FAQ: Gimana Cara Mengurus Visa Kurdistan?

2.28.2017



Banyak sekali yang bertanya sama saya tentang membuat visa Kurdistan, sejak tahun pertama saya tinggal di Suly. Pada waktu itu, saya nggak bisa banyak bantu jawab. Pasalnya, Kurdistan memang belum mengeluarkan visa turis.


Saya cuma bisa bilang, seharusnya untuk membuat visa Kurdistan di Indonesia bisa melalui Kedutaan Irak. Tapi menurut yang udah pernah mengajukan ke sana, Kedutaan Irak pun nggak mau mengurus visa Kurdistan. Nah loh?!

Cara termudah kemudian yang saya tawarkan pada mereka adalah, dengan bertanya langsung pada KBRI di Baghdad, melalui pesan di Facebook. Oh iya, KBRI Baghdad punya akun Facebook-nya.
Pernah saya tanya dan dijawab, dan sarannya hanya disuruh datang ke Kedutaan Irak di Indonesia. Udah. Gitu aja.

Pertama kali saya membawa orang tua ke Suly adalah pada 2013 silam. Pada waktu itu, keadaan masih mudah bagi suami saya untuk membawa keluarga selain anak dan istri karena urusan visa masih di-handle oleh perusahaannya. Tapi, 2014-2015, perusahaan tempat suami saya kerja nggak bisa lagi meng-handle visa keluarga pekerjanya yang bukan keluarga inti.

Nah, ini jadi kendala buat saya dan suami karena rencana melahirkan kemarin kan maunya di Suly. Jadi, mau nggak mau kami haru cari tahu gimana caranya bisa membawa orang tua ke sini. 

Cara Mengurus Visa Kurdistan


Pertama banget, carilah pengacara yang tepat. Yang tepat di sini maksudnya adalah, yang mau mengurusi kita (warga negara asing) tanpa membebani (menguras kantong). Kebetulan, teman suami saya (warga Mesir) ada yang pernah membawa orang tuanya ke Suly dan urusan visa bisa diserahkan oleh pengacara. Jadi, kita hanya perlu siapkan dokumen yang dibutuhkan dan uang sebesar kurang lebih 200 USD untuk visanya.

Alhamdulillah, kami dapat pencerahan. Suami saya menghubungi pengacaranya, dan kami diminta untuk menyiapkan dokumen pemohon (dalam hal ini orang tua saya) dan sponsor (dalam hal ini suami saya), sebagai berikut.

  • Foto paspor pemohon (Mama saya).
  • Foto paspor saya dan suami.
  • Foto Resident Card saya dan suami.
  • Foto Akte Lahir saya pribadi dalam Bahasa Kurdistan (ini pun dibutuhkan karena pemohon bukan orang tua kandung suami saya).
  • Foto buku nikah saya dan suami (ini juga dibutuhkan untuk membuktikan bahwa saya adalah istri dari suami saya yang sah, berkaitan dengan status pemohon).

Insya Allah seingat saya segitu aja, sih. Nanti proses pembuatan visanya kurang lebih 1-2 bulanan. Tapi waktu itu nggak lama banget kayaknya. Yang bikin lama cuma bolak-balik ke penerjemah Bahasa Kurdistan aja. Setelah visa jadi, kita baru bisa beli tiket PP Indonesia - Irak. Visanya ini berlaku untuk 30 hari aja.

Oh ya, mau cerita sedikit aja soal syarat di atas. Kan diminta akte lahir, ya. Nah, kalau akte lahir jaman dulu kan nulisnya masih diketik pakai mesin tik, udah gitu nggak ada terjemahan Bahasa Inggrisnya. Jadi, setelah kami serahkan dokumennya, itu dibalikin lagi karena harus diserahkan dalam terjemahan Bahasa Kurdistan. Ya ampuuun, manalah saya ngerti! 

Pengacaranya baik banget, mau bantu terjemahin. Atau bantu dicariin tempatnya untuk terjemah dan cetak ulang. Tapi, doi kan nggak ngerti Bahasa Indonesia. Satu-satunya cara adalah, saya ketik sendiri ke Bahasa Inggris dengan format seperti Akte Lahir yang asli. Awalnya saya terjemahin sendiri, tuh, nyontek dari Akte Lahir anak-anak saya yang ada terjemahannya. Laah nggak taunya beda isinya! Ya udah, daripada salah, saya cari deh di Google contoh terjemahan Bahasa Inggris Akte Lahir. Dan, ada buanyaaaaakkkkk banget! Trimikisi buat kalian yang mau share contoh terjemahan Akte Lahirnya. Apalah aku tanpa kalian dan Google. :')

Yang bikin sulit itu, angka-ankga NIP yang tanda-tanganin Akte Lahir saya udah pudar tulisannya. Pun namanya. Hahahaha. Saya search di Google, ketemu. Tapi itu ternyata orang lain. Search lagi, nggak dapet. Saya search pakai keyword NIP yang saya kira-kira aja (soalnya angka yang hilang ada 2-3 gitu, huhu). Nyerah. Saya ngasal aja sambil baca bismillah.

Alhamdulillah, lahiran anak ketiga kemarin ada Mama. :)

35 comments :

  1. Kudu sabar ya, sebulanan baru jadi hehehe :)
    Baru tahu lho carana, lmyn ribe. Infonya berharga sekali :)

    ReplyDelete
  2. Trimakasih byk kak infonya.. Boleh tanya2 lg gak kak?

    ReplyDelete
  3. info yg bagus. Saya jadi bingung nih soalnya rencana tahun 2019 mau ke Erbil. Gimana yah ngurus visa liburannya ? Bisa bantu mbak info nya ?

    ReplyDelete
  4. Halo mbak Istiadzah, apakah berkenan untuk saya kontak sehubungan dengan putus asa nya saya mencari support letter untuk pembuatan visa Iraq,
    note: saya ingin berkunjung ke Baghdad dan Babylon, Iraq Selatan. Apakah beda dengan persyaratan visa ke Iraqi Kurdistan?
    Saya sangat berharap bisa mendapatkan orang yang mau memberikan LoI.
    Terimakasih,
    FE

    ReplyDelete
  5. Wah, aku baru tau ngurus visanya via kedutaan Irak. Aslinya itu harus diterjemahin dulu si akte lahir, kebayang yah beberapa kali proses. Alhamdulillah dimudahkan dengan pengacara yang mau bantu.

    Makasih sharingnya mba Isti. 💕

    ReplyDelete
  6. Hem, ada acara translate ke bahasa Kurdistan pula yak? Kalo di Google ada gak sih, Mbak bahasa Kurdistan itu? Untuk pula dicek dulu ternyata bahasa akte jadul dengan yang sekarang beda. Dulu aku mikir lho kenapa akte kelahiran pakai bahasa inggris pula. Ternyata ada kaitannya dengan kayak gini.

    ReplyDelete
  7. Huaaa ribet yaa mba.. untung berakhir bahagia. Bonusnya jadi punya pengalaman sebagai penerjemah akta lahir deh :))

    ReplyDelete
  8. Prosesnya lumayan lama juga ya Isti.. tapi memang pengurusN visa bagusnya jangan mepet-mepet biar tenang

    ReplyDelete
  9. Weh ternyata gak mudah ya visa ke sana sekarang ini. Tp pas ketemu org tepat alhamdulillah kelar juga

    ReplyDelete
  10. Thanks mba Isti, udah sharing cara mengurus visa Kurdistan, jadi pengen ih bisa jalan-jalan ya ke sana.

    ReplyDelete
  11. Selalu ada jalan ya mbak, Alhamdulillah. Beruntung kita hidup di zama Google udah lahir hehehe

    ReplyDelete
  12. Emang betul ya, hati kita yg mau melahirkan tak afdhol kl ibu tdk disamping kita. Alhamdulillah dpt pengacara yg baik. Aamiin,

    ReplyDelete
  13. penasaran sama terjemahan aktenya dalam bahasa kurdistan kaya apa itu :)

    ReplyDelete
  14. Masya Allah.
    Lagi-lagi aku terberkati dengan acara BW ini.
    Jadi tahu bahwa di dunia ini ada negara Kurdistan.

    Aku hampir saja terpelesat baca "kudistan", HAHAHA.
    Monmap ya, mba...

    ReplyDelete
  15. Wah, baru tau kalo ke sana agak ribet gitu ngurus visanya ya. Untung akhirnya bisa juga, sampe lahiran anak ke-3 ada mama :)

    ReplyDelete
  16. sebulan baru jadi? wauw lumayan juga waktunya yah kak

    ReplyDelete
  17. Informasi yang sangat bermanfaat mba, walau lama yang penting jadi ya mba...

    ReplyDelete
  18. Baru kali ini baca postingan tentang mengurus visa Kurdistan, thanks banget mbak pasti banyak yang membutuhkan infonya.

    ReplyDelete
  19. Makasih Isti buat sharingnya. Aku malah belum punya passpor nih, jd belum paham buat urus2 visa kayak gini hehe.

    ReplyDelete
  20. Kebayang ribetnyaa. Heheh. Tapi alhamdulillah semua Allah mudahkan ya, mba Isti. Baru tahu juga teryata memang ribet proses pengurusan visa ya

    ReplyDelete
  21. Alhamdulillah kalau masih ada mamanya, meskipun beda negara tetap diusahakan datang ya. Kalau sudah beda dunia kayak aku, harus dikuat-kuatkan melahirkan hanya ditemani suami hehe

    ReplyDelete
  22. Wah ternyata syaratnya lumayan banyak ya.. TFS mba..insya Allah artikel ini bermanfaat..

    ReplyDelete
  23. Gmna yah rasanya tinggal di kurdistan?

    ReplyDelete
  24. Mbak Isti tinggal di Irak? o,O emejiing!! aku baru perdana main ke blog ini. Dan baru kali ini juga nemu blogger yang tinggal di LN-nya itu di negara yang terkenal 'perang'. Aku jadi pengin kepo-kepo cerita lainnya di blog ini hehe. Salam kenal, Mbak Isti!

    ReplyDelete
  25. Wah sampe segitunya ya mbak ngurus visa ke Kurdishtan.. tapi jadi tau sih, kali aja tiba-tiba saya kesasar pergi kedaerah sana hehe. Makasih infonya ya mbak.

    ReplyDelete
  26. Sebagai orang yang belum punya paspor, info ini diingat ajalah, semoga suatu saat nanti bisa punya paspor dan jalan-jalan ke luar negeri 😊

    ReplyDelete
  27. Wahahaaa berarti NIP nya otak-atik asyik ya angkanya :))
    Perjuangan banget ya untuk ditungguin mama pas lahiran. Alhamdulillah semua lancar ya Deksul.

    ReplyDelete
  28. Ternyata nggak mudah ya mengurus visa ke Kurdistan, pengalaman unik dna luar biasa tentunya ya Isti bisa tinggal di Suly dan mengurus masalah administrasi seperti visa

    ReplyDelete
  29. Wah...kalo nggak punya kenalan pengacara susah juga ya...taunya cuma pengacara farhat abbas aja akuh, tapi, itu taunya karena farhat abbas suka muncul di infotainment sih..hehehe

    ReplyDelete
  30. Wah agak ribet juga ya ngurus visanya ya maksul. Tapi pemegang passpor Indonesia memang masih agak ribet ngurus visa banyak negara. Hiks

    ReplyDelete
  31. Asik yaa...
    Seru pengalaman hidup di Turki.
    Seru juga ngalamin deg-deg an ngurus visa.

    ReplyDelete
  32. Ya Allah, perjuangan banget ya ngurus visanya.. Tapi saya belum terpikir untuk sampai ke sana.

    ReplyDelete
  33. Belum terbayang kalau ngurus2 visa ke negara ini Mbak. Tapi rezeki dan jalan orang siapa tau kan ya bisa liburan ke sini hehe

    ReplyDelete
  34. Sallam .mbak. Aduuh sy kg ingin bnget kr elbil or duhoq,mau tanya jika org sma ingin berkunjung ke indonesia bagaimana?,mksih y mbk.

    ReplyDelete
  35. Assalamualaikum mba,
    Terimakasih atas tulisannya.
    Sy rencana mau ke kurdishtan-slemany mba. Sy bingung mau ngurus visa nya.
    Rencana sy pengin nikah dg pacar sy di Kurdistan. Boleh minta nomer yg bisa dihubungi atau email mba ?

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^