Dilema Mama Blogger yang Punya Bayi (dan LDM)

10.23.2016

Jadi mama blogger seutuhnya dengan dua anak dan satu bayi, itu nggak mudah. Ditambah nggak punya ART, suami di luar negeri, dan nggak bisa naik kendaraan roda berapa pun. Huks. Pada titik ini, saya sangat salut sama teman-teman yang sanggup dan mampu menjalani statusnya sebagai single parent. Sekarang, saya menjadi mama rumah tangga lagi. Seutuhnya.
Kehidupan sebagai mama rumah tangga seutuhnya, membuat saya kehilangan me-time. Dulu, saya masih sempat menulis di blog, sekarang hampir nggak bisa. Beberapa bulan belakangan ini, saya memang nggak pernah update blog lagi. Bukannya malas, tapi memang nggak ada waktunya. Susah banget ngatur ritme supaya bisa punya jadwal tetap untuk nge-blog. Kalau dulu, waktu masih di Suly, saya selalu nge-blog pas anak-anak udah berangkat sekolah. Bebas. Tapi itu dulu, sewaktu bayi belum lahir dari rahim saya. Bukan berarti saya mengeluh, ya. Ini murni hanya buat pengingat aja. Jangan bilang ibu rumah tangga itu punya banyak waktu di rumah!

Kami memang punya banyak waktu, tapi apa iya kami tega demi nge-blog, sementara ruang tamu masih betebaran Lego? Apa iya kami masa bodo amat demi ngurusin blog, anak-anak nggak dipikirin makan apa hari ini? Apa iya kami tetap nge-blog, padahal cucian menumpuk dan setrikaan menggunung? Apa iya kami bisa nge-blog enak-enak di meja, padahal banyak barang-barang nggak penting dan remahan roti di meja? Belum lagi, bayi yang selalu minta ditemani, karena mudah menangis kalau nggak ngeliat bokong mamanya nempel di dekatnya. Apa iya kami tega ngebiarin bayi bermain sendirian demi nge-blog?

NGGAK BISA!!

Begitu ada me-time di pukul 10 pagi, cucian piring sudah menanti. Pun belum mandi dari pagi. Belum lagi masak MPASI. Setiap mau nge-blog, pasti kepikiran kerjaan rumah lagi. Sayur yang belum disiangin lah. Lauk yang belum diapa-apain lah. Jemuran yang belum diangkatin lah. Pada akhirnya, pagi sampai siang dan sore, laptop kepengang pun enggak. Okeh, mari kita ubah waktu. Nge-blog-nya malam aja.

Kenyataannya?

Malam, terkadang saya ada jadwal mengaji sama anak-anak sampai pukul 21.30 di musholla dekat rumah. Sampai rumah, udah capek dan mengantuk sekali. Anak-anak pun tidurnya jadi pukul sepuluh. Kalau lagi nggak ada jadwal mengaji, anak-anak bisa tidur lebih cepat, pukul sembilan, sih. Setelah anak-anak tidur, apa bisa nge-blog?

Ingat. Masih punya bayi. Jadi kelonin dulu bayinya. Habis itu, baru bisa buka laptop. Selesai perkara nidurin anak-anak, perut keroncongan. Baru ingat, ternyata belum makan malam. Ke dapur, udah nggak ada sisa makanan, habis buat nyuapin anak-anak tadi sore. Mau nggak mau, masak dulu. Niatnya sih, sambil makan buka blog, ya, biar bisa nge-draft.

Lalu apa yang terjadi?

Belum selesai makan, bayi udah oek-oek lagi. Ya, Tuhan. Tinggalin makanan, samperin bayi. Susuin lagi sampai dia tidur. Habis tidur, lanjut makan. Tapi makan udah dingin, nggak enak lagi. Tetap harus dimakan. Lalu suami nun jauh di seberang benua sana menelpon pakai video. Sambil video call, sambil makan, juga meriksa file laporan kegiatan anak-anak di sekolah.

Akhirnya,
nelepon sampai satu jam. Tahu-tahu aja udah pukul 12 malam. Harus tidur secepatnya karena besok subuh jam setengah 5 sudah harus bangun dan menyiapkan anak yang berangkat pagi-pagi. Jangan sampai telat, karena jemputan sekolah nggak akan menunggu lama-lama. Terpaksa, makannya nggak bisa habis karena udah keburu dingin. Laporan kegiatannya cuma dibaca tanpa menulis tanggapan. Blog-nya keteteran. Lalu terdengar suara oek-oek lagi dari kamar.

Yasalam.

Kuncinya memang cuma satu, harus ada salah satu yang dikorbankan. Nggak akan bisa rumah bersih rapih setiap saat, cucian kinclong dan setrikaan wangi, urusan kamar mandi dijabanin, blog juga tetap jalan. Harus mau serahin salah satunya ke orang lain, misal laundry, atau panggil bantuan pakai aplikasi. Keluar duit buat bayar jasa mereka, ya nggak apa-apalah ya kalau mau semuanya terlihat sempurna.

Kalau ada yang tanya kenapa saya bisa nge-blog juga sekarang, jawabannya adalah, karena suami saya sudah di rumah lagi sejak seminggu yang lalu. Jadi mulai bisa mengatur ritme hidup kembali. Tapi tetep, panggil ibu tukang setrika seminggu sekali. Hahaha.

Bubye, LDM!

7 comments :

  1. Alhamdulillah sudah kumpul lagi dengan suami ya Mbak.. saya pernah ngerasain LDM juga, gak kuat :D hehe
    Btw, saya juga kadang panggil bantuan buat bantuin nyetrika :D she helps a lot!

    ReplyDelete
  2. wah gak enak juga ya ldm

    www.travellingaddict.com

    ReplyDelete
  3. Kalau saya menyesuaikan aja. Kalau lihat dari jumlah postingan sejak awal ngeblog, ternyata ketika mereka masih balita jumlah postingan saya gak sebanyak sekarang. Jadi memang menyesuaikan dnegan keadaan aja. :D

    ReplyDelete
  4. Alhamdulilah udah kumpul lagi yaa mba Is. Emang yang harus diutamakan ya anak, kalo ada selo baru deh blogging.

    ReplyDelete
  5. Alhamdulillah sudah bisa ngeblog lagi ya Mbak ISti. AKupun demikian, enggak LDM, kadang ngelirik laptop dowaang, kerjaan rumah memanggil-manggil, anak-anak memanggil minta ditemenin...ya sudah, tunggu legonya saja.

    ReplyDelete
  6. Ikut merasakan repotnya, is. Fiuh. Blog aku aja dr februari mpe skrg ditinggalkan berjamur. Cuman paling balesin pertanyaan2 aja di komen. Ga bs atur waktu euy, padahal kalo dipikir2 kan ada waktu klo di kantor, pas kerjaan di kantor rada longgar. Tp tetep ga bs euy. Hahaha...

    ReplyDelete
  7. Wah teteh keren. Saya aja baru punya anak 1 yang masih 1 tahun udah susah sekali untuk punya me timenya. Saya bisa merasakan perasaan teteh. Semangat dan sehat terus teteh 😃

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^