Hidup Bertetangga Itu, Harus Banyak Sabar

4.07.2019

"Bu, pinggangnya agak ngepas."
"Ah, enggak. Ini kan saya jahitnya sama kayak contoh bajunya! Nanti juga melar!"
"Oh, gitu, ya? Ya udah, deh, nggak jadi."
"Ada lagi?"
"Iya, sama ini lubang lehernya kekencengan. Kepala saya jadi susah masuknya."
"Masak? Tapi nanti melar ini lama-lama!"
"Tapi kan yang pake dan ngerasain saya, Bu. Ini kekecilan!"

*******

"Mbak, ini ada baju bagus. Saya inget anak Mbak aja nih makanya ngambil tadi dua. Lucu nih, buat anaknya, Mbak. Pasti cantik, deh. Tuh, modelnya cakep, bahannya enak, nih, nggak pasaran. Murah, cuma dua puluh lima ribu aja satunya. Ambil aja dua-duanya, ya?"

"Oh, ya udah saya ambil deh." (padahal gue nggak suka bahannya, pasti panas dipake)

*******

"Mbak, nanti mau jenguk Bu Anu ke RS. Mbaknya kan mau pergi, jadi nggak bisa ikut jenguk kan, titip uang aja ke saya sekarang mumpung Mbaknya masih di rumah."

*******

"Nih, Mbak, ada baju-baju kaos buat anaknya. Daripada pake baju bagus terus kan sayang, ini pake baju main aja. Ada buat laki sama perempuannya juga. Tuh, murah-murah ini, Mbak. Satunya dua lima aja. Nih, pilih, Mbak."

Kali ini gue tolak. "Nggak usah, Bu, baju anak saya udah banyak."

"Kenapa? Ini buat main, tuh. Nih, ada celana dalem juga buat anaknya. Lucu-lucu, murah juga. Buat ganti-ganti. Buat Mbaknya juga ada, nih. Murah, kok. Ambil aja, nih, berapa, bayarnya gampang."

-________-

Tetangga yang satu ini emang rada-rada nyebelin. Mau nyolot takut kualat, beliau udah sepuh soalnya. Apalagi, jaman-jaman baru pindahan tuh ya cuma beliau doang yang selalu jadi "tempat sampah" gue. Ya namanya gue orang baru, mau kenalan ama yang sepantaran juga masih bingung karena rumahnya juga pada jauh-jauh. Yang rumahnya deket ya cuma Ibu satu ini. Lagipula beliau tinggal sendiri di rumahnya, eh berdua sama cucunya yang masih SD. Jadi beliau punya banyak waktu di rumahnya dan kadang suka gue titipin Manda kalo gue lagi beberes.

Gitu ya hidup bertetangga? Harus banyak sabar. Kalau nggak punya stok sabar yang banyak, nggak bakalan bisa bertahan. Namanya ketemu orang baru, lingkungan baru, guenya yang harus menyesuaikan. Tinggal di lingkungan baru berarti harus siap dengan perubahan, dengan karakter tetangga yang berbeda, dengan omongan orang yang juga beragam. Harus pinter-pinter filter-nya. Kira-kira yang nggak perlu, ya nggak usah diambil hati aja. Toh besok lagi juga pasti ketemu lagi.

Kalau dulu pas di Suly gue nggak bertetangga, nggak tahu gimana karakter orang sebelah unit, atau depan unit gue. Papasan juga cuma say hi aja, terus udah. Nggak ada basa-basinya. Nggak ambil pusing juga, mungkin mereka nggak bisa ngomong English. Maka itu begitu pindah ke Jakarta, gue merasa 'amazed' sama tetangga gue.

Posting-an ini udah lama gue tulis di draft, dan baru sekarang kesampaian nerusinnya. Masih related, kok. Apalagi sekarang gue udah lebih banyak kenal sama tetangga, nggak cuma Ibu itu aja. Tapi sekarang gue jadi nggak deket sama Ibu itu lagi, soalnya gue udah temenan sama mamah-mamah muda yang sepantaran, yang ngobrolnya lebih nyambung, dan yang punya anak kecil sepantaran anak-anak gue.

Tapi jadinya temen-temen gue yang disalahin.

"Gara-gara temenan ama si Anu, nih, Mbak Isti jadi nggak pernah main ke rumah saya lagi."

Oh, my ...! Sabaaaarrr .... 😅

2 comments :

  1. Saya udah tepok jidat kalau punya tetangga seperti itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jidat saya udah capek ditepokin melulu soalnya :D :D Jadinya cerita aja di sini :D

      Delete

Thank you for read my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^