Drama WAG: PR Dadakan dari Guru Kelas

10.23.2017

"SDIA 20: Shaki 1-A Mohon maaf menggangu, Sehubungan dengan pembelajaran B.Inggris mengenai makanan (unit 4), maka hari senin tgl 23-10-2017 ditugaskan membawa Kentang Rebus 3 buah dipotong dadu. Terima kasih."

Di WAG kelas Shaki, beberapa pada ngeributin SMS yang dapetnya dadakan. Dibilang dadakan, soalnya diminta bawa sesuatu buat besok, Senin, dan baru dikirimin jam setengah delapan malam. Dan saya dapet SMS itu jam delapan malam tadi. Sip. 



Di saat suami lagi di luar kota, dan stok sayuran di rumah nggak ada, ngerebus kentang itu bisa jadi perkara yang rumit. Serumit kalau kamu mau diet dan di rumah kebetulan nggak ada apa-apa, tapi tengah malem kelaperan dan akhirnya nekad ngerebus indomie pakai telor. Iyah, agak nggak nyambung, sik.

Di WAG, ternyata ibu-ibu pada protes kenapa dapetnya dadakan dan malam-malam. Masalahnya, yang diminta itu beda-beda tiap anak. Ada yang dapet wortel, sosis, kentang kayak saya juga, dan ada yang disuruh bawa ayam goreng! Bahahaha. Saya langsung ngakak. Tega bener sih malem-malem nyuruh orang ngungkep ayam, cobak! Iya kalau lagi punya stok ayam, kalau enggak?

Dan chat itu masih terus berlanjut sampai saya akhirnya ke warung sayur yang buka di malam hari karena sayurannya baru datang dari supplier. Begitu pulang sampai rumah, drama masih ada. Kali ini ada yang laporan disuruh bawa STEAK DAGING! Hastagaaahhh hahhaa ini sih bukannya susah lagi nyarinya, MAHAL juga, bok! 😆😆 Ya ampun ini gurunnya bener deh tega amat.

Saya lanjut nyetrika seragam sekolah, ada lagi yang baru laporan dan dapetnya adalah.... PIZZA! Bahahhaha dagelan amat dah malam kemarin. Tapi habis itu saya langsung bersyukur, alhamdulillah dapetnya kentang, yang bisa dibeli di warung sayur dekat rumah yang masih buka malam-malam. Coba kalau saya dapetnya steak tadi? Kelimpungan, deh!

Terus salah satu anggota WAG ada yang nyeletuk, "Ini guru kelasnya kayaknya lagi sibuk jawabin japrian mama-mama sekelas." Hahaha. Iya juga, ya. Saya jadi keingetan sama teman saya yang jadi guru SD, Cheila, kan doi wali kelas juga di sekolahannya di Purwodadi sana. Kebayang kalau ada PR dadakan begini dan semua orang tua muridnya protes ke Cheila di malam itu juga. Duh, biyuuung. Itulah kenapa saya nggak sanggup jadi guru. Tapi saya salut sama Cheila, bisa jadi guru yang aktif, sabar, juga penyayang banget. :)

Anyway, pagi-pagi sehabis Shaki berangkat sekolah, sekitar jam 7-an ada lagi yang laporan di WAG, baru dikirimin SMS-nya barusan dan anaknya udah di sekolah. 😅

6 comments :

  1. ketauan jarang masak, jadi ga punya stok sayuran hehehe. kabuuuuur

    ReplyDelete
  2. Hahaha...kebayang kezelnya yach... Makanya kalau mau kasih tugas mendadak aku ga berani serumit ini.bisa2 pafa protes langsung ke sekolah.xixixi

    ReplyDelete
  3. Wah, asli ngerepotin banget. Kebayang tuh mama-mama kelimpungan malam-malam. Untung Shaki bawa kentang yaa.. hahaha

    ReplyDelete
  4. Kok aneh-aneh ya, steak, pizza wuaaah. Yang bikin rumit itu dadakannya, coba diumumin seminggu sebelumnya, bisa ada waktu persiapan.
    Paling enak itu kalo diminta bawa telur, biasanya pasti ada deh stock telur di rumah. Kalo habis bisa beli di supermarket :D

    ReplyDelete
  5. Apa pun yang serba mendadak itu gak enak. Kalo orang tuanya macam aku pasti sante, gak usah diambil pusing. Gak ada ya gak bawa *jangan ditiru ��

    ReplyDelete
  6. drama wali murid yaa.. hehe

    tapi kebangetan deh, masa ngasih tugas dadakan gitu.
    guru jaman now..

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^