Hah? I'am Loncat Kelas?!

6.26.2014



Jadi, kemarin itu, 24/6, saya ambil rapor I'am. Seperti biasa, ambil rapor di sini tuh nggak kayak sekolah-sekolah saya dulu di Indonesia. Kalau dulu orangtua saya ambil rapor pasti ketemu sama wali kelasnya, kalau ini saya ambilnya di bagian resepsionis. Datang cuma tinggal sebut nama anak, tanda tangan, lalu diberilah amplop besar ini. Gurunya? Nggak ada.


Abis terima amplop, saya langsung menuju taksi lagi. Saya udah janji sama anak-anak mau ngemol sekalian setelah dari sekolahan. Saya buka amplopnya selagi di dalam taksi. Ada beberapa lembar isinya, biasanya sih cuma ada tiga lembar aja. Kali ini ada banyak karena sekalian ada pengumuman untuk pengambil year book + CD's concert, dan pengumuman tanggal masuk sekolah.

Lembar demi lembar saya baca, alhamdulillah banyak kemajuan yang pesat. Saya senyam-senyum sendiri baca hasilnya, meski ada juga yang saya nggak ngerti, yaitu pada pelajaran Bahasa Arab :D.




Irhamna is promoted to Grade 1.

Deg.

Saya langsung diam. Nggak ngerti harus merasakan apa. Senang, tentu aja iya. Bangga, iya banget. Anak saya yang awalnya masuk KG 1 nggak berbekal apa-apa tiba-tiba dipromosiin untuk loncat ke kelas 1 SD. Surprised. Tapi sebenernya saya kasihan.

Saya takut mentalnya belum siap. Saya takut waktu main-mainnya hilang banyak. Saya takut dia malah tertekan. Saya takut ini jadi beban buat dia. Saya takut dia stress. Saya takut dia jadi mogok sekolah. Baiklah, ini asli kayaknya saya yang emang belum siap nerima kenyataan.

Lalu saya keingetan. Bukan bermaksud sombong, tapi rata-rata keluarga dari suami saya, dari Bapak Mertua, itu pada pinter-pinter semua. Sebutlah ITB, UI, atau Univ. Telkom (dulunya STT Telkom), dan mereka lulusnya pun memuaskan. Saya sempat punya keinginan, mudah-mudahan anak-anak saya bisa dapet otak encernya. Ya bukan berarti dari keluarga saya itu nggak encer, lho ya.

Saya lihat I'am lagi. Inilah jawaban Tuhan buat saya. Ketika dulu saya pernah meminta kemudian di-ijabah pada saat ini, apa saya akan menolak? Saya sendiri masih galau. Dilema. Di satu sisi, suami mendukung sekali. Bukannya apa-apa, pasalnya dia pun begitu. Masuk SD ketika masih berusia lima tahun, dan dianggap nggak ada masalah.

Belum lagi dukungan dari Kakungnya (kakek) I'am. Beliau mendukung pun bukan tanpa sebab. Adik saya, waktu dulu mau naik TK besar, dia sendiri yang nolak. Dia nggak mau sekolah TK lagi dengan alasan cuma nyanyi-nyani aja. Jadi adik saya ini penginnya langsung SD. Jadilah dia anak bawang di kelas barunya.

Saya share di sini cuma pengin keluarin yang ada di dalam hati aja. Saya ngga mengharapkan apa-apa dari temen-temen yang baca, itu pun kalau ada yang baca. Hehehe. Udah banyak pengalaman yang saya denger dari temen-temen saya yang mengalami sendiri loncat kelas begini. Ada yang positif, juga negatif. Keputusan belum bulat, masih 50-50.

Kalau begini, saya harus istikhoroh sepertinya. Ya Allah, jangan jauh dari saya, ya. Saya tahu ini jawaban dari-Mu. Tapi saya butuh untuk menguatkan hati. Karena sesungguhnya hati saya masih menolak kalau I'am loncat ke SD. :(

13 comments :

  1. saya juga nggak bisa berkomentar mbak.. senangnya punya anak yang pintar :)

    ReplyDelete
  2. no commentlah,yang penting i'am makin pinter....sayang banget,itu knp wali murid cm dikasih amplop aja???gurunya kemana sih??hehehe......

    ReplyDelete
  3. Saya juga SD 5 tahun mak, TK hanya setahun. Semua balik ke kondisi anak, apakah ia siap atau gak. Apakah kelak ia merasa nyaman atau enggak karena faktor kesiapannya itu. Jadi mak bisa tanya langsung sama I'am dan dilihat dari kesiapannya I'am :)

    ReplyDelete
  4. semoga setelah istikharah menemukan jawabanya & gak galau lagi ya mak. I'am samanih lahirnya di bulan syawal ya kaya aku hehehe

    ReplyDelete
  5. selamat I'am. Semoga dapat keputas terbaik untuk semua, mbak :)

    ReplyDelete
  6. Sallim ilal liqo', slamet buat i'am! ;-)

    ReplyDelete
  7. Bener juga sih mbak ya... kesian kalo dia tertekan karena memang belum waktunya,

    ReplyDelete
  8. yang penting tetep didampingi mbaa.. aku juga TK setahun kok hehe..

    ReplyDelete
  9. Semoga dpt jawaban terbaik mak ^^ aamiin

    ReplyDelete
  10. Kalau dg I'am sndri gmn, Mak? Kalau loncat, ada hal2 yg bakal terlewat oleh I'am, ya.

    Selamat istikharah Bu Istiadzah. :)

    ReplyDelete
  11. waw heubat I'am...Mdh2an dpat jawaban terbaik mba

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^