Undangan Dinner

2.22.2013

Kira-kira 2 minggu yang lalu, suami saya dan teman-teman satu tim di kantornya, diundang makan malam dengan rekan kerjanya. Karena ini merupakan undangan kedua, yang pertama kami sekeluarga bisa ikut, dan kini saya juga ikut lagi bersama anak-anak. Undangan pertama tempo hari ada teman suami saya yang membawa keluarganya juga, jadi bayangan saya dan suami undangan kali ini juga begitu. Saya ada temannya nanti.

Kami berangkat nebeng sama teman suami saya yang membawa mobil. Temannya ini orang Syria, dan tinggal di gedung belakang apartemen kami. Dan ternyata, ia hanya sendirian. Keluarganya tidak diajak ikut. Saya jadi nggak enak gitu, soalnya yang nebeng kok lebih banyak, jadi kayak dijemput supir. Hihihi, maaf ya :)

Sampai di tempat tujuan. Jika yang pertama kami makan di La Lezar Restaurant, yang letaknya di tebing, dan meja kami memang berada di outdoor sehingga bisa menikmati pemandangan Suly dari ketinggian. Kali ini kami makan malam di sebuah hotel. High Crest Hotel namanya.


Ternyata, sodara-sodara, di sana lelaki semua! Ga ada satu pun dari teman suami saya yang bawa istrinya! Huhuhuu... Ngga papa deh, saya yang paling cantik di malam itu, uhuk uhuk :p Syukurnya, ada beberapa teman suami yang membawa anaknya. Ya ngga banyak, sih. Cuma ada dua orang dan masing-masing bawa 1 anak aja; yang satu anaknya cowok, satunya lagi cewek.

Yang pertama disediakan ketika para tamu duduk adalah air putih. Lalu mulailah menu appetizer datang. Kami disuguhi berbagai macam salad. Ada 3 macam salad, dan saya ga semuanya doyan.


Salad buah zaitun dan spinach+tomat, sama sekali tak tersentuh sama saya :p

Salad sayuran (sawi putih, tomat), ada pangsit kecil-kecilnya juga, udah habis saya makanin :D

Kemudian datanglah berbagai macam roti. Saya ngga motoin semua rotinya, jadi cuma seadanya aja yang bisa saya ambil. Setelah roti, datanglah 3 macam gorengan khas Timur Tengah; semacam pastel dkk. Ada yang namanya sambousek, kebbe, dan apa ya satu lagi saya lupa. Dan gorengan-gorengan ini sama sekali ngga saya foto, karena udah habis duluan, hihi. Selain kebbe, dua gorengan lainnya berisi mozarella. Hmmmm maknyus deh pokoknya! Apalagi saya penggemar keju :D

Ini saya nemu dari sini. Kira-kira seperti ini sambouseknya, isinya keju

Yang ini juga saya nyomot dari mari. Kuranglebih begini isinya. Mirip pastel bentuknya, kan?

Si kebbe ini mirip comro kata saya, tapi isinya daging sapi, agak-agak bau, yang doyan ini si Shaki doang :p Foto saya ambil dari sini

Salah satu piring roti yang berhasil saya foto. Itu yang setengah lingkaran pinggirannya isinya keju, lho :D

Ngisi perut dengan berbagai appetizer di atas aja rasanya udah penuh perut saya. Diselingi dengan air putih dan jus jeruk yang kami pesan, rasanya saya udah ngga bisa nerima masukan lagi, hihihi. Tapi menu utamanya belum datang ini, sodara-sodara! Dan terereret... Ini dia menu utamanya!

Ga jelas ya gambarnya? Ini pasta saus keju, favorit saya dan Shaki :p

Akhirnya ada juga yang bisa dimakan sama I'am! Ini kentang goreng udah dimakanin I'am sebagian :p

Ini potongan pizza, lamb tekka, kebab, dan chicken tekka yang ada di piring suami saya 

Ini piring besarnya yang isinya pizza, chicken tekka, lamb tekka, dan kebab tadi

Naan (roti), biasa dimakan sebagai pembungkus kebab, chicken tekka, atau lamb tekka

Sayang, chicken tekka yang biasanya bisa jadi menu andalan saya, di restoran ini ngga begitu enak rasanya. Kayak masih setengah matang mbakar ayamnya. Kalau lamb tekkanya? Empuk! Ngga kayak lamb tekka yang biasa dibeli suami saya dari rumah makan dekat kantornya, yang ini lebih enak dan ngga berbau. Tapi tetep aja saya ngga begitu suka daging kambing.

Setelah makanan-makan tadi ngga ada nyentuh-nyentuh lagi, pelayan ngambil lagi sisanya. Kirain udah selesai semua, tinggal dessertnya aja. Itu pun kalo ada dessert saya ngga yakin bisa makaninnya lagi. Eh, ternyata masih ada lagi yang datang. Menu andalan restonya: ikan bakar! Wow!

Ini ikannya aslinya gede banget loh. Sayang saya motoinnya ngga pake pembanding, jadi ga jelas segede apa ikannya,

Ikan bakarnya enak, loh pemirsa. Sebelum ini saya pernah nyobain ikan bakar, tapi versi resto Itali-Irak, rasany kalah sama yang ini. Dan menurut pengakuan suami dan teman-temannya, ikan bakar ini yang paling enak di Suly. Mereka belum pernah ngerasain ikan bakar seenak ini di restoran Suly manapun. Selesai sudah makan-makannya. Alhamdulillaah... Eits, masih ada dessert lagi! Hihihihi... Ini dia dessertnya, manis-manis, kayak yang moto :p *silakan muntah di kresek masing-masing ya*

Macam-macam cake yang semuanya manis-manis sekaliiiii, sampe giung kalo kata orang Sunda :p

Yang putih itu, ditaburin kelapa. Enak, sih, pertama makan. Begitu makanin sendok ketiga dan seterusnya, giung, deh. Sebelahnya, itu saya ngga nyobain. Keliatannya juga manis banget, perpaduan madu dan almond. Karena banyak kacangnya, jadi saya milih untuk ngga nyobain, bisi nyelip :p

Cake selanjutnya, yang kuning itu, jelas namanya cheese cake. Hmmm ini yang saya suka. Tapi berhubung perut udah overload, saya milih nyobain cuma sesendok aja. Lumayan sebagai obat kangen sama Cizz, hehe. Sebelahnya lagi juga sama, cheese cake, dengan sirup dan buah kiwi di atasnya. Enak, manis, dan ada asemnya. Seger. Yang terakhir, itu lembut dan renyah sedikit, mirip kue sus bawahannya.

Lagi enak-enak nyobain cakenya, ada salah satu anak teman suami saya datang dan pengen main sama I'am. Namanya Ashraff, asli Baghdad, sekolahnya Grade 1. Udah gede, ya, tapi masih mau main sama I'am. Syukurlah, I'am jadi punya teman. Tadinya I'am sama sekali ngga bisa diam. Dia turun dari kursi terus jalan-jalan ngelilingin meja dan nyamperin orang yang lagi menghibur tamu resto di panggung. Sama Shaki juga tentunya.

Selagi saya sibuk ngerekam I'am dan Ashraff main bareng, suami saya ngobrol-ngobrol sama temen-temennya sampe ngga terasa kalo teh yang disuguhin sebagai hidangan penutup udah dingin dan saya ngga sempat nyicipin sedikit.

Makan malam berakhir menyenangkan. I'am dapet temen baru, meski ngga tau kapan lagi ketemunya, kami pun kenyang semua. Untung udah sholat Isya duluan sebelum berangkat tadi, jadi pulangnya tenang deh, tinggal sikat gigi terus tidur.

I'am foto dulu sama Ashraff sebelum masuk mobil, buat kenang-kenangan :)

4 comments :

  1. buah zaitu itu rasanya asam dan asin ngitu kan? itu mamang makanan khas turki

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya asma asin, mba. saya pernah ngerasain sekali rasanya aneh, saya ga suka, hihihi..

      Delete
  2. kagak tahan euy, lihat sajian makanan'a, bikin cacing diperut pada demo
    kalau aku dapat undangan, kagak pernah nagajak pasangan, walaupun di undangan'a ada 2 nama biasa'a, tp lebih asik pernah sendiri atau sama temen, soalnya takut cemburuan, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi iya nih mas, sebagian makanan di sini memang menggiurkan, tapi ada juga yang bikin eneg :p
      kalau suami say dapat undangan biasanya selalu tanya dulu mau ikut apa ngga, itu juga kalo diundang sama keluarga, kalo cuma urusan kantor aja biasanya suami ga bawa keluarga, hehe...
      *rada mbulet ya mas jawaban saya*

      Delete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^