[Kehamilan Ketiga] Usia Kandungan 36 Minggu

1.04.2016


Udah beberapa Sabtu ini ketika saya kontrol ke dokter kandungan, saya diminta untuk memeriksa pergerakan si bebi, detak jantung bebi, dan kontraksi. Namanya, sih, Non-Stress Test (NST). Jadi awalnya saya berbaring dulu di atas sabuk karet yang nantinya dilingkari di perut saya dan ada dua buah alat berbentuk bulat yang mendeteksi detak jantung si bebi. Kemudian saya pindah posisi tidurnya, miring.


Saya mulai diceknya itu pas usia kehamilan 32 minggu. Foto saya di atas diambil waktu 32 minggu. Karena ada anak-anak dan suami yang ikut nungguin, jadi sekalian aja saya minta foto buat bahan di blog. :p Selama dicek ini, saya nggak boleh banyak gerak. Lumayan lama juga ngeceknya, 15-20 menit. Apalagi minggu kemarin, saya sendirian di ruangan itu, kebetulan anak-anak dan suami nggak ikut masuk.  Tapi enaknya, saya jadi bisa tidur siang sebentar karena ruangan senyap.

Usia kandungan 35 saya juga dicek NST begini lagi, begitu juga pas 35 dan 36 minggu. Iya, saya udah mulai disuruh kontrol seminggu sekali sekarang. Yang bikin saya heran, waktu kontrol minggu 35 itu dokternya bilang kandungan saya udah 36, maka itu saya disuruh datang lagi seminggu kemudian, yang menurutnya udah 37 minggu tapi perhitungan saya masih 36.


Ada Apa di Usia Kandungan 36 Minggu?


Ini, yang kata dokter saya udah 36 minggu. Perut udah "turun". :)

Katanya, mulai usia 35 atau 36 minggu, si bebi akan "turun". Ini bisa terlihat kalau kita ngaca terutama dengan posisi miring. Yang tadinya perut kita bulat, di minggu ini akan berat ke bawah alias turun; karena kepala udah berada di bawah. Nah, karena udah turun pula lah, kita akan merasa lebih "ringan", bernapas dengan lega sebab perut nggak menekan dada lagi, tapi juga jadi sering bolak-balik ke toilet untuk buang air kecil setiap sepuluh menit sekali akibat kepala bebi yang udah di bawah itu.

Kenyataannya, perut saya memang "turun", bisa dilihat di foto di atas. Taaapiiii, siapa bilang lebih ringan? Iya, sih, kalau jalan kadang suka berasa enteng aja gitu, cuma saya jadi suka nyeri di bagian perut bawah dan harus dipeganging terus kalau lagi jalan. Rasanya kayak ada yang mau jatuh dari perut, jadi kalau nggak dipegangin itu bisa sewaktu-waktu jebrol. Duh, apa, ya, jebrol di KBBI?

Saya juga jadi sering ke toilet. Kalau mandi, itu biasanya buang air kecil dulu, terus selesai mandi jadi kebelet lagi padahal juga baru sepuluh menit berlalu. Itu kalau masih di kamar mandi, sih, enak. Kadang baru keluar dari kamar mandi, lalu duduk sebentar, udah kebelet lagi aja. Mana sekarang di Suly lagi winter, di luar dingin di dalam dingin, udah pakai heater pun tetap berasa dingin. Males banget rasanya ngebayangin ke kamar mandi saban sepuluh menit. :D

Katanya, mulai usia minggu ini, kita akan merasakan gerakan-gerakan cinta dari si bebi yang semakin dahsyat. Hal ini disebabkan karena semakin sempitnya tuang gerak buat bebi padahal ia bertambah besar badannya. Jadi, setiap kali gerak, kita bisa ngerasain yang katanya precious thing.

Kenyataannya, setiap si bebi bergerak, saya jadi merasa sakiiiiiiit minta ampun. Perut kencang nggak ketulungan, jadi saya cuma bisa tiduran. Kalau dipakai jalan rasanya makin-makin sakit. Boro-boro kepikiran precious thing, orang penginnya buru-buru dikeluarin aja bebinya. :D

Katanya, mulai di usia 36 minggu ini, kita akan ngerasain yang namanya kontraksi palsu. Buat yang belum tahu karena baru pertama kali hamil, kontraksi palsu itu keadaan di mana perut kita terasa kencang dan sakit di bagian bawah, sambil mules-mules kayak pengin buang air besar padahal nggak ada yang mau dibuang. Frekuensi mulesnya itu stabil, dan cepat hilang, makanya kontraksi ini dibilang palsu, karena memang belum saatnya kita melahirkan. Paru-paru si bebi masih belum begitu sempurna, maka itu kalau kita ngerasain kontraksi palsu, nikmatin aja.

Kenyataannya, ketika kontrantraksi palsu itu datang, rasanya pengin garuk-garuk tangan suami. Apalagi kalau mulesnya pas malam-malam, suami udah tidur. Pengin banget nyakar-nyakarin. Enak aja dia tidur pules sementara kita nahan mules! Aaargghhhh! Boro-boro nikmatin, ini udah kepengen di-jebrol-in aja rasanya!



Well, paling enggak itu beberapa yang saya baca mengenai fakta dan yang saya rasain di usia kandungan 36 minggu. Kalau kamu ngerasain yang sama atau ada yang beda, boleh banget, kok tambahin di komentar.

Satu yang pasti, memasuki usia kandungan 36 minggu ini saya makin deg-degan menjelang persalinan. Berarti, kan, paling lambat 4 minggu lagi lahiran, atau 2 minggu lagi paling cepat. Mana perhitungan saya dan dokter ada yang beda, jadilah makin-makin deg-degan.

Curious but nervous.

28 comments :

  1. aku tes NST juga di minggu ke 32 sama yg terakhir pas mau lahiran...sehat2 ya mak,semoga dimudahkan dan dilancarkan semua aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, aku kok setiap kontrol sekarang dites terus ya? Bukannya apa2, mahal nih bayarnya hahahhahaha.

      Delete
  2. Tambah cantik aja mak Isti nih, sehat terus ya mak dan baby nya

    ReplyDelete
  3. segar bgt mba...biasanya hamil tua udah kliatan payah...

    lancar2 sehat terus ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah masih terlihat segar. :)))
      Makasih ya Mbak doanya. :)

      Delete
  4. Sebentar lagi melahirkan ya mak.. Semoga lancar prosesnya, sehat dan selamat ibu dan bayinya

    ReplyDelete
  5. Ahh, begitu yaa rasanya kalau lagi hamil :D
    Ini yang dibilang kasih ibu sepanjang masa, dari hamil saja, sudah asam manis pahit pengalamannya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, Mbak. :))
      Tapi emang kalau udah lama nggak hamil, jadi kangeeen pengin hamil lagi. :D

      Delete
  6. semoga dimudahkan dalm persalinannya nanti y mba...ah senangnya mau pny baby lagi...jd ikut excited :)

    ReplyDelete
  7. Maak baring aja kok masih cantik sih? *swear aku gagal fokus hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aiih ini juga salah fokus. :D :D :D

      Delete
    2. emang bener kok cantik gitu, anaknay cewe mungkin ya :)

      Delete
    3. Iya insyaAllah cewek, Mbak Lia. :))

      Delete
  8. sama gak istilahnya dengan CTG, karena aku disini dkternya bilang CTG

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mirip-mirip, sih, Mbak. Dulu aku di-CTG ya untuk tau detak jantung baby, tapi alatnya nggak secanggih NST ini. Nah barusan aku gugling, ternyata fungsi CTG sama NST itu ya mirip2 juga. Aku jadi bingung hahahaha.

      Delete
  9. minggu2 itu aku sudah susah tidur malam hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kebo kali ya, maunya tidur terus :D :D :D

      Delete
  10. Sehaaat sehaaat ya maaak.. Udah siap-siaaap dong. Semoga lancar sampai nanti.. All looks good yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah siap, mak. Aamiin, makasih doanya ya :))

      Delete
  11. Sehat-sehat ya. Bentar lagi lahiraaan :)

    ReplyDelete
  12. di sini ada tes NST nggak ya?
    semoga ASLB ya. normal dan lancar. Amin ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada, Mbak Teh. Coba ditanyain aja ke RS-nya. :))

      Delete
  13. Yang aku rasain, babynya sering nendang2 ke bagian bawah jadi serem gitu ini dia udah mau cari jalan keluar apa ya. Sama kadang memang tiba2 jadi nyeri dan ga bisa dibawa jalan, harus duduk sebentar baru ilang nyerinya (itu kontraksi palsu bukan y?)aku minggu ke 35 ini masih naik turun tangga 3 lantai e mak, takut ntar malah sungsang nih, ktanya kan kalo udh hamil besar jangan naik turun tangga kan? Oh ya kalau aku mulai minggu ke 32 ato 34 ya berasa tambah gatal perutku. Itu kenapa ya? Jadi kuolesin bodylotion biar adem dan ga garuk2. Kadang qolesin bedak caladin malah. Hoho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sharing aja, ya. Dulu waktu aku hamil Shaki, pas hamil gede itu masih sibuk skripsi dan bolak-balik kampus, ke ruang jurusan yg ada di lantai 3 dan naik tangga. Hampir setiap hari. :D Begitu sidang, aku pas hamil 37 apa 38 minggu itu kalo ga salah, naik tangga juga ke lantai 3. Alhamdulillah ga kenapa2, nggak sungsang juga. Malah anaknya sekarang jadi seneng jalan2 keluar n ga bisa diem. :D

      Kalau perut gatal, aku tahan-tahaniiiin banget. Tp kalo udah ga tahan, aku garuk2 pelan2. Setiap abis mandi sama mau tidur aku olesin bio oil, dari trimester pertama hamil.

      Delete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^