#DearDaughter: And This Is The Story About You, Shaki

9.13.2013

Kayaknya baru aja kemarin Mama cerita buat Mas I'am di #DearSon, sekarang harus meneteskan airmata lagi karena nulis cerita buat Mbak Shaki. Mbak sekarang udah gede, nggak mau dipanggil "Dede Shaki" lagi, maunya "Mbak Shaki". Tapi sepertinya di cerita Mama kali ini banyakan ketawanya, soalnya kamu itu lucu, rumil, ngegemesin, cerewet, cempreng, semuanya, deh! :D

***

Udah ngerti kan, waktu Mama hamil kamu, kita sering jalan-jalan? Jalan-jalan naik bus AKAP, hihihi. Yang paling sering ya Jakarta-Jatinangor. Setelah itu Bandung-Solo atau Jakarta-Delanggu. Alhamdulillaah, hamil kamu, Mama ngga banyak naik berat badannya. Tapi, Mama jadi sering lemah. Kalo udah kecapeka, badan terasa menggigil, keringat dingin mengucur di seluruh badan, jantung berdegup kencang, nafas juga jadi tersendat. Alhamdulillaah, kita udah melewati itu semua.

Mama masih mengharap anak laki-laki yang lahir, karena pengen ada temennya untuk Mas I'am. Soalnya kan bakalan deketan jaraknya, cuma 16 bulan aja. Ternyata Alloh punya kejutan. 14 Februari 2011 kamu lahir dengan proses normal. Nama Shakira Yuri Zakaria adalah pemberian Papa. Beruntung sekali Mama diberi anak perempuan yang lucu dan cantik kayak kamu. Kamu perhatian sekali sama Mama. Apa mungkin semua anak perempuan memang perhatian, ya? :)

Mbak Shaki umur sebulan (Maret 2011)

Waktu kamu masih bayi dulu, banyak banget cobaannya. Cobaan penyakit. Mama baru sadar waktu kamu usia 4 bulanan, kepala kamu ngga bisa tegak lurus. Kalo tiduran, miring ke kanan, begitu bangun juga sama, miring ke kanan juga. Mama jadi heran dan sedih, karena setiap kali Mama coba lurusin, kamu pasti nahan dan nangis. Ya Alloh, cobaan apa ini yang Kau berikan pada kami? Mama baru aja bahagia memiliki anak perempuan yang cantik begini, kenapa penyakitnya begini?

Mbak Shaki umur 5 bulan (Juli 2011)

Akhirnya Mama sama Papa ke dokter anak. Sama dokter anak, kita disuruh ke dokter yang menangani tulang. Sama dokter tersebut akhirnya kamu harus fisioterapi karena ternyata ada sedikit benjolan di bawah telinga kiri bagian dalam yang kalo dipegang biasa ngga terasa. Itu yang menyebabkan kamu nangis kalo Mama coba lurusin, karena ternyata sakit. Mama lupa apa nama penyakitnya, bahasanya susah dihafal soalnya. :D

Minggu demi minggu kamu difisioterapi. Dan setiap kali terapi, pasti nangis kencang. Sampai-sampai terapis lainnya pada datengin kita karena terkejut mendengar suara tangisan kamu yang membahana. Bilang Mama lebay, tapi kamu itu suara nangisnya emang super banget. Mana masih bayi pula. Selain terapi di RS, Mama juga selalu praktikkan di rumah. Setelah kurang lebih lima kali terapi, alhamdulillaah kepala kamu bisa tegak lurus kembali. InsyaAlloh sampai sekarang tetap tegak lurus, ya, Mbak?

Lepas terapi, kemudian muncul lagi cobaan baru. Bentol-bentol. Bukan bentol biasa seperti digigit serangga atau nyamuk. Bentol yang lumayan besar dan seperti berisi air tapi gatal. Entahlah, Mama udah ke dokter spesialis kulit sekali pun, bentol-bentol itu masih muncul juga. Bentol yang jumlah banyak dan berdekatan dalam satu tempat. Dan bukan muncul di satu tempat aja, melainkan beberapa. Di kedua ketiakmu, itu yang paling banyak. Mama jadi ngga tega melihat kamu tidur ngga pernah nyenyak karena selalu menggaruk-garuk ketiak. :(

Selain di ketiak, ada juga di kedua telapak tanganmu. Hampir penuh sampai jari-jari. Begitu juga di telapak kaki. Dokter anak, dokter kulit, sampai dokter ahli saraf dan alergi, sudah Mama datangin dan konsultasi. Berikut obatnya. Obatnya memang manjur. Namun rata-rata seminggu kemudian muncul lagi, dan lagi, dan lagi. Mama sampai berdoa pada Alloh agar pindahkan penyakitmu ke Mama. Mama ngga tega lihat kamu bayi menggaruk-garuk seluruh tangan dan ketiak yang penuh bentol itu.

Gara-gara bentol, banyak tetangga yang mengira kita itu diapain lah. Hal-hal yang gaib diceritakan, tapi Mama ngga percaya. Dan entah kapan tepatnya, alhamdulillaah bentol-bentol itu perlahan menghilang dan tidak kembali lagi. Meski sekarang suka muncul, tapi ga sebanyak waktu kamu masih bayi. Paling-paling hanya 1-2 aja dan itu langsung Mama pecahin.

Kalo ngomongin masa bayi kamu, memang penyakitnya ada aja. Tapi syukurnya, Mama tetap memberi kamu ASI, bahkan sampai kamu usia 2 tahun lebih! Ini sekaligus sebagai pembayaran rasa sesal Mama karena telah berhutang sama Mas I'am dulu. Meski orang-orang pada bilang kalo kamu itu kurus karena ngga dikasih susu tambahan, Mama tebal telinga aja. Mama tetap positif bahwa ASI jauh lebih baik daripada susu mana pun di dunia buatan manusia.

Sekarang kamu udah pintar sekali ngomongnya, bahkan mudah sekali meniru omongan Mama atau Papa. Kamu dengan mudahnya selalu bilang, "Mama, Dede sayang Mama," sambil meluk Mama. Itu bikin Mama melting. Kalo muka Mama terlihat kusut dikit aja, kamu langsung nanya, "Mama kenapa diem aja?" atau "Mama kenapa sedih? Kan ada Dede di sini." :)

***

Kalo kamu udah dewasa nanti, Mama pengen kamu mengenang masa-masa kecil itu lagi sama Mama. Entah gimana caranya nanti. Yang pasti, Mama selalu kepikiran bakalan kangen kamu waktu balita begini. Rasanya Mama ngga pengen kamu cepat-cepat gede, biar bisa Mama peluk-pelukin terus, biar bisa Mama cium-ciumin terus, biar bisa Mama kelonin terus. :(

Mama sayang Mbak Shaki. Jadilah perempuan cantik yang selalu bersyukur, seperti arti nama kamu. Aamiin. :)

Kamu banci kamera, kayak mamanya. :D
(Juni 2013)

Tongkat estafet selanjutnya Mama lempar ke teman Mama, Mak Lina K Sari. Salam kenal ya, Mak! :)

30 comments :

  1. Ngomongnyaaa nggak ada nangis2an... nyatane aku nyo tetep mewek mbaaaaaa.. hiks

    ReplyDelete
  2. Mbaca ini bikin inget gimana rasanya kalo punya anak lagi sakit, iya ya... semua ibu sama, minta dipindahin aja sakitnya ke kita. :(
    Ini mak Isti bo'ong nih, katanya nggak bikin mewek, nyatanya yo mataku basah ikii..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, Mak. Tapi beneran loh, pas lagi nulis ini aku ga nangis. Pas dibaca2 lagi selesai publish, baru deh netes2 nih airmata TT__TT

      Delete
  3. Insyaallah sekarang dan hingga dewasa nanti Mba shaki lebih sehat ya sayang. Gak sakit2 lagi :)

    selamat pagi mba ^_^

    ReplyDelete
  4. Iya Kyanya surat cinta dr ibu buat ananda model apa pun ttp aja bikin meweks deh. Aku jg Jaman anakku srg kumat asma nya aku sering doa gpp deh aku asma seumur hidup asal jgn anakku :(
    Titip Sun ahh buat mbak shaki cantik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tuh kaann.. mak @muna setuju kaann kalo semua surat cinta ibu pasti bikin meweeekk :D

      Delete
    2. pengennya anak sehat terus ya, kalo bisa penyakitnya dipindahin aja ke kita. tapi, kalo kita yang sakit, siapa yg ngurus rumah, anak, suami??? huaaahh malah makin keteteran :D

      mbak skainya masih bobo, mak. masih bau acem :D

      Delete
  5. iiih,,shaki,,kyk bebiku bgt lho mak,,beda 1 bulan aja,,sama cerewet,,cempreng,,suka difoto jg,,ha ha,,sun sayang deh bwt mba shaki,,cini di peyuuukk tante sayang,,

    ReplyDelete
  6. Maaaak....alhamdulillah ya Shaki sudah sehat dan cantiiiik....pagi-pagi sudah berkaca-kaca euuy...love all the mommies in KEB "D>..

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillaah, Mak. kalo inget masa2 perjuangan dulu ngobatin dia, kayaknya ga nyangka aja bisa ngelewatin itu semua. :)
      love you, too, Mak! :)

      Delete
  7. Terharu membacanya, apalagi Shaki yg harus fisioterapi, tapi Alhamdulillah sudah berlalu ya....
    anak perempuan saya pun kalo nangis, kenceeng banget hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mak. alhamdulillaah udah selesai semua. semoga ga ada cobaan serius lagi buat Shaki. aamiin.
      hihiihi, suaranya membahana ya, mak! :D

      Delete
  8. Sama seperti adik saya dulu Mbk.

    Pada saat masih kecil, tidak bisa noleh ke kanan kepalanya.

    Namun akhirnya Mama saya membawa adik ke tukang pijit baji. Jadi tidak smapai ke rumah sakit dan di fisioterapi.

    Alhamdulillah sampai sekarang tidak kambuh lagi.

    Memang bayi suka rentan sekali dengan hal-hal yang sensitif.

    Untuk itu perlu penanganan yang ekstra.

    Salut untuk para Ibu di negeri ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. awalnya memang udah ke tukang pijit. tapi takut malah kenapa2, akhirnya saya bawa aja ke RS biar ditangani sama yg ahlinya. :)
      makasih udah baca :)

      Delete
  9. Shaki, perempuan cantik yang selalu bersyukur. Nama yg indah :)

    ReplyDelete
  10. Shakira, nama yang cantik dan indah, semoga doa Mama dan Papa terkabul ya.
    Hahaha, kalau sudah remaja susah minta peluknya :)
    Terima kasih sudah mau berbagi cerita yang mengharukan tentang Shaki ya *hugs*

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin. makasih makpuh :)
      makasih juga makpuh udah bikin ide seperti ini. :)
      *hugs*

      Delete
  11. Mak Isti, membaca suratmu ini, jadi teringat masa-masa kecil Intan dulu. Bener banget, aku juga dulu pernah berharap agar Intan jangan cepat2 gede, biar bisa aku peluk-peluk terus. Hehe.

    Insyaallah Mba Shaki akan jadi anak shalehah kebanggaan mama papa, ya kan, Mba? Tumbuh sehat dan makin cerdas ya sayang. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. huaaah Emaak, bikin makin mewek deh. Intan udah remaja malah sekarang, ya. :)

      Aamiin, makasih doanya, ya, Tante Al :)

      Delete
  12. kyknya dimana2 org tua sama, ya. Gak pengen anak2nya cpt gede :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihiih iya ya, mak. kalo udah gitu, jadi kangen pengen hamil lagi ya? *eh?

      Delete
  13. Subhanallah... Saya kagum pas ngelihat orang tua yang tegar saat merawat anak mereka (yang mengalami penyakit/kekurangan).
    Semoga Mbak sekeluarga selalu diberi keberkahan ya :)

    ReplyDelete
  14. kekuatan ibu diuji ketika anaknya sakit...
    peluk buat shaki...

    ReplyDelete
  15. Aku yang baca juga melting mbaaaaaak T__T

    ReplyDelete
    Replies
    1. melting lagi deh aku mbaca komenmu, mbak :(

      Delete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^