(Bukan) Weaning With Love: Drama Menyapih Amanda

5.07.2018


Iya, saya tahu ini terlambat tulisannya. Amanda sekarang udah 2 tahun 3 bulan tapi saya baru mulai WWL-nya dua bulan yang lalu.

FYI, kalau yang belum tahu, WWL itu singkatan dari Weaning With Love, yaitu menyapih dengan cinta. Menyapih di sini, biasanya untuk bayi yang ASI dengan gentongnya langsung. Kayak Amanda.

Dulu juga Shaki pakai metode WWL ini dan berhasil di usia 2 tahun lebih. Saya lupa lebihannya itu berapa bulan, tapi yang pasti nggak sampai menyentuh angka 3 tahun. Yang saya ingat, sebelum pakai WWL, saya sempat kasih kopi ke puting sendiri. Di situ Shaki kepahitan. Kasihan, sih. Tapi mau gimana lagi? Abis itu sayanya nggak tega. Saya bersihin aja terus saya bisikin terus setiap hari kalau Shaki udah besar, minumnya susu aja di gelas.

Berhasil? Tentu tidak! Nggak seinstan itu, Buibuuu. Saya harus terus berjuang melawan emosi yang rasanya pengin nangis tiap dengar Shaki nangis sedih minta nenen. Pengin aja saya keluarin lagi trus sumpelin langsung biar dia diem. Tapi berat. Beraaat. Tuh, tolong kasih tau Dilan, ya. 😜

Apalagi setelah tahu Jasmine, anaknya Idah yang umurnya cuma beda beberapa hari sama Amanda udah disapih. Dan itu kondisinya Jasmine belum ada adik bayi, hanya aja Idah ngantor tiap hari. Bismillah. Tiba lah saatnya sekarang saya harus menyapih Amanda. Sebenernya sih maunya entar-entaran aja, toh dia nggak "kesundulan" dan saya juga masih menikmati masa-masa menyusui. Jadi, saya yang nggak tega. Masih sayang. Masih belum siap dan belum kuat mental secara emosi. Tapi mau nggak mau, pelan-pelan saya coba.


[Baca cerita saya tentang kesundulan di anak pertama <<di sini>> deh]

Ya nggak pelan-pelan juga, sih. Soalnya saya juga terpaksa pakai metode dulu, olesin kopi. Hahaha. Hari pertama, secara tiba-tiba aja saya memutuskan untuk menyapih. Nekat banget ini karena kebetulan suami juga lagi di luar kota, jadi kayaknya saya bakal berjuang sendirian. Oh ya, lagi ada Mama nginep sih, cuma ternyata Manda-nya juga nggak mau digendong sama Utinya, huhuhu. Jadi bener-bener saya single fighter. Siap-siap begadang dan kurang tidur ini mah. 😓

Hari Pertama


Karena mulai dari siang, sekali lihat olesan kopi di nenennya, mudah sekali dialihkan dengan mainan dan jajanan. Tapi begitu tiba malam hari dan mengantuk, dia butuh nenen lalu teringat kalau nenennya ada kopinya. Langsung dong bilang, "Enggak, enggak! Nggak nenen."

Sedih nggak? IYALAH!

Lucu tapi sedih. Sedih tapi lucu. Manda jadi nggak bisa tidur padahal udah nguap berkali-kali dan ngucek-ngucek mata terus. Kelihatan banget mukanya capek butuh istirahat, tapi dia tahu satu-satunya yang dia butuhin lagi nggak bisa dipake, jadi dia semacam galau. Akhirnya saya gendong-gendong aja sambil keliling sampai dia tidur.

Gampang, ya? Gendong doang mah gampang, yang sulit itu gendong sambil nenangin karena Manda nangis goer-goer kenceng banget nggak bisa didiemin. Begitu tidur, ditaruh di kasur langsung bangun. Gendong lagi sambil nenangin lagi. Dikasih air putih, nggak mau. Dikasih susu, nggak mau. Dikasih teh, nggak mau juga.  Hayati lelah, Bang.

Jam sepuluhan akhirnya tidur juga. Saya jaga posisinya yang lagi digendong, jadi saya pelan-pelan duduk di kasur sambil rebahan dan Manda tetap posisi begitu sampai benar-benar pulas. Baru saya taruh di kasur. Fiuhhh.... Lega.

Hari Kedua


Bangun tidur yang biasanya minta nenen, ini keinget olesan kopi dan dia nggak minta nenen. Cuma minta gendong doang. Kayaknya cuma gendong deh yang bisa ngalihin perhatiannya dari nenen. Soalnya dia digendong sama siapa-siapa nggak mau, udah gitu digendongnya juga nggak mau pakai gendongan apa-apa, cuma mau dipeluk. 😢

Siangnya, udah ngantuk, tapi nggak bisa tidur. Sempat minta nenen, nyobain nenen rasa kopi, terus dia kepahitan dan geleng-geleng, "Tutut, tutut," katanya. Maksudnya minta nenennya ditutup aja.


Saya gendong-gendong sampai tidur, lalu taruh di kasur. Jeng jeeeeeng.... dia bangun dan nangis kejer! Gendong maning sampai ada kali sejam-an dia nggak mau diem. Nunjuk keluar kamar, udah keluar masih nangis. Nunjuk ke dapur, udah di dapur tetap nangis. Nunjuk ke kamar satunya, nangis lagi. Kayaknya pas rewel gini dia nggak mau ngomong, cuma mau nangis sambil tunjuk sana tunjuk sini doang, berharap mamanya punya telepati dan ngerti maksud hatinya. 😓

Terakhir dia nunjuk-nunjuk sayur yang baru mateng, saya kasih nggak mau juga. Saya makanin aja sendiri. Etapi anaknya makin kejer. Nunjuk-nunjuk ke dapur lagi, lihat ikan yang lagi digoreng sama Utinya, nangis juga. Terus nunjuk sayur lagi, saya tawarin, "Pakai nasi?" Dia diem.

Hah, ternyata dari tadi dia minta makan sayur kangkung pakai nasi doang!!

Bener laper. Lahap makannya. Nggak ada drama. Habis itu berjuang lagi nidurin. Alhamdulillah cepet bobonya, meski pakai nangis juga sih.

Malemnya ....

Sama kayak malam pertama juga. Penuh drama tangisan yang tak berkesudahan. Udah berjuang sampai kelelahan dan akhirnya tidur, di jam setengah 3 malem dia terbangun! Inget nggak bisa nenen, dia nangis lagi. Huhuhuhu. Nggak ngerti maunya apa, dikasih minum nggak mau, susu nggak juga, teh apalagi. Lalu saya teringat kejadian tadi siang, saya deketin ke rice cooker. Dia manggut-manggut.

Dan cuma mau makan nasinya aja nggak pake lauk apa-apa. 😅

Hari Ketiga


Siangnya Manda keingetan sama nenen. Terus saya tanyain, "Manda mau nenen?" Dia geleng-geleng padahal udah saya kasih lihat kalau nenennya nggak ada kopinya. Tapi dia nggak mau nenen lagi. Di sini lah saya mulai sedih. Hiks, anakku beneran udah nggak mau nenen lagi.

Selanjutnya, kami menjalani hari-hari seperti biasa lagi. No more drama. And no more nenen. Tapi, payudara saya selama tiga hari itu bengkak suakiiittt minta ampun. Saya ambil breastpump yang lagi dipinjem sama tetangga. Katanya, "Buat apa dipompa? Entar malah keisi lagi, ya nggak abis-abis!"

Lalu saya pun mikir, iya juga ya? Lah percuma dong saya nyapih Manda tapi nenennya tetap dipompa juga? Jadi satu-satunya jalan ya saya terima aja. Disaranin untuk kompres air hangat aja kalau masih sakit. Baiklah, kalau begitu, saya nggak jadi pakai breastpump-nya.

Dua bulan kemudian ....


Tidurnya udah nggak di kamar saya lagi 

Sekarang Manda udah benar-benar lupa sama sekali sama nenennya. Yah, walaupun Mamanya malah yang sedikit drama juga. Soalnya semenjak berhasil disapih, tidurnya juga mulai pisah, udah sama kakak-kakaknya sekarang. Jadi kalau ngelonin udah gampaaaang banget. Apalagi kalau udah ngantuk banget dia. Cuma tiduran doang di mana aja, langsung merem. Atau dibawa ke kamar sambil ditemenin tiduran, udah merem anaknya. 

Yang susah itu kalau udah ngantuk tapi nggak bisa tidur. Mesti deh rewel anaknya. Minta gendong lah. Minta keluar lah. Minta nonton Youtube lah. Minta apaaa aja yang kalo kesenggol dikit bikin nangis kejer. Akhirnya palingan cuma butuh digendong sama saya aja. Biasanya langsung pulas dia. baru saya taro di kamar kakak-kakaknya lagi. 

Oh ya, setelah berhasil disapih, jadwal tidurnya udah berubah juga. Kalau waktu masih nenen sekitar jam 10 pagi dia bisa tidur dan siangnya tidur lagi, sekarang udah enggak. Tidur cuma sekali aja pas siang, tidur pagi udah nggak berlaku lagi, maka itu dia jadi doyan makan karena kalau masih melek saya kasih makan apaan aja biar dia juga nggak kekurangan gizinya.


Ketiduran di lantai nungguin Mamanya solat Isya 😅

Ada sedikit tips dari saya kalau mau mulai menyapih. Ini berdasarkan pengalaman saya pribadi, ya.
  • Siapkan camilan kesukaan anak kita, jadi kapan pun dia main, selalu tawarin camilan. Yang sehat ya pastinya!  Manda suka banget buah. Buah apa aja yang saya sediain, biasasnya dia lahap ngabisinnya. 
  • Beri susu pengganti kalau memang anak kita doyan. Tapi ini nggak berlaku sama Manda, karena dia lebih doyan minum teh daripada susu. 😁
  • Masak makanan kesukaannya. Kalau Manda sukanya sayur sop ceker. Mau setiap hari masaknya juga dia doyan-doyan aja. Soto ceker juga doyan, tapi saya lebih suka beli jadi aja soalnya ribet masaknya kan. 😅
Kalau sekarang ditanyain mau punya anak lagi apa enggak, saya belum bisa jawab. Tapi coba, deh, tanyain Manda mau punya adik apa engga? Pasti dia jawabnya, "Enggak." Soalnya bagi dia, bonekanya ini adalah baby-nya. 😛

3 comments :

  1. Akhirnya berhasil disapih juga ya meskipun penuh drama awal2nya. Sehat2 terus ya Manda.

    ReplyDelete
  2. Eeeh, kopi. Ini bisa dicoba untuk next, deh. Soalnya aku pakai jamu yang pahit itu, Manda. Hahaha.

    Btw, tidur malam pun jadi geser, ya. Biasanya jam 19 udah bobok, ini jam 20 baru minta bobok. Qiqiqi

    ReplyDelete
  3. Aku hari kelima ini akhirnya tega dan mencoba ikhlas untuk melepas nenen. Setelah tiga bulan bahkan lebih aku coba soumding dan gagal terus... Dramanya ya ampun..sayangnya aku kalah dengan emosi.huhuhu

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^