Siapkan Uang Cash Kalau Mau Beli Rumah di Kurdistan

6.16.2014



Kok serem amat yak judulnya? Hahaha. Ini bukan nakut-nakutin teman-temin yang mau nikah sama orang Kurdi, ya. Tapi asli, saya sendiri baru ngerti kalau masyarakat Kurdistan, khususnya Suly, pada nggak nyimpen uang di bank, lho! Nah, bingung, kan? Terus, mereka nyimpen uang di mana, dong?

Ya, di rumah!

Nggak tau pasti juga saya di mana letak persembunyian uang-uang mereka. Kalau saya tau, bisa gaswat ini. Menurut teman saya yang nikah sama orang Kurdi sini, suaminya sih nyimpen uang di rumah. Entah di lemari, di brankas, di bawah bantal *yakali*, di kolong tempat tidur. Saya nggak tahu pasti, yang jelas masih di rumah. 

Kebetulan juga, baru-baru ini suaminya beli rumah. Dan bayarnya? Cash dengan uang segepok-gepok. Hih, nggak takut dijambret, ya? Ya enggaklah, di Kurdistan ini alhamdulillah aman-suraman, bok! Tingkat kriminalitas rendah. Cuma paling ada bom sama tembakan aja kalo pas mau pemilu dan setelah pengumuman hasil perhitungan suaranya. Ngik!

***

Semua berawal gara-gara suami saya sekarang ini kalau mau ambil gaji nggak bisa setengah-setengah. Maksudnya gini. Dulu, suami masih bisa ambil gaji sedikit cash, dan lebihannya lagi transfer ke rekening bank Indonesia kami. Atau berapapun yang dibutuhkan, bisa ambil cash advance di kantor, biasanya sih nggak sampai setengah gaji. Nah, sekarang, hanya dikasih pilihan diambil cash semua, atau ditransfer semua.

Lalu saya iseng bertanya tentang gajiannya orang lokal di kantornya. Ternyata, sistemnya mereka mengantre, sesuai jadwal, untuk mengambil uang gaji secara cash. Wuidih! Lah kalo gajinya seribu dolar, alias sepuluh jutaan lebih, gimana? Ya kontan dibayarnya pakai uang seratusan dolar berlembar-lembar. Terus yang sepuluh ribu dolar gimana? Emang ada yang gajinya segitu? Ya ada aja, yang jabatannya tinggi-tinggi lah ya. Jawabannya: sama, cash juga. *elapiler*

Terus saya bingung, untuk apa lagi uang-uang yang mereka terima cash tiap bulan itu? Kenapa pada nggak pakai bank aja, sih ya? Kan enak, praktis pula. Usut punya usut, ternyata uangnya itu berguna buat mereka kalau-kalau mau beli rumah atau mobil. Jadi, untuk beli properti di sini masih pakai sistem bayar tunai dengan arti yang sesungguhnya: kontan. Nggak ada kredit-kreditan, apalagi kredit sama bank. :|

Ya ampuuun, masih primitif sekali ya keliatannya mereka? Nyusahin juga gitu, kalo belum punya uang banyak nggak bakalan bisa punya rumah dong? Kok kayak yang belom melek internet gitu, ya? Lalu saya jadi penasaran, apa jangan-jangan mereka kalau mau cari rumah dijual kudu keliling sendiri menyusuri jalanan dan mendaki gunung lewati lembah kayak Ninja Hatori? :D
  
Perumahan di Kurdistan begini bentuknya. Kotak-kotak.


Suami saya ini, tiap hari ya, demeeeeen banget kalo buka laptop itu yang pertama dibuka di tab internet adalah, situs pencarian rumah dijual. Padahal ya, lagi nggak mau beli rumah. Lagi nggak nyari rumah. Lagi nggak mau jual rumah juga. Dan, yang paling utama, lagi nggak punya duit buat beli rumah! :D

Di Kurdi sendiri selain lewat kantor agen atau makelar, pencarian untuk tempat tinggal bisa juga dilakukan lewat internet. Nggak ndeso-ndeso amatlah ya ternyata, hahaha!

Di sini, kebanyakan apartemen yang dicari. Bukannya apa-apa, soalnya kalau apartemen itu kan biasanya relatif lebih murah daripada rumah karena nggak ada biaya beli lahan tanah. Lagipula, sepengetahuan saya, apartemen yang lagi dibangun sejak saya baru pindah dua tahun lalu di belakang gedung saya, sekarang udah jadi dan udah 80% ditempatin. Padahal itu ada sepuluh gedung, lho!

Saya sendiri belum ngalamin gimana susahnya mencari tempat tinggal di Suly (Sulaymaniyah), karena sewaktu pindah memang dicarikan oleh perusahaan di mana suami saya kerja.

Ini difoto sekitar 3 tahun yang lalu. Lihat lahan kosong sebelum gunung?
Sekarang sudah penuh dengan bangunan apartemen, yang sudah dihuni hampir 70%-nya.

Menurut saya, dengan adanya internet, harusnya lebih memudahkan untuk mencari tempat tinggal yang sesuai dengan harapan kita, ya kann? Tapi nyatanya, setelah saya iseng-iseng cari di internet pun, nggak banyak yang menampilkan untuk daerah Suly ini.

Contoh salah satu situsnya adalah Erbil Real Estate (seperti Lamudi di Indonesia). Properti yang diiklanin di sana mencakup wilayah Kurdistan. Jadi, selain Erbil, juga ada Suly (Sulaymaniyah), Dukan, Koya, daaaan nggak apal semuanya sayah. Tapi ya itu tadi, sedikiiiiit sekali. Mungkin kalau berniat bener-bener nyari, kudu kelilingin Suly baru ketemu yang sesuai harapan.

Yah, tapi walopun udah modern bisa cari properti lewat online, tetap aja ya bok, bayarnya cash keras pake duit fisik. Baca lagi, CASH KERAS. KONTAN. Manalah harga-harga rumah di sini mihil-mihil. Rumah dengan luas tanah kurang lebih 160 m2, enggak tingkat, harganya itu hampir 2 M, bangunannya aneh pulak. Itu bukan di tengah kota padahal. Nyesek. Makanya banyakan rumah-rumah di sini itu disewain yang lantai atasnya. Biar balik modal kali yak :D.
Inilah rumah yang dijual hampir menyentuh 2 M itu, di Suly. Ngok! 


Beruntunglah kita warga negara Indonesia masih bisa ngredit rumah dari bank dengan pembayaran sepuluh tahun :D. Coba bayangin kalo nggak ada bank, atau kita dilarang kredit pake bank. Mau minjem duit ke rentenir? Kalo gitu, saya aja deh yang jadi rentenirnya, biar bisa cepet naik haji. Hahahaha. *ya Alloh, becanda aja ya itu mah, saya nggak mau dosa, amit-amiiiiiit*

32 comments :

  1. wuahahha ngebayangin uang sebanyak itu dibawa dalam koper gede

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi sesungguhnya saya sendiri juga ga pernah liat segede apa kopernya. ;D

      Delete
  2. wuih,g kebayang gimana bawa uangnya ya kl beli rumah ^^

    ReplyDelete
  3. beli rumah 1M berapa koper ya mak? :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Satu koper juga cukup, MakLid. Tapi kopernya yang gede bingit kali yak? :D

      Delete
  4. Rumahnya tinggi-tinggi ya mbak,setinggi harganya.. semoga apartemennya tak setinggi gunung. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhahah iyeeeesss... Kalo apartemennya sih di sini paling tinggi cuma 11 lantai aja, gak kayak di Jakarta yg bisa sampe puluhan lantai. Fyuuuh....

      Delete
  5. Langsung pingsan jamaah sm golongan menengah lainnya klo dsini jg hrs cash u beli rumah. Haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahahha ikutaaaaan! Secara ya kredit kan mempermudah meski kita punya uang cash sekali pun. :D :D :D Iriiiiiiits :D

      Delete
  6. Wahahaha kalo sistemnya begini gak ada cerita pada kebelet menikah :P *eh*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh bener banget, Win! Di sini tuh orang2 meritnya lama. Kalo aku liat2 ya, yang cowok itu sampe 40-an deh kayaknya baru pada punya anak kecil. Seriiing banget aku liat, bapaknya udah ubanan, ibunya masih muda, si anak ini masih balita. :')

      Delete
  7. Haish... megang uang cash segitu banyak, langsung habis terus kayanya. Pertanyaannya, kapan balik ke Indo, mak? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha itu mah kalo Makpon. :p
      Belum tau, Mak, kapan baliknya lagi, nih. Huhuhuhu

      Delete
  8. Mereka takut Riba nyimpan uang di Bank atau gimana mba??? wuisss..nyimpan uangnya diamana ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah! Ga tau ini Mak. Aku belum nanya2 lagi tentang riba ini ke mereka. :))

      Delete
  9. Coba saat ke rumah teman Pak Jef, disobek dikit itu sofanya. Jangan2 mereka simpan uang cash di jok sofa dan kasur. hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahhah boleh2 itu. Nanti kita pura2 ke dapurnya aja, terus intipin semua microwave sama oven yang lagi ga dipake, kali2 aja pada nyimpenin duit di situ yak. :D

      Delete
  10. indah ya bu desain rumah dan apartemennya

    ReplyDelete
  11. waww terpanah juga pas baca uang cash sebanyak itu disimpan sendiri, tdk dimasukan bank ya, knp ya?? hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya, terpana liat uangnya Mbak? :D
      Bank di sini nggak laku. Ga tau apa karena mereka ga mau pake sistem bunga, atau emang masih primitif. :)

      Delete
  12. Untung banget, di situ aman. Kalau di Indonesia? #geleng2.
    Beneran mihil hidup di situ ya, Ma. Rumah kecil kek gitu 2 M ajah. Hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes, Dah. Mihil, Daaaah. Kalau ada orang Kurdi yg ngelamar kamu mau aja, pasti kaya. Hahhaha. Walaupun tua. :p

      Delete
  13. Ya ampun bergepok-gepok gitu diambil tunai? wuahhh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mak. Huhhu ngeri ya bayanginnya? :D

      Delete
  14. wah,,betul banget,,nggak bakalan punya rumah kalo seperti itu mak,,Alhamdulillah,,,masih diberi kemudahan sama Allah untuk dapetin rumah scr kredit,,, tetap bersyukur,,,

    ReplyDelete
  15. Assalamualaikum mba isti....
    Salam kenal ya.....
    Mau Tanya mba harga sewa apartemen dan biaya hidup disana sebulan brp ya?

    Jazakillah
    #Arie#

    ReplyDelete
  16. Disitu mange gk da org miskin y mbk,kliatanya gaya hidup org suly tuh beruang semua.heeee

    ReplyDelete
  17. gile rumah kaya gitu 2M? kalo didaerah sy udah dapet rumah mewah

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^