnya cakep, bahannya enak, nih, nggak pasaran. Murah, cuma dua puluh lima ribu aja satunya. Ambil aja dua-duanya, ya?"

"Oh, ya udah saya ambil deh." (padahal gue nggak suka bahannya, pasti panas dipake)

*******

"Mbak, nanti mau jenguk Bu Anu ke RS. Mbaknya kan mau pergi, jadi nggak bisa ikut jenguk kan, titip uang aja ke saya sekarang mumpung Mbaknya masih di rumah."

*******

"Nih, Mbak, ada baju-baju kaos buat anaknya. Daripada pake baju bagus terus kan sayang, ini pake baju main aja. Ada buat laki sama perempuannya juga. Tuh, murah-murah ini, Mbak. Satunya dua lima aja. Nih, pilih, Mbak."

Kali ini gue tolak. "Nggak usah, Bu, baju anak saya udah banyak."

"Kenapa? Ini buat main, tuh. Nih, ada celana dalem juga buat anaknya. Lucu-lucu, murah juga. Buat ganti-ganti. Buat Mbaknya juga ada, nih. Murah, kok. Ambil aja, nih, berapa, bayarnya gampang."

-________-

Tetangga yang satu ini emang rada-rada nyebelin. Mau nyolot takut kualat, beliau udah sepuh soalnya. Apalagi, jaman-jaman baru pindahan tuh ya cuma beliau doang yang selalu jadi "tempat sampah" gue. Ya namanya gue orang baru, mau kenalan ama yang sepantaran juga masih bingung karena rumahnya juga pada jauh-jauh. Yang rumahnya deket ya cuma Ibu satu ini. Lagipula beliau tinggal sendiri di rumahnya, eh berdua sama cucunya yang masih SD. Jadi beliau punya banyak waktu di rumahnya dan kadang suka gue titipin Manda kalo gue lagi beberes.

Gitu ya hidup bertetangga? Harus banyak sabar. Kalau nggak punya stok sabar yang banyak, nggak bakalan bisa bertahan. Namanya ketemu orang baru, lingkungan baru, guenya yang harus menyesuaikan. Tinggal di lingkungan baru berarti harus siap dengan perubahan, dengan karakter tetangga yang berbeda, dengan omongan orang yang juga beragam. Harus pinter-pinter filter-nya. Kira-kira yang nggak perlu, ya nggak usah diambil hati aja. Toh besok lagi juga pasti ketemu lagi.

Kalau dulu pas di Suly gue nggak bertetangga, nggak tahu gimana karakter orang sebelah unit, atau depan unit gue. Papasan juga cuma say hi aja, terus udah. Nggak ada basa-basinya. Nggak ambil pusing juga, mungkin mereka nggak bisa ngomong English. Maka itu begitu pindah ke Jakarta, gue merasa 'amazed' sama tetangga gue.

Posting-an ini udah lama gue tulis di draft, dan baru sekarang kesampaian nerusinnya. Masih related, kok. Apalagi sekarang gue udah lebih banyak kenal sama tetangga, nggak cuma Ibu itu aja. Tapi sekarang gue jadi nggak deket sama Ibu itu lagi, soalnya gue udah temenan sama mamah-mamah muda yang sepantaran, yang ngobrolnya lebih nyambung, dan yang punya anak kecil sepantaran anak-anak gue.

Tapi jadinya temen-temen gue yang disalahin.

"Gara-gara temenan ama si Anu, nih, Mbak Isti jadi nggak pernah main ke rumah saya lagi."

Oh, my ...! Sabaaaarrr .... 😅

Katanya Rumput Tetangga Tidak Selalu Lebih Hijau

4.04.2019

30 comments :
Ida, adalah seorang Ibu Rumah Tangga yang suaminya bekerja menggunakan tenaga. Suaminya membantu usaha kakaknya Ida, dan bertanggung jawab atas semua peralatan yang digunakan, termasuk juga mengangkut barang dari gudang ke mobil, kemudian dari mobil ke gedung yang akan digunakan.

Kehidupan ekonomi Ida bisa dibilang berkecukupan. Dibilang cukup karena mereka nyatanya memiliki rumah (yang meskipun kecil), sebuah kendaraan beroda empat, dan dua buah kendaraan beroda dua.  Entah itu mobilnya masih kredit atau sudah lunas, tapi nampaknya keluarga Ida terlihat baik-baik saja.

Dijapri Karena Nggak Ngucapin Ultah di Grup

4.03.2019

2 comments :
Kalau anak kalian ulang tahun dan dirayain di sekolah, kemudian ada orang tuanya yang nggak ngucapin di WAG kelas, kalian bete nggak?

Well, gue dapet japrian begini tadi siang.

ass
mba, kemaren kan anakku ultah, kok mba ga ngucapin selamat di grup?
hehe

😱 ASLI KAGET! 😱

Pakai GOJEK Bisa #UninstallKhawatir

4.02.2019

54 comments :
Waktu itu acara baru selesai malam. Seharusnya jika sesuai jadwal, pukul 6 sudah boleh pulang, tapi karena agak 'ngaret', jadi baru selesai sejam kemudian. Lagipula tadi itu nanggung, jadi saya shalat Maghrib dulu. Kepikiran anak di rumah sama si Mbak, takutnya rewel Mamanya belum pulang sampai malam begini.

Buru-buru pesan GO-CAR.