Ngobrolin #PremiumMomentstogether dari Bau Ibu Hingga Apresiasi

4.19.2018



Percaya, nggak, kalau anak kita yang sudah tidak bayi lagi ini, masih mengenal yang namanya "bau Ibu"?


Begitu berharganya sebuah pelukan seorang Ibu, hingga bisa membuat sang anak merasa nyaman berada di dalamnya. Saya sendiri baru ngerti soal ini dari Mbak Nina, seorang Psikolog yang jadi  salah satu narasumber di acara Blogger Gathering bersama Lotte Choco Pie di Harlequin Bistro, Minggu, 15 April 2018 kemarin.


Ternyata benar, loh. Carissa Puteri, Brand Ambassador Lotter Choco Pie, mengiyakan pernyataan Mbak Nina tadi. Carissa ngalamin sendiri ketika menjelang waktu tidur malam anaknya, Quenzi. Selagi tidur bersebelahan, mulut anaknya nggak berhenti nanya dan cerita terus. Sampai akhirnya kepalanya bersandar di atas dada Carissa, tau-tau aja langsung pulas tidurnya! Saya pun teringat Amanda. 

IYA BANGET AMANDA BEGITU JUGA.

Kan sekarang Manda udah disapih, ya. Jadi begitu dia udah ngantuk, pasti nyarinya saya. Minta gendong. Nanti pas udah di pelukan saya, kepalanya langsung nempel di pundak. Terus udah aja langsung teler gitu dianya. Hahaha. Awal-awal sih saya males gendong-gendong terus, soalnya kan berat, lagipula ada Papanya kok maunya sama saya terus, sih? Tapi ternyata anaknya cuma mau tidur di pelukan Mamanya. Aaah, so sweet banget, sih, Manda. 😘

Terus, apa hubungannya dengan apresiasi?


"Anak yang biasa diapresiasi, akan tumbuh menjadi pribadi yang mandiri dan percaya diri." - Nina, Psi.

Oh, how can we forget last time we appreciate our children? Saking sibuknya, atau karena saking udah terbiasanya melakukan sesuatu, jadi kita lupa memberikan apresiasi buat anak-anak? Sedih rasanya kalau diingat-ingat. Sebisa mungkin, saya selalu memberi apresiasi kalau anak-anak saya mencapai hal yang baru. Tapi ternyata, bukan cuma hal baru aja yang perlu diapresiai. Anak butuh apresiasi dalam hal sekecil apapun.  

Baru-baru ini, saya buat perjanjian dengan I'am. Karena dia udah kelas 3 SD dan umurnya lebih dari 8 tahun, saya minta dia tidurnya pisah dengan adiknya. Dan karena belum ada kamar khusus buat dia, jadilah pakai ruang keluarga untuk sementara. Seperti biasa, pasti dia tanya-tanya dulu kenapa harus pisah kamar, kenapa dia yang tidur di luar dan bukan adiknya aja, kenapa juga tidurnya di ruang keluarga dan bukan di kamar saya? Hehehe panjang ya pertanyaannya, beruntun nggak udah-udah kalau saya jawab.

Malam pertama, dia masih malas-malasan dan akhirnya tertidur di kamar. Malam kedua, udah mulai mau meski tetap dengan pertanyaan dulu sebelumnya. Malam ketiga, dia sendiri yang ngajakin saya untuk menyiapkan kasur dan spreinya. Oh, how lovely. Cepat sekali anak ini adaptasinya. Saya jadi keinget waktu dia masih umur 4 tahun. Dia minta dibelikan selimut Hotwheels dan saya minta dia janji kalau dibelikan mau tidur sendiri mulai malam itu juga. And he did it!


Besok paginya, saya selipkan pesan di kotak makannya. Saya berterima kasih karena dia sudah kooperatif dalam perjanjian yang baru dibuat. Saya juga bangga dengannya. Dan sebelum berangkat sekolah, saya beri pelukan yang lebih lama. Tentu saja sambil mendoakannya. 😇

Vote Video #PremiumMomentstogether


Di website-nya Lotte Choco Pie lagi ada lomba vote video, nih. Cuma modal vote salah satu dari 3 video yang ada, bisa menangin jalan-jalan ke Jepang sekeluarga! Ada satu video yang paling menarik menurut saya, karena paling mendekati dengan keseharian saya dan anak-anak, yaitu yang Greeting.

Untuk ikutan vote video-nya, bisa cuss ke link ini https://www.lottechocopieindonesia.com/activity. Untuk voter yang beruntung bisa menangin hadiah yang udah disediain. Ada banyaaaak banget hadiahnya. Dari tablet, voucher belanja, voucher travel, dan grandprize-nya ke Jepang!


Kebetulan saya tinggal di komplek yang agak besar, dan tetangga saya banyakan yang sudah pada sepuh. Saya biasakan kalau berpapasan dengan tetangga selalu bersalaman dan cium tangannya. Jadi anak-anak bisa melihat contohnya, kalau ternyata berpapasan itu seharusnya berhenti untu kmenyapa dulu. Nggak perlu dikasih tau lagi, tapi langsung dikasih contohnya Bahkan sama Manda pun, udah mulai ngerti dia.

Yang paling sering wara-wiri tuh malah Shaki, anak saya yang kedua. Mobilitasnya tinggi sekali  dibanding kakaknya, hahaha. Anaknya demen banget main soalnya. Jadi saya suka ingetin juga sama dia, kalau ketemu sama siapa aja yang tetangga rumah, sapa dan salam.

Btw, di acara hari Minggu kemarin itu, saya ada kesempatan ngerjain DIY bareng Shaki. Kita menghias bingkai foto yang udad disediain di meja. Sama-sama nggak kebayang mau bikin apaan, tapi Shaki antusias ngelemin bunga-bungaan dan bentuk hati di bingkainya. :))


44 comments :

  1. Aal juga kalau aku peluk sambil nonton tv langsung pules dipangkuan. Bau emaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. padahal bau emaknya yah... bau masakan hahhaha

      Delete
  2. Bau ibu. Bener banget. Kayak Maira, udah gede masih aja kalo tidur harus diketekin mamanya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. tuh kan.. Maira rebutan dong sama adeknya? :D

      Delete
  3. Memang betul ya, apresiasi ayah bunda untuk anak-anak akan membuat mereka lebih pede dan lebih banyak pintarnya lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Perlu banget apresiasiin anak ternyata yah.

      Delete
  4. Gampang banget tidurnya Manda, mudah-mudahan Shanum juga bisa gampang begitu nantinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gampang mbaaak kalo udah ngantuk. Nikmatin aja sekarang saat2 bisa nempel sama Shanum :))

      Delete
  5. Nulis kertas di bekal anak-anak boleh juga nih idenya hehe ,,,so sweet gitu jatohnya.

    ReplyDelete
  6. Seru acaranya ya apalagi bisa hias pigura ama anak. Tapi aku kebanyakan nonton aja. Selebihnya Ayyas yang hias :p

    ReplyDelete
  7. manfaatkan momen sama anak-anak dari skr ya

    ReplyDelete
  8. Hahahaha. Manda lucu banget xD. Jd inget aira dl setelah disapih maunya dipelukin posisi nyusu padahal ga mimi sama sekali wkwkwkwj

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakkak biasanya suka baper tuh emaknya kalo dah gitu :D

      Delete
  9. Manaaaa... Ajarin nih, bang Dio Ama bang Derry ngga pernah ngerapihin kamarnya hiks hiks

    ReplyDelete
  10. semua suka bau ibunya bahkan klo belum mandi sekalipun hahaha

    ReplyDelete
  11. Sering2 kasi apresiasi pada anak supaya mereka jd pribadi yang positif terus dan mampu mandiri krn percaya diri bahwa mereka bisa ya mbaaakk. Noted. TFS

    ReplyDelete
  12. Hwwna sampe SMP malahan tetep nyari kelek ibunya...xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahhah percaya sih aku kalo itu... bapaknya Hawana aja nyariin terus :p

      Delete
  13. Bau Ibu memang menenangkan hehehe.. semoga kita bisa selalu bisa menikmati previous moments with the kids

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, mbak. Jangan sampe kehilangan momen2 penting sama anak ya :))

      Delete
  14. notes notes gt emang keliatannya sepele ya, tapi ternyata jatohnya malah sweet banget ya mak istiii. aku juga suka nyelipin notes di tempat pensil anakku, biar dia terus inget aku oas dia di sekolah jugaaaa.. hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah iya bangeeet. Aku belum pernah nyelipin di kotak pensilnya. Boleh juga nih idenya. :))

      Delete
  15. Wah mau dicoba akh tips ngasih notes k anak2

    ReplyDelete
  16. Aku selalu ksh notes ke bekelnya anak2, mrk happy banget :D

    Oiyaaa, Choco Pie cemilan andalan anak2 banget dirumah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seneng yah, kan, anak2 diaksih notes gitu:)

      Delete
  17. sweet banget ya, ntar kalo Kanda sdh bs baca aku juga mau bikin surat cinta smaa dia hehe

    ReplyDelete
  18. Sweet banget sih dibikinin surat cinta sama anak

    ReplyDelete
  19. Ini snack kesukaan saya sama Salfa. Kalau sudah ada nih, kadang rebutan haha.

    ReplyDelete
  20. Shakii, mau liat dong hasil akhir DIY bingkainyaaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum sempet difotoin udah rusak lagi sama Manda dicabut2in bunga2nya ahahhahha kesel :D :D

      Delete
  21. Abang pinter deh, udah mau bobo' sendiri. Eh, naufal meski udah kelas 8 juga tiap sabtu minta tidur di kamar aku. Asal nempel di lengan aja, gak lama tidur dia.. ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau tidur sendiri udah dari umur 4 tahun sih mbak, ini pisah dari kamar adeknya, karena dia laki2 kan. Heheh.
      Nah itu Naufal berarti masih pengin cium bau ibunya :))

      Delete
  22. Jadi teringat rumah lamaku mba, banyak orangtua sepuhnya, di situ juga anakku belajar luwes greetings sama yang lebih tua. Campaign Lotte Chocopie emang selalu berkesan yah..

    ReplyDelete
  23. Acara ini memang seru banget ya mba

    ReplyDelete

Thank you for reading my story. I would be very pleased if you leave a comment here. ^__^